Bank of Thailand Berencana Untuk Mengatur Stablecoin Tahun Ini

  Setelah mengeluarkan peringatan terhadap stablecoin yang dipatok Baht yang diproduksi oleh perusahaan yang berbasis di Korea Selatan, Thai...

 


Setelah mengeluarkan peringatan terhadap stablecoin yang dipatok Baht yang diproduksi oleh perusahaan yang berbasis di Korea Selatan, Thailand berencana untuk memperkenalkan serangkaian peraturan untuk stablecoin pada tahun 2021. Bank of Thailand, atau BoT, meningkatkan permainannya di bagian depan stablecoin. Minggu ini, lembaga tersebut memperingatkan warga bahwa Thai Baht Digital (THT), stablecoin yang dipatok baht yang dikeluarkan oleh perusahaan Korea Selatan Terra, tidak memiliki jaminan atau perlindungan hukum dan melanggar undang-undang mata uang negara. Menurut laporan yang diterbitkan pada hari Jumat, Asisten Gubernur bank sentral Siritida Panomwon Na Ayudhya mengatakan dalam penjelasannya bahwa BoT sedang mempertimbangkan pendapat dari regulator pasar dan peserta sebelum memperkenalkan langkah-langkahnya.

Rencananya adalah untuk mengatur stablecoin yang didukung aset dan mata uang asing dan stablecoin algoritmik, tetapi bukan cryptocurrency terdesentralisasi seperti Bitcoin (BTC) atau Ether (ETH). Untuk itu, BoT menyatakan investor bisa menimbang risikonya sendiri, menurut Siritida. Peraturan untuk stablecoin yang didukung baht dilaporkan akan mengikuti kebijakan yang secara kasar sejalan dengan tindakan di Singapura, Jepang dan Inggris. Ini termasuk persyaratan untuk menerima persetujuan resmi dari BoT dan kemungkinan klasifikasinya sebagai e-money. Klasifikasi tersebut akan membuat mereka tunduk pada pengawasan bank sentral dalam hal risiko pencucian uang dan penyelesaian. Siritida menegaskan, BoT memahami kelebihan fintech dan inovasi serta akan terus memantau teknologi yang sedang berkembang, sekaligus menerapkan kebijakan yang mendukung perekonomian domestik dan menjaga stabilitas sistemik keuangan. BoT sementara itu berkolaborasi dengan Otoritas Moneter Hong Kong, Bank Sentral Uni Emirat Arab dan Institut Mata Uang Digital Bank Rakyat China pada prototipe mata uang digital bank sentral menggunakan teknologi buku besar terdistribusi. Dijuluki Jembatan Mata Uang Digital Beberapa Bank Sentral, atau m-CBDC, proyek ini berupaya untuk meringankan masalah dalam melakukan transfer lintas batas.

 (Sumber : http://bit.ly/3c1d4RU)

KOMENTAR

300 x 250 Banner
728 x 90 Banner
728 x 90 Banner
Pernyataan Penyangkalan
CRACKadabra ingin mengingatkan Anda bahwa data yang terkandung dalam situs web ini belum tentu real-time atau akurat. Semua CFD (saham, indeks, futures) dan harga Forex tidak disediakan oleh bursa tetapi oleh para pembuat pasar, sehingga harga mungkin tidak akurat dan mungkin berbeda dari harga pasar yang sebenarnya, yang berarti harga bersifat indikatif dan tidak sesuai untuk tujuan perdagangan. Oleh karena itu, CRACKadabra tidak bertanggungjawab atas kerugian perdagangan yang mungkin Anda alami sebagai akibat dari penggunaan data ini.

CRACKadabra atau siapapun yang terlibat dengan CRACKadabra tidak akan menerima tanggungjawab apapun atas kehilangan atau kerusakan sebagai akibat dari ketergantungan pada informasi termasuk data, quotes, grafik, dan sinyal beli/jual yang terdapat dalam situs web ini. Harap mendapatkan informasi lengkap mengenai risiko dan biaya yang terkait dengan perdagangan pasar keuangan, ini adalah salah satu bentuk investasi yang mungkin paling berisiko.