Panic Selling Menyebabkan Penurunan Harga Bitcoin Lagi

  Untuk pertama kalinya dalam empat minggu, harga Bitcoin (BTC) telah turun hingga di bawah $30.000. Analis Wall Street mengatakan banyak ya...

 


Untuk pertama kalinya dalam empat minggu, harga Bitcoin (BTC) telah turun hingga di bawah $30.000. Analis Wall Street mengatakan banyak yang tertipu dan panik menjual banyak aset berkinerja terbaik termasuk Bitcoin. Penurunan tiba-tiba ini telah membuat beberapa analis percaya bahwa sudah waktunya harga BTC turun lebih jauh. Pada saat penulisan, menurut CoinGecko, Bitcoin diperdagangkan pada $29.755,10. Sejak pertengahan Mei, harga Bitcoin telah mengejutkan antara kisaran $30.000 hingga $40.000. Selain itu, pada 22 Juni, harga Bitcoin turun di bawah $30.000 tetapi akan segera pulih.

Untuk menggaris bawahi, penurunan pada saat itu adalah karena People's Bank of China memilih untuk keluar dari bidang perdagangan Bitcoin dan crypto. Langkah ini berarti semua lembaga keuangan utama harus berhenti memfasilitasi semua transaksi kripto. Pertukaran crypto pertamanya — BTCC, harus ditutup juga. Oleh karena itu, negara tersebut terus menemukan penambang Bitcoin di dalam perbatasannya. Hal ini semakin menyebabkan semakin banyak penambang yang harus menghentikan penambangan mereka di negara ini. Sebagian besar sekarang mencari untuk pindah ke Amerika Serikat. Kepala perdagangan di Crypto Finance AG — Patrick Heusser, percaya bahwa penurunan kuat lainnya akan segera terjadi untuk harga Bitcoin. Bahkan, dia yakin harganya akan turun menuju angka $22.000. Sementara itu, analis lain bersikeras bahwa harga Bitcoin akan naik, tetapi hanya setelah penurunan besar. Ini bisa menjadi apa yang mereka maksudkan juga. Lebih dari itu, para analis ini percaya bahwa kebangkitan Bitcoin tidak dapat dihindari dan mengatakan pada akhirnya akan mencapai $ 100.000. Oleh karena itu, analis pasar senior di Oanda — Edward Moya, mengatakan bahwa Bitcoin dapat menuju penurunan yang lebih parah jika gagal menarik lebih banyak investor institusional. Selain itu, para investor ini harus bersabar, tidak seperti para panic seller saat ini.

Pengamatan penting lainnya adalah fakta bahwa hanya sekitar 10% dari pemegang BTC yang memiliki 99% dari pasokannya saat ini. Penipu ini telah memegang aset Bitcoin mereka selama bertahun-tahun dan kemungkinan akan memegang Bitcoin selama bertahun-tahun lagi. Dengan demikian, ekspektasi Bitcoin untuk bangkit kembali tampaknya lebih mungkin terjadi.

(Sumber https://bit.ly/3hOTtHF)

KOMENTAR

300 x 250 Banner
728 x 90 Banner
728 x 90 Banner
Pernyataan Penyangkalan
CRACKadabra ingin mengingatkan Anda bahwa data yang terkandung dalam situs web ini belum tentu real-time atau akurat. Semua CFD (saham, indeks, futures) dan harga Forex tidak disediakan oleh bursa tetapi oleh para pembuat pasar, sehingga harga mungkin tidak akurat dan mungkin berbeda dari harga pasar yang sebenarnya, yang berarti harga bersifat indikatif dan tidak sesuai untuk tujuan perdagangan. Oleh karena itu, CRACKadabra tidak bertanggungjawab atas kerugian perdagangan yang mungkin Anda alami sebagai akibat dari penggunaan data ini.

CRACKadabra atau siapapun yang terlibat dengan CRACKadabra tidak akan menerima tanggungjawab apapun atas kehilangan atau kerusakan sebagai akibat dari ketergantungan pada informasi termasuk data, quotes, grafik, dan sinyal beli/jual yang terdapat dalam situs web ini. Harap mendapatkan informasi lengkap mengenai risiko dan biaya yang terkait dengan perdagangan pasar keuangan, ini adalah salah satu bentuk investasi yang mungkin paling berisiko.