Layanan Streaming Musik milik Jay-Z dan Jack Dorsey Dapat Menampilkan NFT Dan Smart Contracts

  Jay-Z dan Jack Dorsey menekankan manfaat kontrak pintar dan NFT yang dapat ditawarkan kepada artis. Jay-Z dan Jack Dorsey telah mengisyara...

 


Jay-Z dan Jack Dorsey menekankan manfaat kontrak pintar dan NFT yang dapat ditawarkan kepada artis. Jay-Z dan Jack Dorsey telah mengisyaratkan bahwa layanan streaming musik mereka, Tidal, dapat mengincar integrasi yang mendukung token nonfungible (NFT) dan kontrak pintar. Berbicara selama konferensi 28 Juni yang diselenggarakan di Twitter Spaces, keduanya menekankan pentingnya memperkenalkan fitur yang memberdayakan para seniman menggunakan platform, mengutip kontrak pintar, NFT, dan alat analitik sebagai contoh. Meskipun Tidal tertinggal di belakang layanan streaming musik teratas — dengan pendapatan Tidal 2019 $166 juta paling rendah dibandingkan dengan $2,8 miliar dan $7,44 miliar yang dihasilkan oleh Apple dan Spotify masing-masing selama tahun yang sama — Dorsey dan Jay-Z yakin mereka dapat menangkap pangsa pasar yang signifikan dengan menggunakan teknologi blockchain untuk menawarkan alat pemberdayaan kepada seniman. “Yang benar-benar saya sadari adalah betapa lemahnya beberapa perangkat bagi artis, dengan analitik dan data, untuk memahami apa yang mereka lakukan dan membantu mereka menginformasikan keputusan mereka, terutama mengingat aliran pendapatan lain seperti merchandise dan tur serta NFT,” Dorsey kata. “Kami ingin membuka semua alat informasi dan menyederhanakannya untuk siapa saja — siapa pun dapat masuk ke platform dan berkreasi,” tambahnya.

Dorsey membahas potensi penambahan aliran pendapatan seperti NFT, dengan Square dan CEO Twitter menyatakan bahwa apa pun yang dapat membantu artis "bersinar" siap untuk didiskusikan: "Semangat yang diwakili NFT, semangat untuk melihat secara kritis bagaimana artis diberi kompensasi, dan untuk membuktikannya, adalah sesuatu yang ingin kami habiskan banyak waktu dan banyak fokus kami untuk maju." Jay-Z membahas kemampuan kontrak cerdas untuk memungkinkan otonomi finansial yang lebih besar bagi artis, dengan menyatakan: “Ada banyak cara kreatif yang dapat Anda ikuti, dan biarkan orang lain berpartisipasi. Dan itu direkam di sana, jadi sangat transparan, tidak ada persembunyian di balik kata-kata mewah, dan pengacara, dll.” “Dengan blockchain dan kontrak pintar ini, Anda dapat menulis kontrak hari ini untuk mengatakan, setiap penjualan yang terjadi, saya ingin menerima 10% atau 30%. Atau Anda bisa menuliskannya: 50% untuk yang pertama, 40% untuk yang berikutnya.” Square Inc mengakuisisi saham kepemilikan mayoritas senilai $300 juta di Tidal pada bulan Maret. Sebagai bagian dari perjanjian, Tidal bertindak sebagai bisnis independen di dalam Square, dengan pemegang saham yang ada tetap sebagai pemangku kepentingan. Platform ini awalnya dibeli oleh Jay-Z dan koleksi artis lain termasuk Beyonce dan Kanye West seharga $56 juta pada tahun 2015. Jay-Z juga menjabat sebagai dewan direksi untuk Square dan tetap menjadi pemangku kepentingan di Tidal. Jay-Z saat ini sedang dalam pertempuran hukum dengan salah satu pendiri Roc-A-Fella (RAF) Records Damon Dash, yang diduga telah mencoba lelang NFT yang menggambarkan versi token dari album pertama Jay-Z "Reasonable Doubt" di samping hak untuk hak cipta album. Seorang hakim New York membekukan penjualan setelah RAF mengajukan keluhan pada 18 Juni, menyatakan bahwa Dash melanggar kewajiban fidusianya dengan mencoba lelang NFT, karena album tersebut hanya dimiliki oleh perusahaan. Namun, Dash membantah klaim tersebut, menyatakan bahwa dia hanya mencoba menjual sahamnya di perusahaan.

 

(Sumber https://bit.ly/3x554ri)

KOMENTAR

300 x 250 Banner
728 x 90 Banner
728 x 90 Banner
Pernyataan Penyangkalan
CRACKadabra ingin mengingatkan Anda bahwa data yang terkandung dalam situs web ini belum tentu real-time atau akurat. Semua CFD (saham, indeks, futures) dan harga Forex tidak disediakan oleh bursa tetapi oleh para pembuat pasar, sehingga harga mungkin tidak akurat dan mungkin berbeda dari harga pasar yang sebenarnya, yang berarti harga bersifat indikatif dan tidak sesuai untuk tujuan perdagangan. Oleh karena itu, CRACKadabra tidak bertanggungjawab atas kerugian perdagangan yang mungkin Anda alami sebagai akibat dari penggunaan data ini.

CRACKadabra atau siapapun yang terlibat dengan CRACKadabra tidak akan menerima tanggungjawab apapun atas kehilangan atau kerusakan sebagai akibat dari ketergantungan pada informasi termasuk data, quotes, grafik, dan sinyal beli/jual yang terdapat dalam situs web ini. Harap mendapatkan informasi lengkap mengenai risiko dan biaya yang terkait dengan perdagangan pasar keuangan, ini adalah salah satu bentuk investasi yang mungkin paling berisiko.