Harga Bitcoin Tidak akan Crash 60% Karena Coronavirus, Kata Binance CEO

Pandemi virus korona hanyalah percikan yang memicu kehancuran ekonomi global saat ini, bukan penyebabnya, kata CEO Binance. Dalam...



Pandemi virus korona hanyalah percikan yang memicu kehancuran ekonomi global saat ini, bukan penyebabnya, kata CEO Binance.

Dalam sebuah posting blog pada 20 Maret, Changpeng Zhao, yang dikenal sebagai "CZ" dalam lingkaran cryptocurrency, berpendapat bahwa coronavirus telah menunjukkan bahwa ekonomi dunia terlalu lemah.

CZ: Ekonomi "harus lebih kuat"
Ditanya apakah ia merasa kondisinya berbeda dengan krisis keuangan global (GFC) tahun 2008, ia merangkum:

“Pada 2008, tidak ada pandemi yang menghentikan ekonomi global. Tapi saya percaya Coronavirus hanyalah pemicu, bukan akar penyebabnya. Ekonomi kita harus lebih kuat, setidaknya cukup kuat untuk bertahan dari beberapa guncangan. "

Zhao berbicara ketika Bitcoin semakin terlepas dari kesengsaraan yang dihadapi pasar tradisional. Setelah penurunan harian bersejarah pekan lalu sejalan dengan indeks saham, minggu ini melihat pemulihan mengejutkan yang pada satu titik mendekati 90%.

Sejak itu, BTC / USD telah mendingin, diperdagangkan turun sekitar 7% dalam 24 jam terakhir. Berbeda dengan sistem warisan, Bitcoin tidak “rusak,” kata Zhao.

Pada titik tertentu, investor akan berhenti menimbun uang tunai - sebuah praktik yang telah memperkuat dolar selama coronavirus - dan bukannya mulai memperluas portofolio mereka lagi. Di antara tujuan untuk kekayaan adalah Bitcoin.

“Sudahkah orang membeli lebih banyak bitcoin? Tidak, dalam kebanyakan kasus. Banyak dari mereka masih panik karena tisu toilet, ”lanjut Zhao.

“Perubahan ini membutuhkan waktu untuk berkembang biak di ekonomi. Perubahan tidak terjadi segera ketika populasi massal terlibat. "

Sebuah "surga safu"?
Komentar tersebut sesuai dengan pendapat Andreas Antonopoulos, pendidik cryptocurrency yang memperkirakan dampak krisis keuangan pada Bitcoin dengan akurasi luar biasa beberapa bulan yang lalu. Seperti yang dilaporkan Cointelegraph, Antonopoulos mengatakan bahwa Bitcoin awalnya akan jatuh keras, karena investor keluar dari saham yang jatuh, tetapi kemudian pulih.

Juga mendukung urutan kejadian tersebut adalah John Bollinger, pencipta indikator volatilitas Bollinger Bands, yang berpendapat bahwa investor “menjual apa yang mereka bisa” dalam keadaan seperti itu. Intensitas kejatuhan Bitcoin, bagaimanapun, membuatnya lengah.

"Benar-benar tidak melihat kedatangan itu, saya pikir itu mungkin bertindak sebagai aset safe haven," ia tweeted pada saat itu.

Namun bagi Zhao, jelas bahwa Bitcoin akan berfungsi sebagai tempat yang aman di masa depan, mengingat pasokannya tetap dan tidak dapat dimanipulasi seperti mata uang fiat.

"Jangan berharap bitcoin dijamin akan naik ketika indeks Dow Jones jatuh, atau sebaliknya," katanya.

“Ini bukan produk korelasi terbalik sempurna. Jika Anda menginginkannya, Anda hanya perlu menyingkat masa depan Dow Jones Index. "


Sumber: tinyurl.com/tvdgdvp

KOMENTAR

300 x 250 Banner
728 x 90 Banner
728 x 90 Banner
Pernyataan Penyangkalan
CRACKadabra ingin mengingatkan Anda bahwa data yang terkandung dalam situs web ini belum tentu real-time atau akurat. Semua CFD (saham, indeks, futures) dan harga Forex tidak disediakan oleh bursa tetapi oleh para pembuat pasar, sehingga harga mungkin tidak akurat dan mungkin berbeda dari harga pasar yang sebenarnya, yang berarti harga bersifat indikatif dan tidak sesuai untuk tujuan perdagangan. Oleh karena itu, CRACKadabra tidak bertanggungjawab atas kerugian perdagangan yang mungkin Anda alami sebagai akibat dari penggunaan data ini.

CRACKadabra atau siapapun yang terlibat dengan CRACKadabra tidak akan menerima tanggungjawab apapun atas kehilangan atau kerusakan sebagai akibat dari ketergantungan pada informasi termasuk data, quotes, grafik, dan sinyal beli/jual yang terdapat dalam situs web ini. Harap mendapatkan informasi lengkap mengenai risiko dan biaya yang terkait dengan perdagangan pasar keuangan, ini adalah salah satu bentuk investasi yang mungkin paling berisiko.