CEO NYDIG : Pemerintah Ingin Membeli Bitcoin

  Dana Pemerintah akan segera menjadi investor besar berikutnya yang memasuki kancah Bitcoin. Dana investasi milik negara dilaporkan membuat...

 


Dana Pemerintah akan segera menjadi investor besar berikutnya yang memasuki kancah Bitcoin. Dana investasi milik negara dilaporkan membuat opsi untuk membeli Bitcoin (BTC). Menurut Robert Gutmann, CEO New York Digital Investment Group, perusahaan tersebut telah melakukan percakapan dengan dana kekayaan kedaulatan tentang kemungkinan investasi Bitcoin. Gutmann mengumumkan hal ini saat tampil di podcast virtual dengan ahli strategi investasi dan pendiri Real Vision Raoul Pal.

Pal juga membenarkan wahyu Gutmann, yang menyatakan bahwa sovereign wealth fund Singapura Temasek memang seorang investor Bitcoin. Menurut Pal, Temasek yang memegang sekitar $ 306 miliar aset yang dikelola, telah membeli Bitcoin murni dari penambang. Menge-tweet pada hari Kamis, Pal menandai masuknya dana kekayaan kedaulatan ke dalam ruang Bitcoin sebagai "dinding uang". Memang, sejak perusahaan publik seperti MicroStrategy dan Tesla mulai menahan BTC di neraca mereka, ada spekulasi tentang apakah pemerintah akan mengikutinya.

Menarik kesejajaran antara daya tarik Bitcoin untuk perusahaan publik dan dana kekayaan kedaulatan, Gutmann menyinggung keinginan investor institusional untuk melakukan lindung nilai atas kewajiban dalam mata uang dolar mereka. Menurut Gutmann, investor mengevaluasi kembali portofolionya, menambahkan: “Jika Anda melihat dunia saat ini ke depan, masuk akal untuk bertanya pada diri sendiri sebagai komite investasi atau sebagai komite alokasi [jika] memiliki semua aset [mereka] dalam mata uang dolar terhadap kewajiban dalam mata uang dolar adalah benar campuran alokasi. " Kembali pada Agustus 2020, setelah mengumumkan pembelian Bitcoin pertamanya, CEO MicroStrategy Michael Saylor menyentuh nilai jangka panjang BTC dibandingkan dengan nilai depresiasi uang tunai dari waktu ke waktu.

Sebelumnya pada bulan Maret, Russ Koesterich, manajer portofolio di BlackRock's Global Allocation Fund mencirikan status emas sebagai lindung nilai inflasi sebagai hal yang berlebihan. Bitcoin saat ini turun 8% selama 24 jam terakhir yang kemungkinan besar merupakan dislokasi harga naik mengingat penurunan signifikan dalam volume Bitcoin yang disimpan di bursa. Meskipun penurunan saat ini, BTC masih naik sekitar 78% year-to-date.

(Sumber : http://bit.ly/3d0siWw)

KOMENTAR

300 x 250 Banner
728 x 90 Banner
728 x 90 Banner
Pernyataan Penyangkalan
CRACKadabra ingin mengingatkan Anda bahwa data yang terkandung dalam situs web ini belum tentu real-time atau akurat. Semua CFD (saham, indeks, futures) dan harga Forex tidak disediakan oleh bursa tetapi oleh para pembuat pasar, sehingga harga mungkin tidak akurat dan mungkin berbeda dari harga pasar yang sebenarnya, yang berarti harga bersifat indikatif dan tidak sesuai untuk tujuan perdagangan. Oleh karena itu, CRACKadabra tidak bertanggungjawab atas kerugian perdagangan yang mungkin Anda alami sebagai akibat dari penggunaan data ini.

CRACKadabra atau siapapun yang terlibat dengan CRACKadabra tidak akan menerima tanggungjawab apapun atas kehilangan atau kerusakan sebagai akibat dari ketergantungan pada informasi termasuk data, quotes, grafik, dan sinyal beli/jual yang terdapat dalam situs web ini. Harap mendapatkan informasi lengkap mengenai risiko dan biaya yang terkait dengan perdagangan pasar keuangan, ini adalah salah satu bentuk investasi yang mungkin paling berisiko.