Palang Merah Italia, Coronavirus dan Penggalangan Dana Bitcoin

P alang Merah Italia sekarang mencari sumbangan Bitcoin (BTC) untuk membeli peralatan medis yang muncul setelah inisiatif crypto pert...



Palang Merah Italia sekarang mencari sumbangan Bitcoin (BTC) untuk membeli peralatan medis yang muncul setelah inisiatif crypto pertamanya melampaui tujuannya dalam tiga hari.

Pada 12 Maret, Palang Merah Italia meluncurkan kampanye penggalangan dana BTC untuk membeli pos medis canggih untuk kasus-kasus virus corona pra-triaging.

Penggalangan dana Palang Merah crypto melampaui target dalam tiga hari
Hanya tiga hari kemudian, Palang Merah mengumumkan bahwa tujuannya sekitar $ 10.710 (€ 10.000) telah tercapai dan telah mulai membeli bahan-bahan yang diperlukan untuk menggunakan fasilitas pra-triase. Setelah mencapai tujuan pertamanya dengan sangat cepat, Palang Merah terus melanjutkan kampanye penggalangan dana Bitcoin-nya.

Organisasi amal sekarang telah menetapkan sasaran hampir $ 26.000 untuk membeli peralatan untuk operasi darurat, seperti defibrillator dengan monitor tanda vital. Pada saat penulisan, kampanye baru telah meningkatkan 75,7% dari target dari 55 donasi. Palang Merah telah mengerahkan hampir $ 20.000 sejauh ini. Palang Merah Belanda juga menerima sumbangan BTC

Komunitas Crypto bergabung memerangi coronavirus
Komunitas cryptocurrency telah meluncurkan dan mendukung banyak inisiatif yang membantu upaya global untuk memerangi virus corona. Folding @ Home, sebuah platform yang mengalihkan donasi kekuatan komputasi untuk riset medis, telah mendapat dukungan dari banyak proyek crypto, termasuk Tezos - yang mengorganisir kumpulan beberapa ratus XTZ untuk kontributor F @ H terbesar di akhir bulan, dan CoreWeave - yang telah mengalihkan 6.000 GPU yang sebelumnya digunakan untuk menambang Ethereum (ETH) ke arah proyek.

Pada 14 Maret, platform crowdfunding pengembangan berbasis Ethereum, Gitcoin, mengumumkan telah menjanjikan sedikitnya $ 50.000 dalam dana hibah untuk inisiatif kesehatan masyarakat yang berkontribusi dalam memerangi COVID-19. Platform berharap untuk mendapatkan setidaknya $ 100.000 untuk mendanai hibah.

Waspadalah terhadap penipuan COVID-19 berbasis crypto
Banyak scammer oportunistik berusaha memanfaatkan kepanikan coronavirus yang luas sembari memanfaatkan cryptocurrency untuk mengaburkan jejak mereka. Pada 19 Maret, peneliti cybersecurity Chester Wisniewski melaporkan bahwa scammer telah menyamar sebagai Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) untuk meminta sumbangan Bitcoin melalui email.


Sumber: bit.ly/39h24eR
Pada 13 Maret, peneliti ancaman dunia maya Domaintools mengidentifikasi bahwa situs web coronaviruapp.site menginfeksi perangkat pengguna dengan malware bertema coronavirus dengan kedok memberikan peta termal yang menggambarkan penyebaran COVID-19.

KOMENTAR

300 x 250 Banner
728 x 90 Banner
728 x 90 Banner
Pernyataan Penyangkalan
CRACKadabra ingin mengingatkan Anda bahwa data yang terkandung dalam situs web ini belum tentu real-time atau akurat. Semua CFD (saham, indeks, futures) dan harga Forex tidak disediakan oleh bursa tetapi oleh para pembuat pasar, sehingga harga mungkin tidak akurat dan mungkin berbeda dari harga pasar yang sebenarnya, yang berarti harga bersifat indikatif dan tidak sesuai untuk tujuan perdagangan. Oleh karena itu, CRACKadabra tidak bertanggungjawab atas kerugian perdagangan yang mungkin Anda alami sebagai akibat dari penggunaan data ini.

CRACKadabra atau siapapun yang terlibat dengan CRACKadabra tidak akan menerima tanggungjawab apapun atas kehilangan atau kerusakan sebagai akibat dari ketergantungan pada informasi termasuk data, quotes, grafik, dan sinyal beli/jual yang terdapat dalam situs web ini. Harap mendapatkan informasi lengkap mengenai risiko dan biaya yang terkait dengan perdagangan pasar keuangan, ini adalah salah satu bentuk investasi yang mungkin paling berisiko.