Blockchain Menjadi Solusi Ditengah Pandemic Corona

Para ahli menyarankan bahwa teknologi blockchain bisa menjadi solusi yang lebih baik untuk menangani data terkait coronavirus di Rusi...



Para ahli menyarankan bahwa teknologi blockchain bisa menjadi solusi yang lebih baik untuk menangani data terkait coronavirus di Rusia.

Aplikasi COVID-19 Moskow ditarik dari Google Play
Pada 25 Maret, sebuah aplikasi bernama "Pemantauan sosial" muncul di Google Play store. Menurut uraian aplikasi, itu dirancang untuk pemantauan sosial serta untuk menyediakan akses ke layanan darurat.

Pengguna segera memperhatikan bahwa aplikasi tersebut memerlukan banyak izin sensitif, termasuk geolokasi, pemasangan Bluetooth, data biometrik, dan panggilan. Khususnya, data juga ditransmisikan secara terbuka tanpa enkripsi. Serangan balik terhadap aplikasi menyebabkan peringkat 1-bintang di Google Play pada pagi hari tanggal 1 April. Kemudian pada hari itu, aplikasi menghilang dari toko sama sekali.

Blockchain alternatif yang lebih baik
Rusia bukan satu-satunya negara yang ditantang oleh krisis ini. Pemerintah di seluruh dunia dihadapkan pada pilihan-pilihan sulit dalam menghadapi pandemi coronavirus. Ada kebutuhan untuk melacak orang yang terinfeksi virus, tetapi ini sulit dicapai tanpa mengorbankan privasi dan keselamatan individu. Dalam upaya untuk menyelesaikan dilema ini, Cointelegraph menyelidiki apakah para ahli percaya bahwa teknologi blockchain dapat memberikan solusi yang bisa diterapkan.

Javier Estrella, GeoDB CTO, percaya bahwa dunia baru akan menyadari nilai kepercayaan yang didistribusikan:

“Sebagian besar orang baru mulai memahami teknologi buku besar terdistribusi dan bahwa keuntungan utama bukan pada solusi teknis, tetapi dalam pendekatan yang mengarah pada mereka. Intinya, ada satu fitur yang menonjol dalam sistem yang dibangun menggunakan teknologi ini, kepercayaan yang didistribusikan, dan ini adalah sesuatu yang sama sekali baru. ”

Lebih lanjut, ia mengamati bahwa warga tidak memiliki jaminan bahwa data yang dikumpulkan tidak akan disalahgunakan atau salah penanganan:

"Siapa yang bisa menjamin warga bahwa data ini hanya akan digunakan untuk menangani krisis kesehatan saat ini dan bahwa data yang dipublikasikan oleh negara-negara belum diubah?"

Igor Chugunov, pendiri dan CEO platform blockchain CREDITS (CS), percaya:

“Registrasi COVID-19 pasien berbasis blockchain akan menyajikan data objektif maksimal yang tidak dapat dipalsukan oleh pasien maupun penyedia. Pada saat yang sama, data desentralisasi yang diamankan secara kriptografis memberikan perlindungan privasi maksimal. "

Pemerintah Moskow membagikan smartphone
Pemerintah Moskow belum menyerah pada gagasan menggunakan teknologi untuk mengawasi penduduk yang terinfeksi. Aleksey Shapashnikov, juru bicara parlemen Moskow, mengatakan bahwa kota itu sedang mengembangkan database untuk menyimpan foto dan informasi pribadi tentang orang yang terinfeksi virus.

Pada 3 April, pemerintah Moskow mulai mendistribusikan smartphone ke Muscovites dengan coronavirus yang gejalanya tidak cukup parah untuk dirawat di rumah sakit. Satu-satunya aplikasi yang diinstal pada ponsel adalah aplikasi pelacakan yang menggunakan geolokasi untuk memastikan pengguna tidak meninggalkan rumah mereka. Mereka yang melanggar karantina malah dirawat di rumah sakit. Server pemerintah menyimpan data, yang akan menghapus informasi setelah pandemi selesai.

Sisa rintangan yang harus dipertimbangkan
Mungkin terlihat bahwa data blockchain dan layanan kesehatan adalah pasangan yang dibuat di surga. Namun, ada beberapa halangan untuk dapat diadopsi, seperti kepatuhan hukum dengan Asuransi Kesehatan Portabilitas dan Akuntabilitas Act (HIPAA) di AS, dan Peraturan Perlindungan Data Umum (GDPR) di Eropa. Meskipun pemerintah dunia sering kali menentang inovasi dan desentralisasi, waktu akan memberi tahu jika krisis saat ini dapat mengubah kecenderungan kelembagaan ini.


Sumber: https://bit.ly/39Ii8q5

KOMENTAR

300 x 250 Banner
728 x 90 Banner
728 x 90 Banner
Pernyataan Penyangkalan
CRACKadabra ingin mengingatkan Anda bahwa data yang terkandung dalam situs web ini belum tentu real-time atau akurat. Semua CFD (saham, indeks, futures) dan harga Forex tidak disediakan oleh bursa tetapi oleh para pembuat pasar, sehingga harga mungkin tidak akurat dan mungkin berbeda dari harga pasar yang sebenarnya, yang berarti harga bersifat indikatif dan tidak sesuai untuk tujuan perdagangan. Oleh karena itu, CRACKadabra tidak bertanggungjawab atas kerugian perdagangan yang mungkin Anda alami sebagai akibat dari penggunaan data ini.

CRACKadabra atau siapapun yang terlibat dengan CRACKadabra tidak akan menerima tanggungjawab apapun atas kehilangan atau kerusakan sebagai akibat dari ketergantungan pada informasi termasuk data, quotes, grafik, dan sinyal beli/jual yang terdapat dalam situs web ini. Harap mendapatkan informasi lengkap mengenai risiko dan biaya yang terkait dengan perdagangan pasar keuangan, ini adalah salah satu bentuk investasi yang mungkin paling berisiko.