Korea Selatan Akan Melacak Transaksi Kripto dalam Skandal Terbaru

Badan Internet dan Keamanan Korea, atau KISA, berencana untuk mengembangkan perangkat lunak berbasis kecerdasan buatan untuk melacak ...



Badan Internet dan Keamanan Korea, atau KISA, berencana untuk mengembangkan perangkat lunak berbasis kecerdasan buatan untuk melacak transaksi cryptocurrency di web gelap sebagai tanggapan terhadap kasus cincin seksual Telegram Nth Room.

Menurut New Daily, pemerintah telah mengerjakan solusi sejak Januari, karena pihak berwenang menghadapi hambatan sulit di tengah penyelidikan kasus pornografi anak di Korea Selatan, di mana orang dapat membeli akses ke video dengan konten eksplisit seksual yang mengandung anak di bawah umur.

KISA mengatakan bahwa perangkat lunak tersebut bergantung pada teknologi pembelajaran mesin, yang secara otomatis melacak di dalam situs web gelap Korea Selatan yang memproses transaksi crypto. Otoritas yang akan mengawasi operasi adalah Kantor Penanganan Aset Virtual, atau VASP.

Badan pemerintah akan memasuki tahap uji coba untuk menguji perangkat lunak dan berjalan pada tahun 2022.

Kesulitan yang dihadapi selama investigasi
Dalang cincin yang dituduhkan, Cho Joo-bin, saat ini di bawah tahanan polisi, menolak untuk bekerja sama dengan para penyelidik. Ini berarti pekerjaan pihak berwenang telah terhambat, terutama karena banyak transaksi yang dilakukan melalui cincin berada di Monero (XMR) untuk memperkuat anonimitas.

Pihak berwenang juga prihatin dengan peningkatan dark web deal terkait crypto di dalam negeri, dengan volume perdagangan meroket lebih dari 1,5% dibandingkan dengan angka 2018.

Pendanaan disediakan oleh pemerintah dan perusahaan swasta
Menurut angka-angka yang diungkapkan oleh agensi, pada 2023, 7,9 miliar won ($ 6,5 juta) —6 miliar won ($ 4,9 juta) dalam kontribusi pemerintah dan 1,981 miliar won ($ 1,64 juta) uang pribadi - akan diinvestasikan dalam pengembangan teknologi pelacakan penipuan aset virtual.

Pada 2 Juni, pengadilan Korea Selatan memerintahkan pembekuan pada semua dompet cryptocurrency, deposito efek, dan akun saham yang dimiliki oleh Cho Joo-bin. Dana dalam yang disita diduga mengklarifikasi keuntungan yang akan diperoleh terdakwa sebagai dalang di balik Ruang N Telegram.


Sumber: https://tinyurl.com/y742ampq

KOMENTAR

300 x 250 Banner
728 x 90 Banner
728 x 90 Banner
Pernyataan Penyangkalan
CRACKadabra ingin mengingatkan Anda bahwa data yang terkandung dalam situs web ini belum tentu real-time atau akurat. Semua CFD (saham, indeks, futures) dan harga Forex tidak disediakan oleh bursa tetapi oleh para pembuat pasar, sehingga harga mungkin tidak akurat dan mungkin berbeda dari harga pasar yang sebenarnya, yang berarti harga bersifat indikatif dan tidak sesuai untuk tujuan perdagangan. Oleh karena itu, CRACKadabra tidak bertanggungjawab atas kerugian perdagangan yang mungkin Anda alami sebagai akibat dari penggunaan data ini.

CRACKadabra atau siapapun yang terlibat dengan CRACKadabra tidak akan menerima tanggungjawab apapun atas kehilangan atau kerusakan sebagai akibat dari ketergantungan pada informasi termasuk data, quotes, grafik, dan sinyal beli/jual yang terdapat dalam situs web ini. Harap mendapatkan informasi lengkap mengenai risiko dan biaya yang terkait dengan perdagangan pasar keuangan, ini adalah salah satu bentuk investasi yang mungkin paling berisiko.