Meta Meluncurkan Superkomputer Metaverse AI

  Raksasa media sosial itu mengatakan bahwa superkomputer "AI Research SuperCluster" sudah beroperasi, dan diharapkan akan selesai...

 


Raksasa media sosial itu mengatakan bahwa superkomputer "AI Research SuperCluster" sudah beroperasi, dan diharapkan akan selesai sepenuhnya sekitar pertengahan tahun. Perusahaan induk Facebook, Meta, mengatakan bahwa kecerdasan buatan (AI) "Research SuperCluster" (RSC) yang baru dibuat akan "membuka jalan" untuk membangun Metaverse. Raksasa media sosial itu mengatakan bahwa mereka percaya RSC sudah menjadi salah satu superkomputer tercepat di dunia dan akan merebut posisi teratas ketika beroperasi penuh pada pertengahan 2022, menurut posting blog 24 Januari yang mengungkap perangkat keras. “Mengembangkan generasi berikutnya dari AI canggih akan membutuhkan komputer baru yang kuat yang mampu melakukan triliunan operasi per detik,” tulis perusahaan tersebut.

“Pada akhirnya, pekerjaan yang dilakukan dengan RSC akan membuka jalan menuju pembangunan teknologi untuk platform komputasi besar berikutnya — metaverse, di mana aplikasi dan produk yang digerakkan oleh AI akan memainkan peran penting.” CEO Mark Zuckerberg menambahkan dalam posting Facebook 25 Januari: “Pengalaman yang kami bangun untuk metaverse membutuhkan daya komputasi yang sangat besar (triliun operasi/detik!) dan RSC akan memungkinkan model AI baru yang dapat belajar dari triliunan contoh, memahami ratusan bahasa, dan banyak lagi.. Mesin akan dapat bekerja di ratusan bahasa yang berbeda untuk mengembangkan "AI canggih" untuk visi komputer, pemrosesan bahasa alami, dan pengenalan suara. “Kami berharap RSC akan membantu kami membangun sistem AI yang benar-benar baru yang dapat, misalnya, mendukung terjemahan suara waktu nyata ke sekelompok besar orang, masing-masing berbicara dalam bahasa yang berbeda, sehingga mereka dapat berkolaborasi dengan mulus dalam proyek penelitian atau memainkan game AR. bersama."

Meta tidak mengungkapkan di mana komputer berada, atau biaya yang terkait dengan pengembangan dan pembuatannya. Analis keuangan terdesentralisasi Camilla Russo membandingkan mesin baru Meta dengan jaringan Ethereum, yang dianggap oleh beberapa industri sebagai "superkomputer" global. Desember 2021, Wakil Presiden grup sistem komputasi dan grafis akselerasi Intel, Raja Koduri, mengatakan bahwa infrastruktur komputasi saat ini perlu ditingkatkan seribu kali lipat untuk mendukung Metaverse. “Anda perlu mengakses komputasi petaflops [seribu teraflops] dalam waktu kurang dari satu milidetik, kurang dari sepuluh milidetik untuk penggunaan waktu nyata,” kata Koduri kepada Quartz saat itu.

Sebagian besar digambarkan sebagai iterasi berikutnya dari internet, Metaverse mengacu pada ruang virtual tempat orang dapat bekerja, bermain, dan bersosialisasi – seringkali dengan menggunakan teknologi virtual reality (VR) dan augmented reality (AR). Pada bulan Oktober, Facebook berganti nama menjadi Meta untuk mencerminkan fokus barunya di luar media sosial.

(Sumber https://bit.ly/3nUuLbi)

KOMENTAR

300 x 250 Banner
728 x 90 Banner
728 x 90 Banner
Pernyataan Penyangkalan
CRACKadabra ingin mengingatkan Anda bahwa data yang terkandung dalam situs web ini belum tentu real-time atau akurat. Semua CFD (saham, indeks, futures) dan harga Forex tidak disediakan oleh bursa tetapi oleh para pembuat pasar, sehingga harga mungkin tidak akurat dan mungkin berbeda dari harga pasar yang sebenarnya, yang berarti harga bersifat indikatif dan tidak sesuai untuk tujuan perdagangan. Oleh karena itu, CRACKadabra tidak bertanggungjawab atas kerugian perdagangan yang mungkin Anda alami sebagai akibat dari penggunaan data ini.

CRACKadabra atau siapapun yang terlibat dengan CRACKadabra tidak akan menerima tanggungjawab apapun atas kehilangan atau kerusakan sebagai akibat dari ketergantungan pada informasi termasuk data, quotes, grafik, dan sinyal beli/jual yang terdapat dalam situs web ini. Harap mendapatkan informasi lengkap mengenai risiko dan biaya yang terkait dengan perdagangan pasar keuangan, ini adalah salah satu bentuk investasi yang mungkin paling berisiko.