Tantangan Konstitusional Terhadap Hukum Bitcoin El Salvador

Sebuah partai politik di El Salvador telah mengajukan gugatan yang menuduh undang-undang Bitcoin baru Presiden Bukele bisa tidak konstitusio...



Sebuah partai politik di El Salvador telah mengajukan gugatan yang menuduh undang-undang Bitcoin baru Presiden Bukele bisa tidak konstitusional dan berbahaya bagi negara.  Rencana besar El Salvador untuk mempromosikan adopsi Bitcoin dapat berubah jika undang-undang Bitcoin Presiden Bukele terbukti tidak konstitusional di pengadilan negara tersebut. Sekelompok warga yang bergabung dengan partai politik, Front Pembebasan Nasional Farabundo Martí (FMLN), telah mengajukan gugatan yang mengklaim bahwa program adopsi Bitcoin Presiden Bukele tidak konstitusional.

 Legislator FMLN, Jaime Guevara, memimpin langkah bersama dengan warga termasuk penggugat scar Artero, yang mencirikan undang-undang Bitcoin negara itu sebagai “kurang legalitas, dasar, dan tidak mempertimbangkan signifikansi dan efek berbahaya yang akan ditimbulkan oleh undang-undang semacam itu terhadap negara, ” menurut terjemahan kasar dari media lokal El Mundo. Guevara menyatakan pengaduan itu akan menguji hakim yang baru diangkat dari Kamar Konstitusi Mahkamah Agung. FMLN berada di urutan ketiga dalam pemilihan legislatif Februari dengan hampir 7% suara, sementara Ide Baru Bukele memimpin dominan dengan dua pertiga suara. Aliansi Republik Nasionalis yang berada di posisi kedua mengamankan hampir 8%. Pengacara Salvador, Enrique Anaya, berkomentar bahwa Gedung Kepresidenan tidak jelas tentang bagaimana menerapkan Undang-Undang Bitcoin, yang telah disetujui pada 9 Juni, dan mencurigai bahwa anggota parlemen mungkin telah memulai gugatan secara internal. Guevara menyatakan "dirumorkan secara luas" undang-undang Bitcoin memajukan agenda Presiden Nayib Bukele dan Partai Ide Baru (Ide Nuevas) dengan mengorbankan kepentingan publik, dengan menyatakan, menggambarkan gugatan itu sebagai "hanya mewakili rakyat". Sebuah survei terhadap 1.600 orang yang dilakukan oleh Kamar Dagang dan Industri El Salvador antara 11 dan 15 Juni menunjukkan bahwa lebih dari delapan dari sepuluh orang Salvador tidak akan setuju untuk menerima pembayaran dan gaji dalam Bitcoin.

Pada 16 Juni, Menteri Tenaga Kerja dan Kesejahteraan Sosial El Salvador, Rolando Castro, mengatakan negara tersebut belum siap untuk mengadopsi Bitcoin untuk pembayaran gaji. Terkait: Steve Hanke memperingatkan BTC dapat 'benar-benar meruntuhkan ekonomi' El Salvador Rencana adopsi Bitcoin telah mengalami penolakan dari Bank Dunia, yang menolak untuk membantu negara dalam transisinya, dengan alasan “kekurangan lingkungan dan transparansi” yang terkait dengan aset digital. Seperti dilansir Cointelegraph, bahkan jika undang-undang Bitcoin tetap berlaku, masih ada banyak rintangan untuk mengarusutamakan adopsi oleh seluruh negara karena keterbatasan penskalaannya. Pada saat penulisan, harga Bitcoin telah merosot 7% ​​selama 24 jam terakhir untuk diperdagangkan pada $32.800.

(Sumber https:// bit.ly/3qlcKmz)


KOMENTAR

300 x 250 Banner
728 x 90 Banner
728 x 90 Banner
Pernyataan Penyangkalan
CRACKadabra ingin mengingatkan Anda bahwa data yang terkandung dalam situs web ini belum tentu real-time atau akurat. Semua CFD (saham, indeks, futures) dan harga Forex tidak disediakan oleh bursa tetapi oleh para pembuat pasar, sehingga harga mungkin tidak akurat dan mungkin berbeda dari harga pasar yang sebenarnya, yang berarti harga bersifat indikatif dan tidak sesuai untuk tujuan perdagangan. Oleh karena itu, CRACKadabra tidak bertanggungjawab atas kerugian perdagangan yang mungkin Anda alami sebagai akibat dari penggunaan data ini.

CRACKadabra atau siapapun yang terlibat dengan CRACKadabra tidak akan menerima tanggungjawab apapun atas kehilangan atau kerusakan sebagai akibat dari ketergantungan pada informasi termasuk data, quotes, grafik, dan sinyal beli/jual yang terdapat dalam situs web ini. Harap mendapatkan informasi lengkap mengenai risiko dan biaya yang terkait dengan perdagangan pasar keuangan, ini adalah salah satu bentuk investasi yang mungkin paling berisiko.