General Motors Mematenkan File untuk Peta Navigasi Berbasis Blockchain

Pabrikan mobil besar, General Motors, atau GM, telah mengajukan aplikasi paten untuk sistem peta navigasi yang terus diperbarui. Sist...



Pabrikan mobil besar, General Motors, atau GM, telah mengajukan aplikasi paten untuk sistem peta navigasi yang terus diperbarui. Sistem akan menggunakan blockchain untuk mengintegrasikan data dari sensor kendaraan dan membangun peta yang andal untuk kendaraan otonom.

Menurut pengarsipan, yang diajukan pada 1 Oktober 2018 dan diterbitkan pada 2 April 2020, peta yang ada “sulit untuk tetap dinamis tanpa menimbulkan biaya besar.” Salah satu alasan potensial untuk hal ini adalah bahwa sebagian besar peta dikelola melalui kendaraan khusus , yang jangkauannya akan terbatas hanya pada beberapa bagian tertentu di dunia.

Solusi General Motors adalah mendistribusikan proses ke banyak kendaraan, yang akan mengumpulkan data tentang lingkungan mereka melalui sensor saat mereka berkeliling. Data real-time akan dibandingkan dengan detektor perbedaan, yang menganalisis peta yang ada.

Perbedaan apa pun ditransmisikan ke jaringan blockchain yang menyimpan semua data peta. "Transaksi kandidat" kemudian divalidasi jika kendaraan lain melaporkan perubahan yang sama. Paten menunjukkan bahwa jaringan akan dipertahankan oleh kendaraan dan titik penambangan yang terletak di pusat data.

Sistem ini kemungkinan dikembangkan untuk fitur "Super Cruise" GM, yang memberikan pengalaman berkendara semi-otomatis pada beberapa model mewah. Tidak seperti kompetitor dari Tesla, sistem ini sangat bergantung pada peta navigasi, yang mengapa hanya dapat digunakan di jalan yang "didukung".

Mendistribusikan proses pembuatan peta kemungkinan akan mempercepat upaya pabrik untuk menutupi sebagian besar jalan di AS.

Paten mengungkapkan bahwa salah satu manfaat sistem ini adalah mendistribusikan proses pembuatan peta dan memungkinkan banyak vendor untuk berkontribusi pada satu peta. Ini mungkin alasan mengapa mengimplementasikan blockchain.

Seperti dilaporkan sebelumnya oleh Cointelegraph, General Motors adalah salah satu produsen mobil yang lebih produktif di sektor blockchain. Pada Oktober 2019, itu adalah salah satu dari lima produsen mobil yang menguji sistem pembayaran dan identifikasi berbasis blockchain untuk kendaraan.

Unit keuangannya berinvestasi pada startup blockchain pada bulan Juni, dalam upaya untuk mengekang penipuan pembiayaan otomatis.

Pabrikan juga mematenkan sistem komunikasi berbasis blockchain lain pada Desember 2018, yang akan membantu entitas yang berbeda berkomunikasi dengan mobil otonom.


Sumber: bit.ly/2Rc64XB

KOMENTAR

300 x 250 Banner
728 x 90 Banner
728 x 90 Banner
Pernyataan Penyangkalan
CRACKadabra ingin mengingatkan Anda bahwa data yang terkandung dalam situs web ini belum tentu real-time atau akurat. Semua CFD (saham, indeks, futures) dan harga Forex tidak disediakan oleh bursa tetapi oleh para pembuat pasar, sehingga harga mungkin tidak akurat dan mungkin berbeda dari harga pasar yang sebenarnya, yang berarti harga bersifat indikatif dan tidak sesuai untuk tujuan perdagangan. Oleh karena itu, CRACKadabra tidak bertanggungjawab atas kerugian perdagangan yang mungkin Anda alami sebagai akibat dari penggunaan data ini.

CRACKadabra atau siapapun yang terlibat dengan CRACKadabra tidak akan menerima tanggungjawab apapun atas kehilangan atau kerusakan sebagai akibat dari ketergantungan pada informasi termasuk data, quotes, grafik, dan sinyal beli/jual yang terdapat dalam situs web ini. Harap mendapatkan informasi lengkap mengenai risiko dan biaya yang terkait dengan perdagangan pasar keuangan, ini adalah salah satu bentuk investasi yang mungkin paling berisiko.