Startup Blockchain Membantu Petani India Untuk Mendapatkan Harga yang Adil

Startup agtech Agri10x yang berbasis blockchain telah menandatangani kemitraan dengan pemerintah India untuk membantu petani menjual ...



Startup agtech Agri10x yang berbasis blockchain telah menandatangani kemitraan dengan pemerintah India untuk membantu petani menjual produk mereka langsung ke pembeli.

Menurut sebuah laporan yang diterbitkan oleh outlet berita lokal Standar Bisnis, Agri10x akan mendapatkan akses ke setengah juta pusat layanan umum yang berafiliasi dengan pemerintah yang akan membantu petani di daerah pedesaan mendaftar pada platform Agri10x.

Industri pertanian India memiliki ruang besar untuk gangguan
Sebuah laporan penjualan makanan yang diproduksi oleh petani India menunjukkan bahwa antara 69 hingga 73% dari hasil pertanian yang tersisa dijual di bawah Harga Dukungan Minimum (MSP). Karena kegagalan agen pemerintah untuk menjangkau petani, mereka terpaksa menjual sisa makanan kepada tengkulak dengan keuntungan hampir nol.

CEO Agri10x Pankajj Ghode mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa platform mereka akan menghapus perantara dan melibatkan petani secara langsung dengan pembeli:

"Tujuan kami adalah untuk 'Menghubungkan Petani Lokal dengan Pembeli Global' yang tidak hanya akan meningkatkan tingkat pendapatan mereka tetapi juga akan secara besar-besaran meningkatkan lapangan kerja di industri pertanian."

Mempertimbangkan kondisi petani India saat ini, jika Agri10x mampu memenuhi janjinya untuk menghubungkan petani di India dengan pembeli lokal dan global, Agri10x dapat secara signifikan meningkatkan pendapatan petani.

Agri10x COO Abhijith Naraparaju menyatakan bahwa Agri10x akan memperluas layanannya dari tingkat negara ke tingkat nasional. Mereka bertujuan untuk bergabung dengan lebih dari 3 juta petani di platform mereka pada akhir tahun ini.

Minat pemerintah yang meningkat pada blockchain untuk pertanian
Baik pemerintah negara bagian dan pemerintah pusat telah secara aktif mencari cara untuk memajukan pertanian dengan bantuan teknologi blockchain.

Pada Agustus 2019, Cointelegraph melaporkan bahwa negara bagian terbesar kedua di India, Maharashtra berencana menggunakan blockchain dalam rantai pasokan dan pemasaran pertanian. Pada bulan Maret, Kementerian Perdagangan dan Industri India mengumumkan bahwa Coffee Board of India meluncurkan e-marketplace percontohan berbasis pilot untuk mengintegrasikan petani kopi dengan pasar.


Sumber: https://tinyurl.com/yd2q9563

KOMENTAR

300 x 250 Banner
728 x 90 Banner
728 x 90 Banner
Pernyataan Penyangkalan
CRACKadabra ingin mengingatkan Anda bahwa data yang terkandung dalam situs web ini belum tentu real-time atau akurat. Semua CFD (saham, indeks, futures) dan harga Forex tidak disediakan oleh bursa tetapi oleh para pembuat pasar, sehingga harga mungkin tidak akurat dan mungkin berbeda dari harga pasar yang sebenarnya, yang berarti harga bersifat indikatif dan tidak sesuai untuk tujuan perdagangan. Oleh karena itu, CRACKadabra tidak bertanggungjawab atas kerugian perdagangan yang mungkin Anda alami sebagai akibat dari penggunaan data ini.

CRACKadabra atau siapapun yang terlibat dengan CRACKadabra tidak akan menerima tanggungjawab apapun atas kehilangan atau kerusakan sebagai akibat dari ketergantungan pada informasi termasuk data, quotes, grafik, dan sinyal beli/jual yang terdapat dalam situs web ini. Harap mendapatkan informasi lengkap mengenai risiko dan biaya yang terkait dengan perdagangan pasar keuangan, ini adalah salah satu bentuk investasi yang mungkin paling berisiko.