Coronavirus Merupakan Ujian Terbesar Bitcoin

BitMEX, pertukaran crypto terbesar kedua di dunia berdasarkan volume perdagangan harian per waktu pers, percaya bahwa di tengah jatuh...



BitMEX, pertukaran crypto terbesar kedua di dunia berdasarkan volume perdagangan harian per waktu pers, percaya bahwa di tengah jatuhnya virus coronavirus global, Bitcoin menghadapi tantangan terbesarnya dan peluang untuk membuktikan potensinya selama krisis keuangan global.

Kecelakaan finansial coronavirus 2020 bisa menjadi peluang terbesar yang pernah dilihat Bitcoin
Pada 17 Maret, cabang penelitian BitMEX, BitMEX Research, menerbitkan analisis tentang dampak berkelanjutan pandemi COVID-19 di pasar keuangan. Berjudul "Inflasi Akan Datang," posting blog oleh BitMEX Research menguraikan crash pasar keuangan coronavirus sebagai gejolak ekonomi terbesar sejak krisis keuangan 2008. Dalam analisis yang sama, BitMEX juga membandingkan penurunan dengan gelembung Dotcom 2000 dan krisis Asia 1997.

Menunjukkan bahwa inflasi kemungkinan akan mengungkapkan "satu pemenang yang jelas" di bawah rezim keuangan global baru, BitMEX Research menekankan bahwa Bitcoin - dibuat pada 2009 sebagai cryptocurrency pertama - sekarang memiliki peluang terbesar untuk membuktikan nilainya.

Penelitian BitMEX menulis:

"Dalam pandangan kami, dalam rezim ekonomi yang berubah ini, di mana ekonomi dan pasar keuangan dilepaskan, tanpa jangkar yang signifikan sama sekali, bahkan penargetan inflasi, itu bisa menjadi peluang terbesar yang dilihat Bitcoin, dalam masa hidupnya yang singkat."

Cryptocurrency stablecoin sudah mendapatkan pangsa pasarnya terutama
Pada hari yang sama dengan posting BitMEX, sebuah posting blog berbeda mencoba menjelaskan mengapa Bitcoin mengalami aksi jual besar-besaran minggu lalu, jatuh ke level $ 3.600. Seperti dilansir Cointelegraph, BitMEX menyalahkan dua serangan DDoS karena menabrak platformnya pada 13 Maret.

Rupanya, Bitcoin bukan satu-satunya mata uang digital yang diharapkan untuk membuktikan dirinya selama ketidakstabilan pasar keuangan global yang sedang berlangsung. Seperti dilansir Cointelegraph, di tengah gejolak pasar global, cryptocurrency stablecoin telah memperoleh pangsa pasar yang signifikan. Bandingkan ini dengan altcoin industri, yang mengalami penurunan besar dalam kapitalisasi pasar mereka selama periode yang sama. Dengan demikian, Circle Coin USD (USDC) mencapai tertinggi baru sepanjang masa sebesar $ 568 juta pada 14 Maret - sehari setelah Bitcoin menyentuh level terendah multi-bulan $ 3.600.


Sumber: tinyurl.com/qm4xz2m

KOMENTAR

300 x 250 Banner
728 x 90 Banner
728 x 90 Banner
Pernyataan Penyangkalan
CRACKadabra ingin mengingatkan Anda bahwa data yang terkandung dalam situs web ini belum tentu real-time atau akurat. Semua CFD (saham, indeks, futures) dan harga Forex tidak disediakan oleh bursa tetapi oleh para pembuat pasar, sehingga harga mungkin tidak akurat dan mungkin berbeda dari harga pasar yang sebenarnya, yang berarti harga bersifat indikatif dan tidak sesuai untuk tujuan perdagangan. Oleh karena itu, CRACKadabra tidak bertanggungjawab atas kerugian perdagangan yang mungkin Anda alami sebagai akibat dari penggunaan data ini.

CRACKadabra atau siapapun yang terlibat dengan CRACKadabra tidak akan menerima tanggungjawab apapun atas kehilangan atau kerusakan sebagai akibat dari ketergantungan pada informasi termasuk data, quotes, grafik, dan sinyal beli/jual yang terdapat dalam situs web ini. Harap mendapatkan informasi lengkap mengenai risiko dan biaya yang terkait dengan perdagangan pasar keuangan, ini adalah salah satu bentuk investasi yang mungkin paling berisiko.