Alibaba Mengadopsi Sistem Pelacakan Berbasis Blockchain

Raksasa e-commerce China, Alibaba, mengumumkan platform e-commerce impornya, Koala, telah memperbarui produk-produknya dengan menyert...



Raksasa e-commerce China, Alibaba, mengumumkan platform e-commerce impornya, Koala, telah memperbarui produk-produknya dengan menyertakan sistem blockchain penelusuran penuh pada 16 Maret, menurut laporan Sina Finance dari 17 Maret.

Blockchain meningkatkan transparansi logistik
Laporan tersebut mengungkapkan bahwa integrasi blockchain Ant Financial di platform Koala memungkinkan pembeli online untuk mengetahui informasi pembelian barang rinci informasi logistik melalui pemindaian kode QR dengan Alipay.

Aplikasi Koala yang diperbarui dirancang untuk memberi konsumen ikon yang dapat dilacak setelah menyelesaikan pembelian pada halaman pemesanan. Kode QR blockchain dan tanda sidik jari anti-palsu akan ditambahkan pada halaman, kata sumber itu.

Alibaba Group membeli Koala sekitar $ 2 miliar pada akhir 2019. Seorang jurnalis mengatakan kepada berita lokal bahwa sistem blockchain ketertelusuran ini dikembangkan setelah akuisisi.

Rencana untuk Koala adalah untuk terus menerapkan blockchain ke pedagang platform dan layanan surat langsung luar negeri dan untuk menjangkau 62 negara dan wilayah dengan 2.897 kategori produk dan 7.432 merek.

Alibaba mengatakan kepada media lokal bahwa menambahkan teknologi blockchain ke platform e-commerce impor dapat mengatasi titik sakit tradisional industri seperti pelacakan, ketidakcocokan informasi barang dan logistik, dan kesulitan menentukan tanggung jawab untuk rantai logistik.

Seperti yang dilaporkan Cointelegraph sebelumnya, perusahaan kargo udara mengadopsi teknologi blockchain untuk menghemat $ 400 juta setahun untuk industrinya dan IBM Indonesia bergabung dengan platform pengiriman blockchain berbasis TradeLens.


Sumber: tinyurl.com/slwvnrs

KOMENTAR

300 x 250 Banner
728 x 90 Banner
728 x 90 Banner
Pernyataan Penyangkalan
CRACKadabra ingin mengingatkan Anda bahwa data yang terkandung dalam situs web ini belum tentu real-time atau akurat. Semua CFD (saham, indeks, futures) dan harga Forex tidak disediakan oleh bursa tetapi oleh para pembuat pasar, sehingga harga mungkin tidak akurat dan mungkin berbeda dari harga pasar yang sebenarnya, yang berarti harga bersifat indikatif dan tidak sesuai untuk tujuan perdagangan. Oleh karena itu, CRACKadabra tidak bertanggungjawab atas kerugian perdagangan yang mungkin Anda alami sebagai akibat dari penggunaan data ini.

CRACKadabra atau siapapun yang terlibat dengan CRACKadabra tidak akan menerima tanggungjawab apapun atas kehilangan atau kerusakan sebagai akibat dari ketergantungan pada informasi termasuk data, quotes, grafik, dan sinyal beli/jual yang terdapat dalam situs web ini. Harap mendapatkan informasi lengkap mengenai risiko dan biaya yang terkait dengan perdagangan pasar keuangan, ini adalah salah satu bentuk investasi yang mungkin paling berisiko.