Komodo Akan Meluncurkan AtomicDEX Beta

  AtomicDEX Komodo berupaya menghubungkan Ethereum dengan Bitcoin dan jaringan UTXO lainnya. Proyek Komodo diluncurkan pada hari Jumat dalam...

 


AtomicDEX Komodo berupaya menghubungkan Ethereum dengan Bitcoin dan jaringan UTXO lainnya. Proyek Komodo diluncurkan pada hari Jumat dalam versi beta publik dari produk terbarunya, AtomicDEX. Platform ini berupaya mengaktifkan pertukaran atom tanpa kepercayaan antara berbagai blockchain, yang saat ini menghubungkan Ethereum dan tokennya ke blockchain seperti Bitcoin, Litecoin, dan Dogecoin. Menggunakan pertukaran atom memungkinkan pengguna untuk berdagang langsung dengan token asli. Seseorang yang membeli Ether (ETH) dengan Bitcoin (BTC) hanya akan menukar kepemilikan masing-masing koin di blockchain mereka, tanpa harus menggunakan representasi tokenized perantara.

Integrasi tersebut hadir dalam dompet multiblockchain khusus yang dibangun oleh Komodo, yang mencakup fitur pertukaran atom. Beta dari sistem perdagangan secara resmi diluncurkan pada hari Jumat pukul 6 sore UTC. Pertukaran atom adalah jenis interaksi lintas rantai di mana teknik kriptografi khusus - biasanya berdasarkan kontrak terkunci waktu hash, atau HTLC - memastikan bahwa dua transfer terjadi sepenuhnya atau tidak sama sekali. Artinya dua pihak dalam sebuah transaksi pertukaran akan menukar dana secara bersamaan, dan jika salah satu pihak mundur, transaksi tersebut dibatalkan. Dalam percakapan dengan Cointelegraph, chief operating officer nama samaran Komodo, yang dikenal sebagai JC, mengatakan bahwa proyek tersebut bertujuan untuk menghubungkan sebagian besar lingkungan blockchain, dengan integrasi yang akan datang termasuk ekosistem Cosmos dan Qtum. Secara umum, mekanismenya dapat mendukung hampir semua jenis blockchain, meskipun setiap integrasi harus ditambahkan secara manual. Tim ini juga bekerja untuk mengintegrasikan koin privasi Monero (XMR), meskipun dengan prioritas yang lebih rendah. Pertukaran tersebut menggunakan model yang lebih klasik dari buku pesanan terdesentralisasi yang didukung oleh teknologi berbasis torrent. Ini berbeda dengan jenis pertukaran terdesentralisasi yang paling populer saat ini, berdasarkan pembuat pasar otomatis seperti Uniswap. Proyek ini juga menggunakan oracle Band Protocol untuk menetapkan harga target, meskipun untuk aset yang tidak didukung oleh jaringan oracle, sistem mengandalkan CoinGecko. Kedepannya, tim berencana untuk mengintegrasikan Chainlink, “karena kami tidak harus menjadi satu solusi oracle saja,” kata JC. JC meyakinkan bahwa sistem tidak menyimpan atau mengontrol dana pada titik mana pun dalam mekanisme tersebut, dengan menyatakan bahwa "Desentralisasi memperlambat proses [pembangunan], kami tidak bisa begitu saja melakukannya." Salah satu kelemahan potensial dari mekanisme ini adalah persyaratan keamanan yang lebih tinggi, yang membutuhkan menunggu blockchain untuk mengonfirmasi perdagangan, JC mencatat, meskipun ini umum terjadi pada DEX secara umum.

Pertukaran atom dapat menjadi alternatif yang valid untuk menjembatani token ke blockchain lain, sebuah proses yang biasanya terpusat karena keterbatasan teknis. Misalnya, banyak pembungkus Bitcoin populer di Ethereum difasilitasi oleh agen kustodian, seperti BitGo dalam kasus Wrapped BTC (WBTC). Pada saat yang sama, membungkus token menyederhanakan proses penggunaannya di blockchain lain, karena begitu rintangan likuiditas awal diatasi, itu menjadi proses yang relatif mulus. Ledakan DeFi telah memungkinkan Wrapped BTC untuk diterima secara luas, membuatnya mudah untuk ditukar atau digunakan dalam protokol peminjaman. Mungkin ada rintangan likuiditas untuk platform pertukaran atom juga, tetapi solusinya bisa sangat menarik bagi para puritan yang tidak ingin bergantung pada entitas terpusat yang mengawasi penerbitan token.

 (Sumber : http://bit.ly/3uHhvIO)

KOMENTAR

300 x 250 Banner
728 x 90 Banner
728 x 90 Banner
Pernyataan Penyangkalan
CRACKadabra ingin mengingatkan Anda bahwa data yang terkandung dalam situs web ini belum tentu real-time atau akurat. Semua CFD (saham, indeks, futures) dan harga Forex tidak disediakan oleh bursa tetapi oleh para pembuat pasar, sehingga harga mungkin tidak akurat dan mungkin berbeda dari harga pasar yang sebenarnya, yang berarti harga bersifat indikatif dan tidak sesuai untuk tujuan perdagangan. Oleh karena itu, CRACKadabra tidak bertanggungjawab atas kerugian perdagangan yang mungkin Anda alami sebagai akibat dari penggunaan data ini.

CRACKadabra atau siapapun yang terlibat dengan CRACKadabra tidak akan menerima tanggungjawab apapun atas kehilangan atau kerusakan sebagai akibat dari ketergantungan pada informasi termasuk data, quotes, grafik, dan sinyal beli/jual yang terdapat dalam situs web ini. Harap mendapatkan informasi lengkap mengenai risiko dan biaya yang terkait dengan perdagangan pasar keuangan, ini adalah salah satu bentuk investasi yang mungkin paling berisiko.