Microsoft Diam-Diam Menutup Blockchain Azure Pada Bulan September

  Microsoft menutup Layanan Azure Blockchain, memberi pelanggan yang ada hanya empat bulan untuk transisi ke penyedia layanan baru. Microsof...

 


Microsoft menutup Layanan Azure Blockchain, memberi pelanggan yang ada hanya empat bulan untuk transisi ke penyedia layanan baru. Microsoft mematikan Layanan Azure Blockchain perusahaannya pada 10 September dan tidak akan menerima penerapan baru, tanpa penjelasan resmi yang diberikan. Pelanggan korporat besar yang menggunakan Azure Blockchain termasuk J.P. Morgan, GE Aviation, Singapore Airlines, Starbucks, dan Xbox menurut situs webnya. Pengumuman tersebut dibuat dalam posting sederhana di situs dokumentasi Microsoft pada hari Senin, menginformasikan semua pelanggan saat ini untuk bermigrasi ke layanan alternatif. ConsenSys Quorum Blockchain Service adalah satu-satunya saran dan pendiri serta CEO ConsenSys Joseph Lubin menyambut para pengungsi Azure: “Memperluas hubungan kami dengan Microsoft membantu organisasi memanfaatkan dukungan pelanggan Kuorum dan Kuorum ConsenSys untuk menawarkan kepada pengguna layanan blockchain terkelola tingkat perusahaan yang dapat dengan mudah disiapkan dan disebarkan.”

Penutupan dalam waktu dekat mendapat lebih banyak perhatian publik melalui posting Twitter pada 12 Mei oleh arsitek Azure Tom Kerhove. Azure Blockchain Microsoft berusia enam tahun dan dikembangkan dari layanan gaya kotak pasir pada tahun 2015 di Ethereum dalam kemitraan dengan ConsenSys, sebelum ditawarkan sebagai Blockchain-as-a-Service yang terkelola sepenuhnya, atau BaaS, pratinjau pada akhir 2019. Tujuan asli Microsoft untuk Azure adalah menciptakan pasar blockchain bersertifikat yang memberi pelanggan "kemampuan untuk menemukan teknologi blockchain dan layanan bernilai tambah." Meskipun menyatakan tidak ada penerapan baru yang akan diterima pada layanan ini, Microsoft belum menghapus halaman Azure yang menawarkan pengguna baru untuk mendaftar secara gratis. Microsoft telah mengirimkan pesan yang beragam seputar pendiriannya terhadap cryptocurrency dan blockchain, dengan presiden Brad Smith mengklaim awal tahun ini bahwa perusahaan multinasional tidak tertarik untuk mencoba-coba Bitcoin. Namun, pada akhir Maret, perusahaan merilis jajak pendapat online yang menanyakan pelanggan seberapa besar kemungkinan mereka akan menggunakan Bitcoin untuk pembelian di Xbox Games Store. Ini adalah salah satu solusi blockchain perusahaan besar pertama yang menutup pintunya, namun itu tidak mungkin menandai akhir dari adopsi blockchain komersial dengan IBM, ConsenSys, Hyperledger, Amazon, dan Huawei semuanya menawarkan solusi alternatif yang siap untuk perusahaan.

(Sumber : https://bit.ly/3fj9Mdc)

KOMENTAR

300 x 250 Banner
728 x 90 Banner
728 x 90 Banner
Pernyataan Penyangkalan
CRACKadabra ingin mengingatkan Anda bahwa data yang terkandung dalam situs web ini belum tentu real-time atau akurat. Semua CFD (saham, indeks, futures) dan harga Forex tidak disediakan oleh bursa tetapi oleh para pembuat pasar, sehingga harga mungkin tidak akurat dan mungkin berbeda dari harga pasar yang sebenarnya, yang berarti harga bersifat indikatif dan tidak sesuai untuk tujuan perdagangan. Oleh karena itu, CRACKadabra tidak bertanggungjawab atas kerugian perdagangan yang mungkin Anda alami sebagai akibat dari penggunaan data ini.

CRACKadabra atau siapapun yang terlibat dengan CRACKadabra tidak akan menerima tanggungjawab apapun atas kehilangan atau kerusakan sebagai akibat dari ketergantungan pada informasi termasuk data, quotes, grafik, dan sinyal beli/jual yang terdapat dalam situs web ini. Harap mendapatkan informasi lengkap mengenai risiko dan biaya yang terkait dengan perdagangan pasar keuangan, ini adalah salah satu bentuk investasi yang mungkin paling berisiko.