Startup untuk Meluncurkan Platform Investasi Berbasis Blockchain untuk Royalti Musik

Startup yang berbasis di Luksemburg ANote Music akan meluncurkan platform berbasis blockchain yang memungkinkan penggunanya untuk ber...



Startup yang berbasis di Luksemburg ANote Music akan meluncurkan platform berbasis blockchain yang memungkinkan penggunanya untuk berinvestasi dalam royalti musik pada 28 Juli.

Dalam sebuah pengumuman pada 4 Juni, CEO dan salah satu pendiri di ANote Music Marzio Schena mengatakan bahwa platform ini bertujuan untuk "menjembatani kesenjangan antara industri musik dan pasar modal."

Platform ini dilaporkan membantu artis, label rekaman, penerbit, dan penulis lagu menjadi mandiri secara finansial dengan memungkinkan mereka mengakses pendanaan melalui penjualan royalti. Setelah berinvestasi, pengguna menerima bagian dari hak dan dapat memperdagangkannya dengan orang lain di platform dengan harga yang ditentukan oleh penawaran dan permintaan. Schena menjelaskan:

“Tujuan kami adalah untuk membuka nilai tersembunyi dalam musik untuk investor dan artis dengan menciptakan platform pertukaran saham untuk investasi musik. Kami sangat senang menjadi pelopor investasi alternatif, sambil merevolusi sistem tradisional dalam industri musik. "

Chief technology officer ANote Music, Grégoire Mathonet menjelaskan bahwa perusahaan memutuskan untuk menggunakan teknologi blockchain untuk platform untuk memastikan transparansi dan keterlacakan bagi penggunanya. Dia berkata:

"Semua catatan ini disimpan di jaringan Ethereum pribadi, secara teratur di-backport ke jaringan Ethereum utama, yang merupakan mekanisme rantai plasma."

Irma Records menjual royalti on-chain
Per pengumuman tersebut, Anote Music membuat kesepakatan dengan label Italia Irma Records untuk meluncurkan 200.000 euro saham di platform. Mathonet memberi tahu Cointelegraph:

“Dengan Irma Records, kami membawa aset investasi yang matang dan solid kepada pengguna awal ANote Music. Pada saat yang sama, ini memberikan tolok ukur yang baik dari jenis katalog musik yang dapat diharapkan oleh audiens untuk ditemukan dan diinvestasikan di Platform Musik ANote, setelah kami secara resmi diluncurkan. ”

Irma Records didirikan di Bologna, Italia, pada tahun 1988. Mathonet menambahkan bahwa sekarang perusahaan memiliki kantor di Jepang dan Amerika Serikat. Dia juga memuji rekam jejak Irma Records:

“Irma Records memiliki aliran royalti yang konsisten dan dilindungi dengan profil pembayaran royalti yang sangat stabil, dengan standar deviasi hanya 3,8% selama lima tahun terakhir. Ini telah menghasilkan pendapatan rata-rata lebih dari € 230.000 setiap tahun dari royalti musik antara 2014 dan 2019. ”

Baru-baru ini, toko musik digital eMusic meluncurkan tokennya sendiri, yang diklaim akan membantu musisi memperoleh lebih banyak melalui aktivitas mereka.


Sumber: https://tinyurl.com/y8xpq9vt

KOMENTAR

300 x 250 Banner
728 x 90 Banner
728 x 90 Banner
Pernyataan Penyangkalan
CRACKadabra ingin mengingatkan Anda bahwa data yang terkandung dalam situs web ini belum tentu real-time atau akurat. Semua CFD (saham, indeks, futures) dan harga Forex tidak disediakan oleh bursa tetapi oleh para pembuat pasar, sehingga harga mungkin tidak akurat dan mungkin berbeda dari harga pasar yang sebenarnya, yang berarti harga bersifat indikatif dan tidak sesuai untuk tujuan perdagangan. Oleh karena itu, CRACKadabra tidak bertanggungjawab atas kerugian perdagangan yang mungkin Anda alami sebagai akibat dari penggunaan data ini.

CRACKadabra atau siapapun yang terlibat dengan CRACKadabra tidak akan menerima tanggungjawab apapun atas kehilangan atau kerusakan sebagai akibat dari ketergantungan pada informasi termasuk data, quotes, grafik, dan sinyal beli/jual yang terdapat dalam situs web ini. Harap mendapatkan informasi lengkap mengenai risiko dan biaya yang terkait dengan perdagangan pasar keuangan, ini adalah salah satu bentuk investasi yang mungkin paling berisiko.