Metaverse Sedang Booming, Membawa Revolusi Ke Industri Real Estate

  Real estate mungkin selamanya mengalami revolusi, berkat teknologi yang terdesentralisasi. Saat Metaverse tumbuh — begitu juga real estat ...

 




Real estate mungkin selamanya mengalami revolusi, berkat teknologi yang terdesentralisasi. Saat Metaverse tumbuh — begitu juga real estat digital. Mark Zuckerberg mungkin mengklaim Metaverse adalah masa depan — tetapi di mata orang lain, masa depan telah dimulai. Penulis fiksi ilmiah Neal Stephenson menciptakan istilah "Metaverse" dalam novelnya tahun 1994, Snow Crash. Di dalam halaman, karakter utama, Hiro Protagonis, menavigasi melalui dunia virtual. Sejak tahun 2003, jutaan juga telah bekerja, bermain, dan bersosialisasi di Metaverse dalam dunia Second Life online. Sementara permainan, dengan masa kejayaan pada dekade pertama tahun 2000-an dan menampilkan beberapa grafis kuning jauh dari visi Metaverse modern yang ditetapkan oleh perusahaan seperti Meta dan Microsoft, ide metaverse virtual di mana orang berinteraksi bukanlah hal baru. ide.

Saat ini, Decentraland bisa dibilang merupakan metaverse modern paling terkenal, yang mendorong jaringan global pengguna untuk membeli dan menjual real estat digital, menjelajahi, berinteraksi, dan bermain game. Yayasan Decentraland muncul pada tahun 2015 dan penawaran koin awal (ICO) proyek pada tahun 2017 terjaring sekitar $26 juta pada saat itu. Meskipun Decentraland sangat luas dan memiliki banyak fitur untuk dilakukan, platform ini telah menarik banyak perhatian ke industri real estat digital yang menguntungkan dan terus berkembang.

Monetisasi metaverse mengguncang industri real estat

Semakin jelas bahwa real estat komersial di metaverse akan memainkan peran besar dalam industri real estat global di tahun-tahun mendatang. Pada musim gugur 2021, Tokens.com menandatangani letter of intent untuk membeli 50% saham dalam portofolio real estat digital yang dimiliki oleh Metaverse Group, yang kemudian berencana untuk memasarkan penawaran tersebut sebagai REIT pertama untuk real estat digital. Grup Metaverse percaya bahwa daftar publik bisa datang pada tahun 2022 atau 2023.

Popularitas jual beli properti digital berarti perusahaan seperti Metaverse Group bekerja, sebagian besar, pada jenis tugas yang sama terkait dengan pembelian, penjualan, dan pemasaran sebagai perusahaan real estat tradisional. Ketika harga naik dan pembeli tampak hiruk pikuk atas tanah virtual — beberapa orang menyatakan skeptis bahwa berinvestasi di real estat digital akan terbukti bijaksana di kemudian hari. Namun terlepas dari harga tinggi, minat pada real estat metaverse terus tumbuh, terutama karena pandemi virus corona telah mendorong lebih banyak orang online dan membuat mereka lebih cenderung untuk bersosialisasi secara virtual. Mereka yang tertarik dengan metaverse real estate juga memiliki persaingan, yaitu para selebriti yang tidak malu-malu menggembar-gemborkan aktivitas digital real estate mereka.

Pada akhir September, The Sandbox mengumumkan kemitraan dengan rapper legendaris Snoop Dogg untuk mendirikan mansion dan koleksi NFT-nya di metaverse. Pada bulan berikutnya, Paris Hilton menjalin kemitraan dengan Decentraland and Genies untuk berperan sebagai salah satu artis utama Festival Metaverse pertama yang berlangsung pada akhir Oktober.

Bagaimana investor real estat beralih ke properti virtual

Perhatian dan minat yang diberikan kepada Metaverse tidak luput dari perusahaan lain selain Meta, sebelumnya Facebook, dan Microsoft, yang juga ingin terjun dalam aksi tersebut. Seperti real estat tradisional yang sering mempertahankan nilai bahkan selama masa ekonomi yang sulit, properti metaverse terus berkembang pesat meskipun pasang surut dengan Bitcoin (BTC) dan cryptocurrency lainnya. Popularitas NFT ditambah dengan meningkatnya minat pada lingkungan online kontras dengan terbatasnya jumlah tanah di dunia virtual dalam metaverse — menjaga harga tetap tinggi. Misalnya, Decentraland hanya memiliki 90.000 kantong tanah.

Perusahaan investasi bahkan terjun ke Metaverse dan terus belajar lebih banyak tentang bagaimana mereka bisa terlibat. Harga tinggi, popularitas, dan kemudahan membeli dan menjual tanah virtual (berbeda dengan real estat tradisional) berarti Metaverse akan lebih dari sekadar kata kunci. Seperti perebutan nama domain selama usia awal internet, investor dan pembeli yang cerdas yang mengambil properti di lokasi utama akan terlihat sangat pintar karena semakin banyak orang terjun ke metaverse. Seiring Metaverse terus tumbuh dan berkembang — begitu juga real estat digital. Pembeli dan investor yang cerdas akan pintar untuk tetap berada di depan kurva dan menganggap ledakan real estat metaverse akan tetap ada.

(Sumber https://bit.ly/3sGvlvb)

KOMENTAR

300 x 250 Banner
728 x 90 Banner
728 x 90 Banner
Pernyataan Penyangkalan
CRACKadabra ingin mengingatkan Anda bahwa data yang terkandung dalam situs web ini belum tentu real-time atau akurat. Semua CFD (saham, indeks, futures) dan harga Forex tidak disediakan oleh bursa tetapi oleh para pembuat pasar, sehingga harga mungkin tidak akurat dan mungkin berbeda dari harga pasar yang sebenarnya, yang berarti harga bersifat indikatif dan tidak sesuai untuk tujuan perdagangan. Oleh karena itu, CRACKadabra tidak bertanggungjawab atas kerugian perdagangan yang mungkin Anda alami sebagai akibat dari penggunaan data ini.

CRACKadabra atau siapapun yang terlibat dengan CRACKadabra tidak akan menerima tanggungjawab apapun atas kehilangan atau kerusakan sebagai akibat dari ketergantungan pada informasi termasuk data, quotes, grafik, dan sinyal beli/jual yang terdapat dalam situs web ini. Harap mendapatkan informasi lengkap mengenai risiko dan biaya yang terkait dengan perdagangan pasar keuangan, ini adalah salah satu bentuk investasi yang mungkin paling berisiko.