Ketua SEC A. Clayton Dinominasikan untuk Mengawasi Regulasi Crypto

Jaksa Agung Amerika Serikat William Barr mengumumkan bahwa Presiden Trump kemungkinan besar akan menugaskan Jay Clayton sebagai peneg...



Jaksa Agung Amerika Serikat William Barr mengumumkan bahwa Presiden Trump kemungkinan besar akan menugaskan Jay Clayton sebagai penegak hukum untuk sebagian besar kota New York - negara yang secara historis memiliki sikap mengatur yang berat tentang kripto.

Barr mengatakan dalam pernyataan 19 Juni dari Departemen Kehakiman, atau DoJ:

"Saya senang mengumumkan bahwa Presiden Trump bermaksud untuk mencalonkan Jay Clayton, saat ini Ketua Komisi Sekuritas dan Bursa, untuk melayani sebagai Jaksa Amerika Serikat berikutnya untuk Distrik Selatan New York."
Laden dengan pertempuran hukum dan regulasi
Selama sejarah 11 tahun crypto, New York telah menunjukkan atmosfer peraturan yang ketat untuk industri yang sedang berkembang. Departemen jasa keuangan negara bagian menempatkan BitLicense pada tahun 2015, memaksa kepatuhan perusahaan terkait crypto berdasarkan pedoman ketat. Wilayah ini telah menjadikan namanya sebagai taman yang sulit bagi pertumbuhan kripto.

Distrik Selatan New York, atau SDNY, khususnya, telah menjadi tuan rumah sejumlah pertempuran hukum terkait crypto dalam beberapa tahun terakhir. Daftar ini mencakup berbagai kategori, termasuk kasus pengadilan Ross Ulbricht - orang di belakang pasar gelap Silk Road, yang memungkinkan pembayaran aset digital.

Barr memuji Clayton sebagai orang yang cocok untuk peran pengacara di wilayah itu, mengingat pekerjaannya di masa lalu. "Pengalaman manajemen dan keahliannya dalam regulasi keuangan memberinya latar belakang yang ideal untuk memimpin Kantor Kejaksaan Amerika Serikat untuk Distrik Selatan New York," kata Barr dalam pernyataannya.

Clayton banyak berbicara tentang crypto sebagai ketua SEC

Selama beberapa tahun terakhir, Clayton telah menjadi berita utama dalam kaitannya dengan regulasi aset digital. Dalam salah satu pernyataan terbarunya, kepala SEC berbicara positif tentang teknologi blockchain yang mendasari industri pada bulan Desember 2019.

Namun, pada bulan Agustus 2019, ia menunjukkan keengganannya untuk membungkuk ketika datang ke pedoman seputar aset crypto.

Dalam sebuah wawancara dengan Bloomberg, Clayton mengatakan:

"Saya pikir banyak orang senang bahwa entah bagaimana kami akan mengubah aturan untuk mengakomodasi teknologi dan mereka menginvestasikan waktu dan upaya mereka berpikir bahwa itu akan terjadi [...] Saya sudah cukup jelas dari awal, bahwa itu tidak terjadi . "
Pada bulan September 2019, Clayton juga menyatakan perlunya regulasi Bitcoin yang lebih ketat jika aset menginginkan listing di bursa utama.


Sumber: https://tinyurl.com/y9jsl3oo

KOMENTAR

300 x 250 Banner
728 x 90 Banner
728 x 90 Banner
Pernyataan Penyangkalan
CRACKadabra ingin mengingatkan Anda bahwa data yang terkandung dalam situs web ini belum tentu real-time atau akurat. Semua CFD (saham, indeks, futures) dan harga Forex tidak disediakan oleh bursa tetapi oleh para pembuat pasar, sehingga harga mungkin tidak akurat dan mungkin berbeda dari harga pasar yang sebenarnya, yang berarti harga bersifat indikatif dan tidak sesuai untuk tujuan perdagangan. Oleh karena itu, CRACKadabra tidak bertanggungjawab atas kerugian perdagangan yang mungkin Anda alami sebagai akibat dari penggunaan data ini.

CRACKadabra atau siapapun yang terlibat dengan CRACKadabra tidak akan menerima tanggungjawab apapun atas kehilangan atau kerusakan sebagai akibat dari ketergantungan pada informasi termasuk data, quotes, grafik, dan sinyal beli/jual yang terdapat dalam situs web ini. Harap mendapatkan informasi lengkap mengenai risiko dan biaya yang terkait dengan perdagangan pasar keuangan, ini adalah salah satu bentuk investasi yang mungkin paling berisiko.