Cryptocurrency Membuat Agenda Davos Forum Ekonomi Dunia

  Sesi yang ditujukan untuk "menyetel ulang mata uang digital" dijadwalkan pada Agenda Davos minggu ini. Agenda Davos Forum Ekonom...

 


Sesi yang ditujukan untuk "menyetel ulang mata uang digital" dijadwalkan pada Agenda Davos minggu ini. Agenda Davos Forum Ekonomi Dunia yang akan datang akan menampilkan dua sesi terpisah tentang cryptocurrency, menawarkan tanda menarik lainnya bahwa aset digital telah meresap ke dalam hampir seluruh lapisan masyarakat. Sesi yang bertajuk Resetting Digital Currencies ini akan diadakan pada hari Senin dan Kamis. Sesi pertama akan menghadirkan lima pembicara publik, termasuk Gubernur Bank of England Andrew Bailey dan Hikmet Ersek, Presiden dan CEO Western Union. Grup hari Kamis menampilkan empat pembicara, termasuk Tharman Shanmugaratnam, menteri senior pemerintah Singapura, dan Zhu Min, ketua Institut Riset Keuangan Nasional yang berbasis di Beijing. "COVID-19 telah mempercepat peralihan jangka panjang dari uang tunai," membaca prospektus untuk kedua sesi tersebut. "Sementara itu, mata uang digital bank sentral bermunculan, berpotensi mengubah cara orang menggunakan uang di seluruh dunia."Ini berlanjut: “Kebijakan, praktik, dan kemitraan apa yang diperlukan untuk memanfaatkan peluang yang ditimbulkan oleh kebangkitan mata uang digital?”

Davos Agenda adalah pertemuan lima hari yang menampilkan beberapa tokoh terkemuka dunia di bidang keuangan dan pemerintahan. Seri cryptocurrency berada di bawah tema KTT "Ekonomi yang Lebih Adil". Tema lainnya termasuk "Teknologi untuk Kebaikan", "Cara Menyelamatkan Bumi", dan "Masa Depan yang Sehat". Forum Ekonomi Dunia mencurahkan lebih banyak sumber daya untuk memahami teknologi blockchain dan cryptocurrency. Organisasi yang berbasis di Jenewa bahkan telah membuat kelompok kerja cryptocurrency, yang baru bulan lalu menerbitkan ulasan perdananya yang berfokus pada berbagai kasus penggunaan untuk aset digital "di luar harga dan spekulasi." Penelitian Forum mengutip teknologi blockchain sebagai pendorong utama "keuangan digital berkelanjutan". Kemampuan blockchain dan kontrak pintar, menurut para peneliti, dapat membuka "nilai tersembunyi dari sistem digital lama". Mata uang digital bank sentral, atau CBDC, adalah salah satu bidang penelitian yang telah digali Forum selama 18 bulan terakhir. Pada Jan 2020, organisasi tersebut mengumumkan telah mengembangkan kerangka kerja untuk membantu bank "mengevaluasi, merancang, dan berpotensi menerapkan CBDC". Kerangka ini dikembangkan bersama dengan lebih dari 40 bank sentral, lembaga keuangan, dan peneliti akademis.

 (Sumber : http://bit.ly/39k9elq)

KOMENTAR

300 x 250 Banner
728 x 90 Banner
728 x 90 Banner
Pernyataan Penyangkalan
CRACKadabra ingin mengingatkan Anda bahwa data yang terkandung dalam situs web ini belum tentu real-time atau akurat. Semua CFD (saham, indeks, futures) dan harga Forex tidak disediakan oleh bursa tetapi oleh para pembuat pasar, sehingga harga mungkin tidak akurat dan mungkin berbeda dari harga pasar yang sebenarnya, yang berarti harga bersifat indikatif dan tidak sesuai untuk tujuan perdagangan. Oleh karena itu, CRACKadabra tidak bertanggungjawab atas kerugian perdagangan yang mungkin Anda alami sebagai akibat dari penggunaan data ini.

CRACKadabra atau siapapun yang terlibat dengan CRACKadabra tidak akan menerima tanggungjawab apapun atas kehilangan atau kerusakan sebagai akibat dari ketergantungan pada informasi termasuk data, quotes, grafik, dan sinyal beli/jual yang terdapat dalam situs web ini. Harap mendapatkan informasi lengkap mengenai risiko dan biaya yang terkait dengan perdagangan pasar keuangan, ini adalah salah satu bentuk investasi yang mungkin paling berisiko.