Menteri Keuangan Jepang Mungkin Menentang Menurunkan Pajak Crypto

Menteri Keuangan Taro Aso menyarankan dia tidak mau mendorong untuk menurunkan tarif pajak pada cryptocurrency di Jepang menjadi 20...




Menteri Keuangan Taro Aso menyarankan dia tidak mau mendorong untuk menurunkan tarif pajak pada cryptocurrency di Jepang menjadi 20% datar karena sulit bagi banyak rumah tangga untuk berinvestasi dalam aset digital.

Aso menanggapi pertanyaan dari anggota Asosiasi Restorasi Jepang Shun Otokita pada pertemuan Komite Dewan Dewan Urusan Keuangan yang diselenggarakan pada 2 Juni.

“Dari 1900 triliun yen [17,6 miliar USD] aset keuangan yang dimiliki oleh rumah tangga di Jepang, sekitar 900 triliun yen [8,4 miliar USD] sekarang ditahan sebagai setoran tunai dan itu tidak normal," kata Aso.

Meskipun Jepang menjadi tempat kelahiran cryptocurrency, negara ini masih memiliki banyak bisnis berbasiskan uang tunai dan individu yang menjaga tabungan mereka tetap likuid. Menteri Keuangan kemudian mengklaim bahwa akan sulit untuk meyakinkan investor di Jepang untuk memasukkan uang tunai mereka ke dalam crypto, sehingga tarif pajak tidak perlu disesuaikan.

Di Jepang, hampir semua pendapatan terkait cryptocurrency - dari perdagangan, penambangan, dan pinjaman - diklasifikasikan sebagai pendapatan lain-lain untuk pajak, dikenakan tarif hingga 55%. Namun, negara ini mengenakan pajak pada harga rata-rata 20%, sesuatu yang pro-kripto telah mendorong untuk memasukkan mata uang digital.

Buat semua crypto 'stablecoin'?
Di bawah modifikasi undang-undang Jepang tentang cryptocurrency yang berlaku 1 Mei, UU Layanan Pembayaran (PSA) mengharuskan semua referensi untuk "mata uang virtual" diganti dengan istilah "aset crypto".

Mungkin dengan bercanda, Aso berkata: "Kata 'crypto' terdengar agak teduh jadi mengapa kita tidak menggunakan kata Jepang untuk stablecoin? [...] Kedengarannya lebih stabil kan?"

Istilah Jepang untuk aset kripto - angō shisan - menggunakan karakter Cina, sedangkan "stablecoin" berasal langsung dari bahasa Inggris.

2x batas leverage untuk perdagangan crypto margin
Berbicara kepada anggota Badan Layanan Keuangan Jepang (FSA) - pengawas keuangan negara - di komite yang sama, Otokita bertanya apakah pantas untuk memotong batas leverage untuk perdagangan margin cryptocurrency menjadi 2x dengan jumlah waktu yang tidak cukup untuk berdiskusi dengan para ahli. Batas leverage diturunkan dari 4x dalam peraturan yang sama yang mulai berlaku 1 Mei.

Agensi mengklaim telah mendiskusikan masalah ini dengan para ahli kripto dan orang dalam FX, mengambil komentar dari publik juga. FSA telah mempertahankan menurunkan batas leverage adalah respons yang tepat terhadap volatilitas mata uang digital, mengutip kejatuhan seperti pertumpahan darah Maret.


Sumber: https://tinyurl.com/y7pal86j

KOMENTAR

300 x 250 Banner
728 x 90 Banner
728 x 90 Banner
Pernyataan Penyangkalan
CRACKadabra ingin mengingatkan Anda bahwa data yang terkandung dalam situs web ini belum tentu real-time atau akurat. Semua CFD (saham, indeks, futures) dan harga Forex tidak disediakan oleh bursa tetapi oleh para pembuat pasar, sehingga harga mungkin tidak akurat dan mungkin berbeda dari harga pasar yang sebenarnya, yang berarti harga bersifat indikatif dan tidak sesuai untuk tujuan perdagangan. Oleh karena itu, CRACKadabra tidak bertanggungjawab atas kerugian perdagangan yang mungkin Anda alami sebagai akibat dari penggunaan data ini.

CRACKadabra atau siapapun yang terlibat dengan CRACKadabra tidak akan menerima tanggungjawab apapun atas kehilangan atau kerusakan sebagai akibat dari ketergantungan pada informasi termasuk data, quotes, grafik, dan sinyal beli/jual yang terdapat dalam situs web ini. Harap mendapatkan informasi lengkap mengenai risiko dan biaya yang terkait dengan perdagangan pasar keuangan, ini adalah salah satu bentuk investasi yang mungkin paling berisiko.