Meta Didenda $400 Juta Karena Pelanggaran Periklanan Uni Eropa

          Meta baru-baru ini didenda sekitar $400 juta untuk masalah yang terkait dengan periklanan kepada warga negara Uni Eropa. Meta dide...

    


    Meta baru-baru ini didenda sekitar $400 juta untuk masalah yang terkait dengan periklanan kepada warga negara Uni Eropa. Meta didenda karena melanggar konsumen UE. Kisah hukum lama antara Meta, Uni Eropa, dan Irlandia berakhir dengan spektakuler hari ini, dengan Irlandia mengenakan denda sekitar $414 juta pada Meta. Menurut laporan, Meta ditagih karena diduga secara ilegal mengharuskan kliennya untuk mematuhi beberapa iklan yang dipersonalisasi dan ditargetkan. Rincian denda menunjukkan bahwa Meta akan membayar denda sebesar $223 juta untuk pelanggaran yang terhubung ke Facebook dan tambahan $191 juta untuk pelanggaran yang terhubung ke Instagram. Pada bulan November, Komisi Perlindungan Data Irlandia mendenda Meta €265 juta untuk pengikisan target. Tuduhan tersebut berasal dari tahun 2018, ketika keluhan dibuat bahwa Meta tidak mematuhi aturan Peraturan Perlindungan Data Umum (GDPR).

    Penuduh berpendapat bahwa bahasa layanan Meta sangat rumit sehingga pengguna tidak memiliki kejelasan yang cukup tentang apa yang terjadi dengan data mereka. Aturan GDPR menetapkan bahwa bisnis tidak boleh menyimpan informasi pribadi apa pun tanpa izin warga negara. Denda besar-besaran bisa menjadi indikator larangan iklan bertarget di masa depan. Namun, putusan ini bisa memaksa Meta untuk mengubah kebijakan periklanannya, khususnya di Uni Eropa. Kesimpulan baru-baru ini antara pihak-pihak yang terlibat berarti Meta sekarang harus menghapus persyaratan persetujuan data dari ketentuan penggunaannya. Namun, Meta sudah berencana untuk mengajukan banding atas keputusan tersebut, mencatat bahwa dua jejaring sosial mereka secara inheren dipersonalisasi. Meta perusahaan, di masa lalu, telah membuat kemajuan cepat ke lanskap web3. Dimulai dengan peluncuran stablecoin Libra mereka yang gagal, Facebook kemudian berganti nama menjadi Meta pada tahun 2021. Namun, bahkan pencarian Metaverse mereka telah gagal total sejak awal. Ada banyak kritik ketika perusahaan berganti nama menjadi Meta, banyak yang merasa bahwa ide tersebut tidak masuk akal.

(Sumber : https://bit.ly/3GHodH6)


KOMENTAR

300 x 250 Banner
728 x 90 Banner
728 x 90 Banner
Pernyataan Penyangkalan
CRACKadabra ingin mengingatkan Anda bahwa data yang terkandung dalam situs web ini belum tentu real-time atau akurat. Semua CFD (saham, indeks, futures) dan harga Forex tidak disediakan oleh bursa tetapi oleh para pembuat pasar, sehingga harga mungkin tidak akurat dan mungkin berbeda dari harga pasar yang sebenarnya, yang berarti harga bersifat indikatif dan tidak sesuai untuk tujuan perdagangan. Oleh karena itu, CRACKadabra tidak bertanggungjawab atas kerugian perdagangan yang mungkin Anda alami sebagai akibat dari penggunaan data ini.

CRACKadabra atau siapapun yang terlibat dengan CRACKadabra tidak akan menerima tanggungjawab apapun atas kehilangan atau kerusakan sebagai akibat dari ketergantungan pada informasi termasuk data, quotes, grafik, dan sinyal beli/jual yang terdapat dalam situs web ini. Harap mendapatkan informasi lengkap mengenai risiko dan biaya yang terkait dengan perdagangan pasar keuangan, ini adalah salah satu bentuk investasi yang mungkin paling berisiko.