Kepemilikan Bitcoin Melonjak Selama Pandemi

Asosiasi Pertukaran Aset Virtual dan Kripto Jepang (JVCEA) - organisasi pengatur mandiri untuk industri kripto di Jepang - baru-baru ...



Asosiasi Pertukaran Aset Virtual dan Kripto Jepang (JVCEA) - organisasi pengatur mandiri untuk industri kripto di Jepang - baru-baru ini menerbitkan laporan tentang kepemilikan cryptocurrency utama Jepang pada bulan Maret.

169.376 BTC diadakan di bursa Jepang, naik lebih dari 11% dari bulan sebelumnya. XRP naik 6,4% menjadi 3,2 miliar XRP. Ether naik lebih dari 5,7% menjadi 1,14 juta ETH.

Selain itu, jumlah Bitcoin Cash (BCH), Monacoin (MONA), Litecoin (LTC), dan NEM (XEM) juga sedikit meningkat di bulan Maret.

Volume perdagangan spot Bitcoin adalah 617,3 miliar yen (sekitar $ 5,8 miliar) pada bulan Maret, 11 kali lebih banyak dari volume perdagangan XRP, cryptocurrency kedua yang paling banyak diperdagangkan pada bulan yang sama.

Kamis Hitam dan pasar Jepang
Pada bulan Maret, Bitcoin turun lebih dari 25%. Ini dimulai bulan di sekitar $ 8.600 dolar tetapi pada 12 Maret, yang dikenal sebagai "Kamis Hitam", secara singkat anjlok di bawah $ 5.000. Bitcoin mengakhiri bulan di dekat $ 6.400.

Alasan investor Jepang meningkatkan kepemilikan crypto mereka tidak segera jelas.

Bisa dikatakan orang percaya Bitcoin Jepang tidak ragu-ragu untuk membeli lebih banyak setelah jatuhnya pasar crypto. Ini mungkin juga kasus bahwa investor Jepang mengirim lebih banyak cryptocurrency ke bursa untuk menjual, kasus sebaliknya dari Bitcoin ditarik dari Coinbase baru-baru ini.

Berbicara kepada Cointelegraph, Yuya Hasegawa, seorang analis pasar di pertukaran crypto Bitcoin berlisensi FSA, menjelaskan bahwa biasanya pergerakan harga dan kepemilikan pengguna cryptocurrency adalah “berkorelasi terbalik”.

Dia terus menganalisis sebagai berikut:

“Pada saat pergerakan harga turun, Anda dapat mengatakan bahwa pengguna mengirim cryptos ke bursa untuk tujuan mengambil untung atau memotong kerugian. Alasan lain mungkin premium Jepang di pasar BTC dibandingkan dengan pasar berbasis dolar AS setelah 12 Maret "

Investor di seluruh dunia mengumpulkan cryptocurrency selama pandemi korona. Menurut Mode perdagangan aplikasi cryptto AS, Baby Boomers (lahir 1946-1964), dan generasi-X (lahir 1965-1980) investor meningkatkan investasi Bitcoin bulanan mereka sejak awal pandemi.

Chief product officer mode Janis Legler mengamati bahwa temuan mereka "berpotensi dapat mengungkapkan perubahan yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam cara berpikir investor saat ini, sebagai hasil dari pandemi global."


Sumber: https://tinyurl.com/y9y4knw7

KOMENTAR

300 x 250 Banner
728 x 90 Banner
728 x 90 Banner
Pernyataan Penyangkalan
CRACKadabra ingin mengingatkan Anda bahwa data yang terkandung dalam situs web ini belum tentu real-time atau akurat. Semua CFD (saham, indeks, futures) dan harga Forex tidak disediakan oleh bursa tetapi oleh para pembuat pasar, sehingga harga mungkin tidak akurat dan mungkin berbeda dari harga pasar yang sebenarnya, yang berarti harga bersifat indikatif dan tidak sesuai untuk tujuan perdagangan. Oleh karena itu, CRACKadabra tidak bertanggungjawab atas kerugian perdagangan yang mungkin Anda alami sebagai akibat dari penggunaan data ini.

CRACKadabra atau siapapun yang terlibat dengan CRACKadabra tidak akan menerima tanggungjawab apapun atas kehilangan atau kerusakan sebagai akibat dari ketergantungan pada informasi termasuk data, quotes, grafik, dan sinyal beli/jual yang terdapat dalam situs web ini. Harap mendapatkan informasi lengkap mengenai risiko dan biaya yang terkait dengan perdagangan pasar keuangan, ini adalah salah satu bentuk investasi yang mungkin paling berisiko.