Aplikasi Blockchain Digunakan untuk Melacak Kasus COVID-19 di Amerika Latin

Sebuah perusahaan yang berbasis di Kanada beralih ke teknologi blockchain dalam upaya mereka untuk memerangi pandemi coronavirus di A...



Sebuah perusahaan yang berbasis di Kanada beralih ke teknologi blockchain dalam upaya mereka untuk memerangi pandemi coronavirus di Amerika Latin.

Emerge, startup blockchain yang berbasis di Toronto, meluncurkan aplikasi sistem keselamatan publik yang disebut Civitas untuk membantu otoritas lokal di banyak negara. Menurut posting blog perusahaan, aplikasi ini dirancang "untuk meningkatkan keamanan dan memotong waktu tunggu toko dengan mengurangi pertemuan di ruang sempit, mengurangi kemungkinan penularan."

Program perangkat lunak dapat mengaitkan nomor ID pemerintah lokal dengan catatan blockchain yang unik, yang memungkinkan pihak berwenang untuk menentukan apakah mereka memenuhi syarat untuk izin meninggalkan rumah mereka. Jika warga melaporkan mereka mengalami gejala seperti coronavirus, aplikasi dapat membantu menentukan hari mana yang paling aman bagi mereka untuk keluar untuk hal-hal penting seperti makanan dan obat-obatan.

Amerika Tengah terkunci karena pandemi
Hampir sepertiga dari sembilan juta orang di Honduras telah dikunci sejak pertengahan Maret, banyak dari mereka tinggal di ibu kota, Tegucigalpa. Orang-orang yang melanggar karantina di daerah-daerah ini dapat menghadapi denda atau hukuman berat jika mereka meninggalkan rumah mereka tanpa alasan.

Civitas berpotensi memungkinkan dokter di Honduras untuk melacak gejala-gejala ini dan memasukkan catatan apa pun yang terkait dengan perawatan pasien. Data seperti itu akan secara eksklusif tersedia untuk pengguna dan penyedia layanan kesehatan, dengan kepentingan ditempatkan pada privasi.

Negara-negara menggunakan teknologi blockchain terhadap coronavirus
Sementara beberapa negara mengandalkan teknologi terbaru untuk melacak virus, blockchain telah tampil menonjol dalam perang melawan pandemi saat ini di seluruh dunia.

Kementerian Pengembangan Masyarakat (MOCD) Uni Emirat Arab telah mulai mengandalkan penggunaan identitas digital melalui sistem berbasis blockchain dan sistem obrolan untuk otentikasi digital sertifikat resmi dan dokumen lainnya. Ini memungkinkan pekerja untuk berlatih berteduh di tempat saat bekerja dari rumah.

Di Belanda, perusahaan teknologi buku besar yang didistribusikan Tymlez telah menawarkan platform blockchain untuk memodelkan rantai pasokan barang-barang medis dalam upaya untuk mencegah gouging harga.


Sumber: bit.ly/2yuqWmn

KOMENTAR

300 x 250 Banner
728 x 90 Banner
728 x 90 Banner
Pernyataan Penyangkalan
CRACKadabra ingin mengingatkan Anda bahwa data yang terkandung dalam situs web ini belum tentu real-time atau akurat. Semua CFD (saham, indeks, futures) dan harga Forex tidak disediakan oleh bursa tetapi oleh para pembuat pasar, sehingga harga mungkin tidak akurat dan mungkin berbeda dari harga pasar yang sebenarnya, yang berarti harga bersifat indikatif dan tidak sesuai untuk tujuan perdagangan. Oleh karena itu, CRACKadabra tidak bertanggungjawab atas kerugian perdagangan yang mungkin Anda alami sebagai akibat dari penggunaan data ini.

CRACKadabra atau siapapun yang terlibat dengan CRACKadabra tidak akan menerima tanggungjawab apapun atas kehilangan atau kerusakan sebagai akibat dari ketergantungan pada informasi termasuk data, quotes, grafik, dan sinyal beli/jual yang terdapat dalam situs web ini. Harap mendapatkan informasi lengkap mengenai risiko dan biaya yang terkait dengan perdagangan pasar keuangan, ini adalah salah satu bentuk investasi yang mungkin paling berisiko.