BlockApps Meluncurkan Jaringan Agritech Berbasis Ethereum

  Jaringan berbasis Ethereum yang baru bertujuan untuk melacak siklus hidup produk pertanian, dan menghitung transaksi di antara penggunanya...

 




Jaringan berbasis Ethereum yang baru bertujuan untuk melacak siklus hidup produk pertanian, dan menghitung transaksi di antara penggunanya. Pada 18 November, penyedia solusi blockchain BlockApps meluncurkan jaringan pelacakan tanaman pertanian berbasis blockchain yang disebut "TraceHarvest" - dan salah satu perusahaan terbesar di dunia, Bayer, adalah salah satu pengguna pertamanya. TraceHarvest dilaporkan memberi pengguna kemampuan untuk melacak siklus hidup produk pertanian mulai dari sumber benih, hingga menentukan tanggung jawab masing-masing pihak yang terlibat dalam rantai pasokan. Platform ini juga memberi pengguna informasi secara real-time, idealnya mengurangi masalah yang terkait dengan pelacakan tanaman secara manual.

 

TraceHarvest terbuka untuk semua peserta dalam rantai pasokan seperti petani, dealer, produsen, distributor, dan penyedia teknologi, dan juga bertujuan untuk memberikan kesempatan kepada petani untuk memasuki pasar baru dan menghasilkan pendapatan tambahan. Selain melacak tanaman, platform ini dapat digunakan untuk perlindungan lingkungan dan konsumen - misalnya, kredit penggantian kerugian karbon dan penarikan keamanan pangan. Selain itu, perusahaan berharap data yang disimpan di platform dapat digunakan oleh para peneliti untuk membuat rantai pasokan makanan lebih berkelanjutan.

 

BlockApps berkolaborasi dengan Bayer Crop Science dalam proyek ini, subdivisi dari raksasa farmasi Jerman, Bayer. Bayer membantu pengembangan jaringan, dan telah menggunakannya selama dua tahun terakhir dalam operasi terkait pelanggan di Amerika Serikat dan Brasil untuk melacak hasil kedelai dan jagung, serta beberapa tanaman lainnya. Presiden dan CEO BlockApps, Kieren James-Lubin mengatakan tentang peluncuran tersebut, “Teknologi Blockchain telah merevolusi industri pertanian dan, berkat kemitraan kami dengan Bayer, kami menjadi pelopor di bidang ini. Bersama-sama kami telah berhasil mewujudkan konsep ini. ”

 

Baru-baru ini, banyak negara dan perusahaan juga telah pindah untuk mengadopsi blockchain dalam rantai pasokan yang terkait dengan tanaman. Pada bulan Oktober, perusahaan agribisnis terkemuka dunia dari Amerika Serikat, Prancis, Cina, dan Belanda meluncurkan usaha patungan yang akan menggunakan teknologi blockchain untuk merampingkan proses logistik di sektor pertanian di Brasil. Demikian pula, pada bulan September, Steven Marshall, Perdana Menteri Australia Selatan meluncurkan proyek Entrust berbasis blockchain dengan tujuan utama melindungi industri anggur dan susu dari penipuan palsu di pasar global dan mencapai penghematan efisiensi di seluruh sektor pertanian.

 

(Sumber : https://bit.ly/3pT9f6d)

KOMENTAR

300 x 250 Banner
728 x 90 Banner
728 x 90 Banner
Pernyataan Penyangkalan
CRACKadabra ingin mengingatkan Anda bahwa data yang terkandung dalam situs web ini belum tentu real-time atau akurat. Semua CFD (saham, indeks, futures) dan harga Forex tidak disediakan oleh bursa tetapi oleh para pembuat pasar, sehingga harga mungkin tidak akurat dan mungkin berbeda dari harga pasar yang sebenarnya, yang berarti harga bersifat indikatif dan tidak sesuai untuk tujuan perdagangan. Oleh karena itu, CRACKadabra tidak bertanggungjawab atas kerugian perdagangan yang mungkin Anda alami sebagai akibat dari penggunaan data ini.

CRACKadabra atau siapapun yang terlibat dengan CRACKadabra tidak akan menerima tanggungjawab apapun atas kehilangan atau kerusakan sebagai akibat dari ketergantungan pada informasi termasuk data, quotes, grafik, dan sinyal beli/jual yang terdapat dalam situs web ini. Harap mendapatkan informasi lengkap mengenai risiko dan biaya yang terkait dengan perdagangan pasar keuangan, ini adalah salah satu bentuk investasi yang mungkin paling berisiko.