Netflix Melarang Iklan Kripto Pada Layanan Streaming

       Putus asa untuk meningkatkan pendapatan, Netflix mengumumkan pada bulan Juli bahwa mereka akan meluncurkan tingkat berlangganan yang ...

 


    Putus asa untuk meningkatkan pendapatan, Netflix mengumumkan pada bulan Juli bahwa mereka akan meluncurkan tingkat berlangganan yang lebih murah yang menampilkan iklan Raksasa streaming Netflix dilaporkan telah melarang iklan terkait cryptocurrency pada tingkat berlangganan yang didukung iklan, yang dijadwalkan untuk diluncurkan pada bulan November lebih cepat dari jadwal. Mengutip sumber lokal, The Sydney Morning Herald melaporkan Senin bahwa Netflix telah memutuskan untuk menolak semua kampanye iklan yang terkait dengan politik, perjudian, dan cryptocurrency pada tingkat langganan barunya. Tingkat baru juga tidak akan menjalankan iklan yang menjual produk kepada anak-anak. Sumber yang sama menunjukkan bahwa pembatasan iklan farmasi juga sedang dipertimbangkan. Menurut Variety, Netflix telah meningkatkan timeline untuk meluncurkan tingkat yang didukung iklan yang lebih murah hingga November untuk bersaing dengan Disney+, yang meluncurkan paket berbasis iklannya sendiri pada 8 Desember. Awalnya, Netflix berencana meluncurkan dukungan iklannya. tingkat pada awal tahun 2023. Tingkat langganan baru Netflix akan ditayangkan pada 1 November di beberapa negara, termasuk Amerika Serikat, Kanada, Inggris, Jerman, dan Prancis, kata Variety.

    Dengan penurunan pelanggan global di kuartal berturut-turut, Netflix mengumumkan pada bulan Juli akan meluncurkan layanan baru yang didukung iklan untuk meningkatkan pendapatan. Pada kuartal kedua, raksasa streaming itu kehilangan 970.000 pelanggan berbayar setelah kehilangan 200.000 dalam tiga bulan pertama tahun 2022. Dihadapkan dengan pertumbuhan pendapatan yang melambat, Netflix mengungkapkan pada bulan Juni bahwa mereka akan memangkas biaya untuk mempertahankan marginnya di 20%. Karena pengawasan peraturan, larangan crypto bukanlah hal baru bagi industri aset digital. Pada tahun 2018, raksasa media sosial Meta (sebelumnya Facebook) melarang iklan crypto di seluruh platformnya sebelum mengaktifkannya kembali di akhir tahun. Pada tahun 2021, Google-parent Alphabet membatalkan larangan iklan terkait kripto, memungkinkan operator bursa dan dompet untuk kembali mempromosikan layanan mereka di mesin pencari.




(Sumber : https://bit.ly/3cS61yd)

KOMENTAR

300 x 250 Banner
728 x 90 Banner
728 x 90 Banner
Pernyataan Penyangkalan
CRACKadabra ingin mengingatkan Anda bahwa data yang terkandung dalam situs web ini belum tentu real-time atau akurat. Semua CFD (saham, indeks, futures) dan harga Forex tidak disediakan oleh bursa tetapi oleh para pembuat pasar, sehingga harga mungkin tidak akurat dan mungkin berbeda dari harga pasar yang sebenarnya, yang berarti harga bersifat indikatif dan tidak sesuai untuk tujuan perdagangan. Oleh karena itu, CRACKadabra tidak bertanggungjawab atas kerugian perdagangan yang mungkin Anda alami sebagai akibat dari penggunaan data ini.

CRACKadabra atau siapapun yang terlibat dengan CRACKadabra tidak akan menerima tanggungjawab apapun atas kehilangan atau kerusakan sebagai akibat dari ketergantungan pada informasi termasuk data, quotes, grafik, dan sinyal beli/jual yang terdapat dalam situs web ini. Harap mendapatkan informasi lengkap mengenai risiko dan biaya yang terkait dengan perdagangan pasar keuangan, ini adalah salah satu bentuk investasi yang mungkin paling berisiko.