Peraturan Industri Kripto Di Afrika Selatan

  Perusahaan kripto Afrika Selatan mengancam untuk memindahkan operasinya ke luar negeri jika anggota parlemen tidak memberikan pedoman pera...

 


Perusahaan kripto Afrika Selatan mengancam untuk memindahkan operasinya ke luar negeri jika anggota parlemen tidak memberikan pedoman peraturan yang jelas. Perusahaan crypto Afrika Selatan mengancam untuk pindah ke luar negeri jika anggota parlemen lokal tidak dapat memberikan kejelasan peraturan untuk industri aset digital domestiknya. Berbicara kepada Bloomberg, Sean Sanders, CEO platform investasi kripto lokal Revix - yang berencana untuk merelokasi kantor pusat mereka ke Inggris, menggambarkan pemerintah Afrika Selatan sebagai "sangat lambat" dalam mengklarifikasi pedoman peraturan untuk industri kripto. “Itu mengarah pada bisnis yang terlihat secara internasional. Dalam lingkungan yang tidak diatur, pelanggan tiba di platform kami dengan skeptis, dan memang seharusnya demikian, "katanya, menambahkan:

Afrika Selatan tampaknya bergerak ke arah yang berlawanan dengan beberapa perintis dan inovator pasar yang lebih berkembang di bidang ini. Bagi regulator untuk menerapkan peraturan sekuritas berusia ratusan tahun ke kelas aset cryptocurrency baru tampaknya malas. " Revix juga berencana meluncurkan kantor tambahan di Jerman.

Perusahaan kripto Afrika Selatan mengklaim lembaga keuangan negara tidak bersedia memberikan layanan perbankan kepada mereka, dengan Marius Reitz, manajer umum bursa kripto global Luno di Afrika, memperingatkan embargo perbankan yang terlihat akan menghambat adopsi lokal: “Ini membuat sangat sulit bagi pelanggan untuk membeli Bitcoin dengan mata uang fiat lokalnya,” katanya. Adopsi Afrika Selatan juga telah terhambat oleh prevalensi scammer baru-baru ini yang memanfaatkan crypto untuk memikat korban mereka. Bulan lalu, Otoritas Perilaku Sektor Keuangan Afrika Selatan, atau FSCA, melaporkan jumlah penipuan crypto meningkat di tengah pasar bullish saat ini. Dalam komunike 4 Februari, FSCA memperingatkan investor: “Jangan dipaksa untuk mengikuti arus dan jangan takut ketinggalan hal besar berikutnya. '” Pada Desember 2020, Cointelegraph melaporkan bahwa skema Ponzi Afrika Selatan yang diduga, Mirror Trading International, telah dimasukkan ke dalam likuidasi sementara oleh regulator setelah menerima lebih dari 23.000 Bitcoin dari investor. Investigasi oleh FSCA mengungkapkan bahwa perusahaan tidak menyimpan catatan akuntansi atau mengelola database pengguna. Investor tidak dapat menarik dana, dengan FSCA berspekulasi bahwa CEO Mirror, Johann Steynberg, mungkin telah melarikan diri ke Brasil.

(Sumber : http://bit.ly/3cx00mD)

KOMENTAR

300 x 250 Banner
728 x 90 Banner
728 x 90 Banner
Pernyataan Penyangkalan
CRACKadabra ingin mengingatkan Anda bahwa data yang terkandung dalam situs web ini belum tentu real-time atau akurat. Semua CFD (saham, indeks, futures) dan harga Forex tidak disediakan oleh bursa tetapi oleh para pembuat pasar, sehingga harga mungkin tidak akurat dan mungkin berbeda dari harga pasar yang sebenarnya, yang berarti harga bersifat indikatif dan tidak sesuai untuk tujuan perdagangan. Oleh karena itu, CRACKadabra tidak bertanggungjawab atas kerugian perdagangan yang mungkin Anda alami sebagai akibat dari penggunaan data ini.

CRACKadabra atau siapapun yang terlibat dengan CRACKadabra tidak akan menerima tanggungjawab apapun atas kehilangan atau kerusakan sebagai akibat dari ketergantungan pada informasi termasuk data, quotes, grafik, dan sinyal beli/jual yang terdapat dalam situs web ini. Harap mendapatkan informasi lengkap mengenai risiko dan biaya yang terkait dengan perdagangan pasar keuangan, ini adalah salah satu bentuk investasi yang mungkin paling berisiko.