Cara Coinbase Menanggapi SEC

  Pertukaran Cryptocurrency Coinbase Global Inc (COIN.O) menanggapi Komisi Sekuritas dan Pertukaran AS (SEC) pada hari Rabu setelah menerima...

 


Pertukaran Cryptocurrency Coinbase Global Inc (COIN.O) menanggapi Komisi Sekuritas dan Pertukaran AS (SEC) pada hari Rabu setelah menerima ancaman gugatan dari agensi jika melanjutkan rencana untuk meluncurkan program pinjaman cryptocurrency di mana pengguna dapat memperoleh bunga. Efek langsung dari berita tersebut pada pemberitahuan SEC adalah penurunan saham perusahaan sebesar 2,5%. Perusahaan telah merencanakan untuk meluncurkan Coinbase Lend dalam beberapa minggu mendatang, tetapi setelah peringatan, itu bisa ditunda hingga Oktober. Dalam sebuah pernyataan, Chief Legal Officer Coinbase Paul Grewal mengatakan, “SEC memberi kami apa yang disebut pemberitahuan Wells tentang program Coinbase Lend yang kami rencanakan.” Dia menjelaskan bahwa jenis pemberitahuan ini “adalah cara resmi regulator memberi tahu perusahaan bahwa mereka bermaksud untuk menuntut perusahaan di pengadilan.”

Proyek Lend diluncurkan oleh platform perdagangan yang berbasis di San-Francisco Juli lalu. Program ini memungkinkan pengguna Coinbase untuk meminjamkan aset digital mereka kepada orang lain dengan imbalan mendapatkan bunga. Ini bukan produk eksklusif platform DeFi, karena sudah ada platform serupa di negara lain dan AS. Sejak itu, regulator AS telah menyatakan keprihatinannya bahwa produk keuangan ini tidak mematuhi undang-undang yang mengatur pasar sekuritas. Meskipun perusahaan telah mencoba untuk membantu SEC memahami bahwa itu berada dalam kerangka hukum, lembaga pemerintah tetap bersikukuh. Ultimatum SEC untuk Coinbase jelas: Jika tidak mundur dari rencananya, maka ia akan berdiri sendiri. Ancaman agensi terhadap platform DeFi terbesar di dunia muncul setelah gerakan serupa oleh lima negara bagian AS yang mengirim pemberitahuan individu ke Coinbase beberapa hari yang lalu.

CEO Coinbase Brian Armstrong mengungkapkan rasa frustrasinya dengan pengawasan agensi melalui akun Twitter-nya. Armstrong menggambarkan perilaku SEC sebagai "tidak lengkap" dan berpendapat bahwa agensi tersebut salah menggambarkan fungsi pinjamannya sebagai jaminan. "SEC telah memberi tahu kami bahwa mereka ingin menuntut kami atas pinjaman tersebut tanpa memberi tahu kami alasannya, setelah berbulan-bulan upaya Coinbase untuk berpartisipasi secara produktif," Grewal menulis di tajuk utama posting yang diterbitkan di blog perusahaan. "Meskipun kami terkejut dengan ancaman SEC untuk menuntut tanpa pernah memberi tahu kami alasannya, kami ingin transparan dengan Anda tentang jalannya peristiwa yang mengarah ke sana. SEC memberi tahu kami bahwa mereka mempertimbangkan Lend untuk melibatkan keamanan, tetapi tidak akan mengatakan mengapa atau bagaimana mereka mencapai kesimpulan itu, "kata kepala petugas hukum. Kemudian, dia menunjukkan bahwa perusahaan "telah secara proaktif terlibat" dengan SEC tentang Lend selama hampir enam bulan. Menurutnya, mereka sangat ingin mendengar perspektif Anda saat mereka mengeksplorasi cara-cara inovatif bagi klien kami untuk mendapatkan lebih banyak pemberdayaan finansial di Coinbase. Dia mengatakan bahwa dalam kasus khusus dari program Lend, perusahaan berusaha untuk “memungkinkan pelanggan yang memenuhi syarat untuk mendapatkan bunga atas aset tertentu di Coinbase, dimulai dengan 4% APY pada USD Coin (USDC)” Menurutnya, perusahaan lain yang didedikasikan untuk perdagangan cryptocurrency baru-baru ini meluncurkan produk pinjaman keuangan. “Coinbase percaya pada nilai dialog terbuka dan substantif dengan regulator kami. Jadi kami membawa Lend ke SEC terlebih dahulu, ” kata Grewal. Regulasi platform pertukaran di AS hanyalah permulaan. Pada bulan Juli, pemerintah New Jersey memerintahkan platform cryptocurrency BlockFi Inc untuk tidak menawarkan akun berbunga lagi, yang telah mengumpulkan lebih dari $ 14,7 miliar dari investor.

(Sumber https://bit.ly/3lcb9gG)

KOMENTAR

300 x 250 Banner
728 x 90 Banner
728 x 90 Banner
Pernyataan Penyangkalan
CRACKadabra ingin mengingatkan Anda bahwa data yang terkandung dalam situs web ini belum tentu real-time atau akurat. Semua CFD (saham, indeks, futures) dan harga Forex tidak disediakan oleh bursa tetapi oleh para pembuat pasar, sehingga harga mungkin tidak akurat dan mungkin berbeda dari harga pasar yang sebenarnya, yang berarti harga bersifat indikatif dan tidak sesuai untuk tujuan perdagangan. Oleh karena itu, CRACKadabra tidak bertanggungjawab atas kerugian perdagangan yang mungkin Anda alami sebagai akibat dari penggunaan data ini.

CRACKadabra atau siapapun yang terlibat dengan CRACKadabra tidak akan menerima tanggungjawab apapun atas kehilangan atau kerusakan sebagai akibat dari ketergantungan pada informasi termasuk data, quotes, grafik, dan sinyal beli/jual yang terdapat dalam situs web ini. Harap mendapatkan informasi lengkap mengenai risiko dan biaya yang terkait dengan perdagangan pasar keuangan, ini adalah salah satu bentuk investasi yang mungkin paling berisiko.