Peningkatan Volatilitas Pasar Saham Mempengaruhi Harga Bitcoin Dan Altcoin Menjadi Lebih Rendah

  Meningkatnya kekhawatiran atas kenaikan imbal hasil Treasury AS memberi tekanan pada pasar keuangan global dan mungkin menyeret harga cryp...

 


Meningkatnya kekhawatiran atas kenaikan imbal hasil Treasury AS memberi tekanan pada pasar keuangan global dan mungkin menyeret harga cryptocurrency lebih rendah. Pasar cryptocurrency menghadapi hari lain tekanan ke bawah karena kegelisahan di pasar tradisional terus menyebar menyusul lonjakan suku bunga baru-baru ini pada obligasi Treasury AS 10 tahun. Data dari Cointelegraph Markets dan TradingView menunjukkan bahwa harga Bitcoin (BTC) turun ke level terendah $ 44.710 pada 25 Februari sebelum membeli di support kunci kembali untuk membantu aset digital pulih kembali di atas $ 46.500 tetapi umumnya, analis mencari $ 50.000 menjadi support yang mapan sebelum mengharapkan kelanjutan bullish. Terlepas dari pembelian BTC besar-besaran oleh MicroStrategy, Tesla, dan MassMutual, mayoritas investor institusional masih memiliki masalah keamanan dan perlakuan pajak yang mencegah mereka berinvestasi dalam Bitcoin, menurut wakil presiden Galaxy Digital Damien Vanderwilt.

Investasi institusional telah menjadi sumber optimisme yang signifikan di sektor cryptocurrency pada tahun 2021, tetapi pengaruhnya dalam membantu BTC mencapai kapitalisasi pasar $ 1 triliun mungkin dilebih-lebihkan karena analisis terbaru menunjukkan bahwa paus stablecoin dan pedagang ritel masih memegang kekuatan beli terbesar. Kenaikan suku bunga memberi tekanan pada BTC. Pada 25 Februari, suku bunga untuk Treasury AS 10-tahun melonjak menjadi 1,52%, level tertinggi dalam lebih dari setahun. Menurut Chad Steinglass, Kepala Perdagangan di CrossTower, langkah tersebut menyebabkan tekanan di seluruh pasar yang mendorong "premi GBTC turun serendah negatif 6% dan ditutup sekitar negatif 2% hari ini." Analis melihat volatilitas suku bunga sebagai sumber utama volatilitas pasar, karena ujung kurva yang panjang semakin curam sementara dolar AS didorong lebih rendah. Cryptocurrency jatuh di bawah tekanan yang meningkat karena pasar ekuitas memburuk sepanjang hari, mungkin karena "perebutan likuiditas" yang dihasilkan dari pedagang "mendorong terhadap panggilan margin dan perlu membebaskan uang tunai." Steinglass berkata: "Saya menafsirkan jatuhnya premi GBTC sebagai tanda bahwa ritel membuang ke likuiditas gratis, atau pemegang dana besar seperti ARKW melihat arus keluar, yang menyebabkan mereka menjual GBTC bersama dengan yang lainnya."

 

 

Imbal hasil Treasury 10-tahun mundur 0,0582 basis poin menjadi 1,46 pada 26 Februari, menandai penurunan 3,82% dari tertinggi pada hari sebelumnya. Ini menyebabkan hari berombak di pasar yang melihat indeks utama ditutup beragam. NASDAQ menutup hari dengan naik 0,56%, memulihkan beberapa kerugiannya dari penurunan 3,5% pada 25 Februari. Sementara itu, S&P 500 dan DOW menutup hari dengan merah, masing-masing turun 0,48% dan 1,51%. Mayoritas cryptocurrency teratas juga mengalami kerugian tajam pada hari Jumat, dengan pengecualian Cardano (ADA), yang menjadi cryptocurrency peringkat ketiga berdasarkan kapitalisasi pasar setelah harganya menembus level tertinggi baru sepanjang masa di $ 1,29. Kegembiraan saat ini untuk altcoin tampaknya terkait dengan peluncuran mainnet 'Mary' mendatang yang dijadwalkan pada 1 Maret. Basic Attention Token (BAT) juga telah berjuang melawan aksi jual pasar untuk membukukan keuntungan 6,43% setelah pengumuman 23 Februari dari Brave Decentralized Exchange (DEX) yang akan datang. Harga Ether (ETH) turun 7,19% dan diperdagangkan di bawah $ 1.500, sementara Binance Coin (BNB) turun 8,36% menjadi $ 224,14 Kapitalisasi pasar cryptocurrency secara keseluruhan sekarang mencapai $ 1,533 triliun dan tingkat dominasi Bitcoin adalah 61,3%.

(Sumber : http://bit.ly/302uh6R)

KOMENTAR

300 x 250 Banner
728 x 90 Banner
728 x 90 Banner
Pernyataan Penyangkalan
CRACKadabra ingin mengingatkan Anda bahwa data yang terkandung dalam situs web ini belum tentu real-time atau akurat. Semua CFD (saham, indeks, futures) dan harga Forex tidak disediakan oleh bursa tetapi oleh para pembuat pasar, sehingga harga mungkin tidak akurat dan mungkin berbeda dari harga pasar yang sebenarnya, yang berarti harga bersifat indikatif dan tidak sesuai untuk tujuan perdagangan. Oleh karena itu, CRACKadabra tidak bertanggungjawab atas kerugian perdagangan yang mungkin Anda alami sebagai akibat dari penggunaan data ini.

CRACKadabra atau siapapun yang terlibat dengan CRACKadabra tidak akan menerima tanggungjawab apapun atas kehilangan atau kerusakan sebagai akibat dari ketergantungan pada informasi termasuk data, quotes, grafik, dan sinyal beli/jual yang terdapat dalam situs web ini. Harap mendapatkan informasi lengkap mengenai risiko dan biaya yang terkait dengan perdagangan pasar keuangan, ini adalah salah satu bentuk investasi yang mungkin paling berisiko.