Huawei : Infrastruktur Telekomunikasi Saat Ini Tidak Dapat Mendukung Metaverse

       Huawei berpendapat bahwa jaringan 5G dan 6G dapat memenuhi tuntutan Metaverse dan infrastruktur telekomunikasi yang ada tidak dapat m...

 



    Huawei berpendapat bahwa jaringan 5G dan 6G dapat memenuhi tuntutan Metaverse dan infrastruktur telekomunikasi yang ada tidak dapat memenuhinya. Menurut ahli strategi senior Huawei di kawasan Timur Tengah, jaringan harus menemukan solusi untuk masalah throughput, kecepatan pengunduhan, dan rendering. Komentar tersebut dibuat dalam rangkaian postingan tiga bagian baru-baru ini oleh Abhinav Purohit, yang membahas potensi sektor Metaverse dan bagaimana perusahaan telekomunikasi akan masuk ke dalam gambaran yang lebih besar.

    Purohit menjelaskan bahwa metaverse adalah ruang bersama virtual kolektif yang memungkinkan peserta yang jauh secara fisik untuk menikmati pengalaman yang nyata. Dalam definisinya tentang Metaverse dan pencapaian yang diharapkan, pengguna harus memiliki pengalaman kesadaran spasial yang mengintegrasikan informasi digital dengan mulus ke dalam lingkungan alami mereka. Dia melanjutkan bahwa Metaverse terbuka terkait erat dengan gerakan Web3 karena akan mendukung ekonomi bawaan dengan menggunakan mata uang digital dan token yang tidak dapat dipertukarkan (NFT). Peningkatan cepat di beberapa area, termasuk kualitas streaming, perangkat seluler, kecepatan unduh, dan teknologi Metaverse, diperlukan untuk ruang virtual yang berfungsi dengan baik

    Beberapa perkembangan teknologi, menurut Purohit, diperlukan untuk menciptakan pengalaman yang sepenuhnya terpoles dan imersif. Untuk memberikan pengalaman ini, kemajuan dalam visibilitas lintas lapisan, algoritme kompresi untuk video, edge computing, dan perenderan autentik lokal dan jarak jauh hibrid akan diperlukan. Selain itu, dia percaya bahwa peningkatan jaringan, perubahan seluler standar, dan penurunan latensi antara perangkat seluler dan jaringan sangat penting. Saat ini, tiga masalah utama yang membatasi jaringan metaverse adalah kapasitas simetris, kualitas pengalaman, dan latensi (reaktivitas jaringan) (throughput jaringan).

    Penelitian Huawei mengklaim adopsi jaringan 6G secara luas akan meningkatkan kecepatan dengan urutan yang lebih besar lagi. Sebagai perbandingan, jaringan 5G akan secara signifikan meningkatkan bandwidth sambil menurunkan kemacetan dan latensi jaringan. Dibandingkan dengan situasi broadband nirkabel tradisional, kecepatan jaringan 5G dapat melebihi 1.000 Megabita per detik. Sesuai data Internet Berkecepatan Tinggi, tarif ini secara signifikan lebih cepat daripada kecepatan jaringan nasional A.S. sebesar 119,03 Mbps. Dengan 501 operator yang berinvestasi dalam 5G di 153 negara dan teritori per Agustus 2022, menurut data dari Asosiasi Pemasok Seluler Global (GSA), tampaknya ada dorongan yang cukup besar agar 5G beroperasi penuh di seluruh dunia jika dilihat dari luar. Metaverse dengan banyak yang siap mencoba kencan menggunakan teknologi ini. Riset GSA mengungkapkan bahwa 222.501 operator telah memperkenalkan jaringan seluler 5G di 89 negara dan wilayah. Masih harus dilihat apakah Metaverse berskala penuh dapat didukung oleh 5G, mengingat Metaverse belum digunakan secara luas dan diterima sebagai standar seluler global.

(Sumber :https://bit.ly/3PHshKj)

KOMENTAR

300 x 250 Banner
728 x 90 Banner
728 x 90 Banner
Pernyataan Penyangkalan
CRACKadabra ingin mengingatkan Anda bahwa data yang terkandung dalam situs web ini belum tentu real-time atau akurat. Semua CFD (saham, indeks, futures) dan harga Forex tidak disediakan oleh bursa tetapi oleh para pembuat pasar, sehingga harga mungkin tidak akurat dan mungkin berbeda dari harga pasar yang sebenarnya, yang berarti harga bersifat indikatif dan tidak sesuai untuk tujuan perdagangan. Oleh karena itu, CRACKadabra tidak bertanggungjawab atas kerugian perdagangan yang mungkin Anda alami sebagai akibat dari penggunaan data ini.

CRACKadabra atau siapapun yang terlibat dengan CRACKadabra tidak akan menerima tanggungjawab apapun atas kehilangan atau kerusakan sebagai akibat dari ketergantungan pada informasi termasuk data, quotes, grafik, dan sinyal beli/jual yang terdapat dalam situs web ini. Harap mendapatkan informasi lengkap mengenai risiko dan biaya yang terkait dengan perdagangan pasar keuangan, ini adalah salah satu bentuk investasi yang mungkin paling berisiko.