Polisi India Meluncurkan Penyelidikan Terhadap Pendiri BitConnect

     Polisi India meluncurkan penyelidikan terhadap salah satu pendiri BitConnect, Satish Kumbhani, beberapa bulan setelah SEC AS mengatakan...




    Polisi India meluncurkan penyelidikan terhadap salah satu pendiri BitConnect, Satish Kumbhani, beberapa bulan setelah SEC AS mengatakan dia telah pindah dari India. Kisah BitConnect, skema penipuan cryptocurrency utama, mengambil putaran lain karena salah satu pendiri BitConnect sekarang dicari oleh polisi negara bagian India. Satish Kumbhani, seorang warga negara India dan dugaan pendiri skema Ponzi crypto BitConnect, dilaporkan menjadi subjek penyelidikan polisi baru di India, The Indian Express melaporkan pada hari Rabu.

    Polisi Pune, yang beroperasi di bawah Kepolisian Maharashtra negara bagian India, meluncurkan penyelidikan ke Kumbhani setelah seorang pengacara yang berbasis di Pune mengajukan keluhan yang mengklaim bahwa ia telah kehilangan sekitar 220 Bitcoin (BTC), atau $5,2 juta, karena BitConnect. Pengadu mengatakan investasi awalnya adalah 54 BTC, dengan pengembalian 166 BTC, yang diduga digunakan untuk diinvestasikan kembali ke platform. Penggugat mencatat bahwa transaksi antara dia dan para tersangka terjadi antara 2016 dan Juni 2021, menunjuk ke enam orang lagi yang diduga terlibat dalam penipuan bersama Kumbhani. Tidak ada penangkapan yang dilakukan dalam kasus ini, catatan laporan tersebut.

    BitConnect adalah salah satu skema penipuan terbesar dalam sejarah crypto, dengan orkestra Ponzi dilaporkan secara curang mengumpulkan sekitar $2,4 miliar dari investor yang disesatkan. Diluncurkan pada Februari 2016, BitConnect mengoperasikan platform dan mata uang digital, ditutup pada Januari 2018, dengan para pendiri akhirnya menghilang dengan uang investor. Meskipun BitConnect menghentikan operasi bertahun-tahun yang lalu, kasus BitConnect telah melihat banyak tindakan baru-baru ini, dengan Departemen Kehakiman menagih Kumbhani karena mengatur skema penipuan BitConnect pada Februari 2022. Komisi Sekuritas dan Bursa Amerika Serikat (SEC) kemudian mengatakan pihak berwenang tidak dapat menemukan pendiri BitConnect yang hilang. Dalam pengajuan pengadilan pada akhir Februari, SEC mencatat bahwa lokasi terakhir Kumbhani yang diketahui adalah di negara asalnya, India. BitConnect bukan satu-satunya penipuan crypto yang pengatur utamanya saat ini tidak ada. Jaksa dan otoritas global juga sedang menyelidiki penipuan seperti OneCoin, skema Ponzi senilai $4 miliar yang berhenti beroperasi pada akhir 2019. Ruja Ignatova, pencipta OneCoin Bulgaria-Jerman, ditambahkan ke daftar Sepuluh Paling Dicari oleh Biro Investigasi Federal pada Juni 2022. Ignatova, yang secara luas disebut sebagai “Cryptoqueen” di komunitas crypto, terakhir terlihat pada 2017.

(Sumber : https://bit.ly/3QwhPol)

KOMENTAR

300 x 250 Banner
728 x 90 Banner
728 x 90 Banner
Pernyataan Penyangkalan
CRACKadabra ingin mengingatkan Anda bahwa data yang terkandung dalam situs web ini belum tentu real-time atau akurat. Semua CFD (saham, indeks, futures) dan harga Forex tidak disediakan oleh bursa tetapi oleh para pembuat pasar, sehingga harga mungkin tidak akurat dan mungkin berbeda dari harga pasar yang sebenarnya, yang berarti harga bersifat indikatif dan tidak sesuai untuk tujuan perdagangan. Oleh karena itu, CRACKadabra tidak bertanggungjawab atas kerugian perdagangan yang mungkin Anda alami sebagai akibat dari penggunaan data ini.

CRACKadabra atau siapapun yang terlibat dengan CRACKadabra tidak akan menerima tanggungjawab apapun atas kehilangan atau kerusakan sebagai akibat dari ketergantungan pada informasi termasuk data, quotes, grafik, dan sinyal beli/jual yang terdapat dalam situs web ini. Harap mendapatkan informasi lengkap mengenai risiko dan biaya yang terkait dengan perdagangan pasar keuangan, ini adalah salah satu bentuk investasi yang mungkin paling berisiko.