Argo Blockchain Menjual BTC Untuk Membayar Hutang Ke Galaxy Digital

     Setelah menjual 887 Bitcoin pada bulan Juli, Argo memotong saldo terutangnya di bawah pinjaman yang didukung BTC menjadi hanya $6,72 ju...



    Setelah menjual 887 Bitcoin pada bulan Juli, Argo memotong saldo terutangnya di bawah pinjaman yang didukung BTC menjadi hanya $6,72 juta. Perusahaan penambangan Cryptocurrency Argo Blockchain terus menjual kepemilikan Bitcoin (BTC) untuk memotong utangnya kepada perusahaan investasi crypto Michael Novogratz, Galaxy Digital. Argo menjual 887 Bitcoin lagi pada bulan Juli untuk mengurangi kewajiban berdasarkan perjanjian pinjaman yang didukung BTC dengan Galaxy Digital, perusahaan mengumumkan pada hari Jumat. Dengan harga BTC rata-rata $22.670, penjualan mencapai $20,1 juta, yang merupakan bagian penting dari saldo pinjaman maksimum $50 juta pada Q2 2022. Per 31 Juli 2022, Argo memegang saldo terutang hanya $6,72 juta di bawah Pinjaman yang didukung BTC, catatan pengumuman.

        Penjualan terbaru datang tak lama setelah Argo menjual 637 BTC lagi pada Juni 2022 seharga $ 15,6 juta. Perusahaan melaporkan bahwa pada akhir 30 Juni, Argo memiliki saldo pinjaman sebesar $22 juta. Meskipun secara aktif menguangkan Bitcoin-nya selama beberapa bulan terakhir, Argo masih memiliki simpanan Bitcoin yang penting. Pada 31 Juli 2022, Argo memegang total 1.295 BTC, dengan 227 di antaranya diwakili oleh setara BTC. Dalam update operasional terbaru, Argo menyebutkan perseroan meningkatkan volume penambangan secara signifikan pada Juli. Selama bulan Juli, Argo menambang 219 BTC atau setara BTC, dibandingkan dengan 179 BTC di bulan sebelumnya. Berdasarkan nilai tukar mata uang asing harian dan harga mata uang kripto selama bulan tersebut, pendapatan penambangan pada bulan Juli sebesar $4,73 juta, sedangkan pendapatan pada bulan Juni sebesar $4,35 juta.    

     Berfokus pada penambangan cryptocurrency, perusahaan blockchain Argo adalah perusahaan publik yang terdaftar di Nasdaq dan London Stock Exchange. Argo adalah salah satu dari banyak perusahaan penambangan crypto yang memilih untuk menjual Bitcoin yang ditambang sendiri di tengah pasar beruang tahun 2022, termasuk perusahaan seperti Bitfarms, Core Scientific, dan Riot Blockchain. Sebaliknya, perusahaan penambangan kripto seperti Marathon, Hut 8 dan Hive Blockchain Technologies masih lebih suka bertahan dengan strategi HODL yang sudah lama ada meskipun kondisi pasar ekstrem.


(Sumber : https://bit.ly/3dcbAHr)

KOMENTAR

300 x 250 Banner
728 x 90 Banner
728 x 90 Banner
Pernyataan Penyangkalan
CRACKadabra ingin mengingatkan Anda bahwa data yang terkandung dalam situs web ini belum tentu real-time atau akurat. Semua CFD (saham, indeks, futures) dan harga Forex tidak disediakan oleh bursa tetapi oleh para pembuat pasar, sehingga harga mungkin tidak akurat dan mungkin berbeda dari harga pasar yang sebenarnya, yang berarti harga bersifat indikatif dan tidak sesuai untuk tujuan perdagangan. Oleh karena itu, CRACKadabra tidak bertanggungjawab atas kerugian perdagangan yang mungkin Anda alami sebagai akibat dari penggunaan data ini.

CRACKadabra atau siapapun yang terlibat dengan CRACKadabra tidak akan menerima tanggungjawab apapun atas kehilangan atau kerusakan sebagai akibat dari ketergantungan pada informasi termasuk data, quotes, grafik, dan sinyal beli/jual yang terdapat dalam situs web ini. Harap mendapatkan informasi lengkap mengenai risiko dan biaya yang terkait dengan perdagangan pasar keuangan, ini adalah salah satu bentuk investasi yang mungkin paling berisiko.