Cryptodollar Digunakan Memerangi Hiperinflasi di Venezuela

Pengiriman uang lintas-perbatasan berbasis Kolombia Valiu telah meluncurkan dolar AS sintetis yang didukung Bitcoin sebagai sara...




Pengiriman uang lintas-perbatasan berbasis Kolombia Valiu telah meluncurkan dolar AS sintetis yang didukung Bitcoin sebagai sarana bagi Venezuela untuk mengakses aset yang stabil dan memotong hiperinflasi yang mengganggu ekonomi nasional mereka.

Itu masih di Alpha, tetapi Valiu telah bermitra dengan aplikasi pengiriman makanan Amerika Latin Rappi, yang dapat menawarkan basis pengguna yang besar untuk membantu adopsi ketika diluncurkan secara penuh akhir tahun ini.

USD sintetis
Pada 23 April, kepala eksekutif Valiu Simon Chamorro tweeted bahwa 'cryptodollar' perusahaan telah diluncurkan di alpha:

“Setelah 4 bulan dari 80+ jam kerja minggu, 500k + baris kode bersih ditulis di 4 insinyur, menggeser perusahaan sepenuhnya jauh karena COVID, dan menyelesaikan analisis peraturan yang ketat ... Saya bangga mengatakan bahwa cryptodollar Valiu sekarang hidup dan berjalan di Alpha. "

Dolar sintetis Valiu disimpan dalam aplikasi dompet ponsel cerdas, dan dapat dikirim di antara pengguna Venezuela tanpa biaya. Dolar sintetis didukung oleh Bitcoin, namun, pengguna tanpa pengetahuan cryptocurrency dapat dengan mudah membeli dan mentransfer cryptodollar dengan menyetor uang tunai di salah satu dari ribuan mitra pengiriman uang Valiu di Kolombia.

Sid Ramesh, penasihat startup tahap awal, memposting video yang merinci operasi aplikasi, dengan Chomarro mengirimkan satu cryptodollar dari smartphone-nya dalam waktu kurang dari 30 detik.

'Cryptodollars' sebagai solusi untuk hiperinflasi
CEO Valiu menggambarkan arus pekerja migran baru-baru ini dari Venezuela yang datang ke Kolombia sebagai inspirasi untuk proyek cryptodollar, karena banyak yang telah menggunakan pasar gelap yang berisiko untuk pengiriman uang yang dikembangkan sebagai akibat Western Union dan MoneyGram menjadi semakin tunduk pada kontrol modal .

Valiu telah memberikan remitansi berbasis mata uang fiat untuk Venezuela selama tujuh bulan tetapi hiperinflasi berarti penerima berakhir dengan lebih sedikit bolivar selama waktu yang dibutuhkan untuk tiba.

"99% dari pengiriman uang masih tiba di bolivar," kepala penelitian Valiu Alejandro Machado tweeted awal bulan ini. "Uang tunai dolar hampir tidak dapat melintasi perbatasan, terutama di tengah-tengah #COVID ー 19 kuncian."

Sementara Venezuela mengalami hiperinflasi, beberapa ahli sekarang percaya AS dan Australia menuju deflasi karena terkuncinya permintaan yang menurun.

Sumber: https://bit.ly/3bBd3Sf

KOMENTAR

300 x 250 Banner
728 x 90 Banner
728 x 90 Banner
Pernyataan Penyangkalan
CRACKadabra ingin mengingatkan Anda bahwa data yang terkandung dalam situs web ini belum tentu real-time atau akurat. Semua CFD (saham, indeks, futures) dan harga Forex tidak disediakan oleh bursa tetapi oleh para pembuat pasar, sehingga harga mungkin tidak akurat dan mungkin berbeda dari harga pasar yang sebenarnya, yang berarti harga bersifat indikatif dan tidak sesuai untuk tujuan perdagangan. Oleh karena itu, CRACKadabra tidak bertanggungjawab atas kerugian perdagangan yang mungkin Anda alami sebagai akibat dari penggunaan data ini.

CRACKadabra atau siapapun yang terlibat dengan CRACKadabra tidak akan menerima tanggungjawab apapun atas kehilangan atau kerusakan sebagai akibat dari ketergantungan pada informasi termasuk data, quotes, grafik, dan sinyal beli/jual yang terdapat dalam situs web ini. Harap mendapatkan informasi lengkap mengenai risiko dan biaya yang terkait dengan perdagangan pasar keuangan, ini adalah salah satu bentuk investasi yang mungkin paling berisiko.