Perampok Bersenjata Mencuri $ 450K Dari Pedagang Crypto Hong Kong

  Sekelompok empat perampok dilaporkan telah mencuri sekitar $ 450.000 dari seorang pedagang crypto di Hong Kong. Perampok yang menyamar seb...

 


Sekelompok empat perampok dilaporkan telah mencuri sekitar $ 450.000 dari seorang pedagang crypto di Hong Kong. Perampok yang menyamar sebagai pembeli cryptocurrency telah mencuri sekitar 3,5 juta dolar Hong Kong ($ 450.000) dari seorang wanita di Hong Kong. Menurut laporan South China Morning Post pada hari Selasa, polisi Hong Kong saat ini sedang melakukan perburuan terhadap geng tersebut. Seorang juru bicara polisi mengungkapkan bahwa grup yang dioperasikan dengan memiliki satu anggota menyelesaikan beberapa transaksi dengan korban, mungkin untuk memenangkan kepercayaan target. Memang, penyelidikan atas masalah tersebut menunjukkan tiga kesepakatan sebelumnya berkisar antara $ 77.000 dan $ 90.000.

Pada hari perampokan, anggota geng lainnya bergegas ke tempat kejadian segera setelah rekan mereka menerima token Tether dengan imbalan pembayaran $ 450.000.Berbekal pisau, mereka melanjutkan untuk mengunci wanita itu di kantor tempat kesepakatan itu terjadi, tetapi tidak sebelum merebut iPhone dan $ 450.000 miliknya. Menurut laporan tersebut, wanita tersebut dapat menggunakan telepon keduanya untuk memberi tahu suaminya yang kemudian menghubungi polisi. Polisi mengatakan bahwa paman wanita yang mendampinginya ke tempat pertemuan dilaporkan melihat empat pria melarikan diri dari tempat kejadian. Untungnya, wanita itu tidak terluka dalam serangan itu, tidak seperti korban lain yang menderita luka fisik dan bahkan kematian di tangan bandit yang ingin mencuri cryptocurrency. Pada Mei 2019, seorang miliarder Bitcoin Norwegia terpaksa melompat dari balkon lantai dua untuk menghindari pencuri bersenjata. Warga Singapura Mark Cheng juga diculik dan disiksa untuk mendapatkan uang tebusan sebesar $ 740.000 dalam bentuk BTC pada tahun 2020.

Modus operandi para perampok mencerminkan kejadian lain yang terjadi pada awal Januari. Korban dalam kasus itu kehilangan sekitar $ 386.000 ke geng. Insiden perampokan terkait kripto dilaporkan merupakan ancaman di Hong Kong. Menurut SCMP, polisi kota mencatat 242 kasus perampokan terkait cryptocurrency pada tahun 2020, meningkat 103% dari angka yang tercatat pada tahun 2019. Kembali pada bulan Agustus, polisi menangkap tiga pria sehubungan dengan mencuri sekitar $ 30.000 dari ATM Bitcoin di kota.

 (Sumber : http://bit.ly/2Kw76h6)

KOMENTAR

300 x 250 Banner
728 x 90 Banner
728 x 90 Banner
Pernyataan Penyangkalan
CRACKadabra ingin mengingatkan Anda bahwa data yang terkandung dalam situs web ini belum tentu real-time atau akurat. Semua CFD (saham, indeks, futures) dan harga Forex tidak disediakan oleh bursa tetapi oleh para pembuat pasar, sehingga harga mungkin tidak akurat dan mungkin berbeda dari harga pasar yang sebenarnya, yang berarti harga bersifat indikatif dan tidak sesuai untuk tujuan perdagangan. Oleh karena itu, CRACKadabra tidak bertanggungjawab atas kerugian perdagangan yang mungkin Anda alami sebagai akibat dari penggunaan data ini.

CRACKadabra atau siapapun yang terlibat dengan CRACKadabra tidak akan menerima tanggungjawab apapun atas kehilangan atau kerusakan sebagai akibat dari ketergantungan pada informasi termasuk data, quotes, grafik, dan sinyal beli/jual yang terdapat dalam situs web ini. Harap mendapatkan informasi lengkap mengenai risiko dan biaya yang terkait dengan perdagangan pasar keuangan, ini adalah salah satu bentuk investasi yang mungkin paling berisiko.