Perusahaan Asuransi Tiongkok Menggunakan Blockchain untuk Memproses Klaim Coronavirus

Perusahaan asuransi di Cina menggunakan blockchain untuk mengelola klaim terkait virus corona di tengah wabah. Outlet berita lokal be...



Perusahaan asuransi di Cina menggunakan blockchain untuk mengelola klaim terkait virus corona di tengah wabah. Outlet berita lokal berbahasa Inggris South China Morning Post melaporkan pada 9 Februari bahwa bulan ini platform bantuan online Cina Xiang Hu Bao menambahkan coronavirus ke dalam penyakit yang memenuhi syarat untuk pembayaran satu kali maksimum sekitar $ 14.300 (100.000 yuan).

Blockchain digunakan untuk pemrosesan klaim asuransi
Xiang Hu Bao bukan polis asuransi, tetapi platform berbagi klaim kolektif berbasis blockchain yang menghitung 104 juta pengguna. Menurut laporan tersebut, teknologi blockchain digunakan oleh sistem untuk mencegah penipuan dan memungkinkan pemrosesan klaim yang lebih cepat.

Xiang Hu Bao dimiliki oleh raksasa keuangan Cina, Ant Financial, dan menggunakan layanan pemrosesan pembayaran mobile, AliPay, yang mendanai pembayaran untuk korban virus korona dengan modal sendiri. Juru bicara perusahaan mengatakan:

“Xiang Hu Bao telah mampu memproses klaim dan melakukan pembayaran kepada peserta dengan lebih cepat, karena sifat desentralisasi, bebas kepercayaan dari teknologi blockchain. [...] Pemohon klaim dapat mengirimkan dokumen pendukung mereka sebagai bukti, sementara perusahaan investigasi dapat langsung mengaksesnya di blockchain. Semua pihak yang terlibat dapat melihat seluruh proses. "

Blockchain digunakan untuk mengurangi dokumen
Juga Blue Cross Insurance, yang dimiliki oleh Bank of East Asia dilaporkan membantu mengurangi dampak birokrasi dari wabah koronavirus dengan aplikasi klaim medis. Direktur pelaksana layanan asuransi Patrick Wan mengatakan kepada South China Morning Post:

“Layanan klaim kami yang didukung oleh blockchain telah memainkan peran kunci selama berjangkitnya coronavirus dengan sepenuhnya menghilangkan proses kertas dan kebutuhan untuk pengiriman dokumen bolak-balik ke klinik. [...] Ini sangat membantu mengurangi risiko infeksi dari kontak tatap muka. "

Blue Cross Insurance mengklaim bahwa platformnya mampu mengelola lebih dari 1.000 transaksi per detik tanpa keterlibatan manusia. Sejauh ini, sejak diluncurkan pada bulan April 2019, aplikasi klaim medis rata-rata melihat pertumbuhan basis pengguna polis bulanan dua digit. Pasien yang menggunakan aplikasi dapat melihat hasil klaim mereka dalam satu hari setelah kunjungan rumah sakit.

Hubungan Blockchain dengan coronavirus
Menurut New York Times, 811 orang meninggal karena coronavirus di Cina dan jumlah infeksi yang dikonfirmasi naik menjadi 37.198. Infeksi pada skala ini telah melihat banyak penganjur untuk alat yang disediakan oleh blockchain dan ruang cryptocurrency mencoba dipekerjakan untuk mengatasi krisis.

Pengembang aplikasi yang mendukung Blockchain, Acoer, telah menciptakan alat visualisasi data yang disebut HashLog untuk melacak coronavirus mematikan yang menggunakan protokol buku besar terdistribusi Hedera Hashgraph.

Syren Johnstone - direktur eksekutif program magister hukum di Universitas Hong Kong - baru-baru ini menyarankan bahwa strategi blockchain dan AI-driven harus diterapkan untuk mengatasi tanggapan yang lebih baik terhadap epidemi coronavirus. Selain itu, startup blockchain Hyperchain mengumumkan peluncuran platform berbasis blockchain untuk melawan epidemi coronavirus awal bulan ini.

Coronavirus juga memiliki dampak langsung pada industri cryptocurrency, dengan beberapa peristiwa blockchain di Asia tertunda sebagai respons terhadap wabah tersebut. Juga, startup pengiriman uang blockchain yang berbasis di Hong Kong Bitspark telah tiba-tiba mengumumkan penutupannya, dengan alasan virus.


Sumber: //bit.ly/31DsbdF

KOMENTAR

300 x 250 Banner
728 x 90 Banner
728 x 90 Banner
Pernyataan Penyangkalan
CRACKadabra ingin mengingatkan Anda bahwa data yang terkandung dalam situs web ini belum tentu real-time atau akurat. Semua CFD (saham, indeks, futures) dan harga Forex tidak disediakan oleh bursa tetapi oleh para pembuat pasar, sehingga harga mungkin tidak akurat dan mungkin berbeda dari harga pasar yang sebenarnya, yang berarti harga bersifat indikatif dan tidak sesuai untuk tujuan perdagangan. Oleh karena itu, CRACKadabra tidak bertanggungjawab atas kerugian perdagangan yang mungkin Anda alami sebagai akibat dari penggunaan data ini.

CRACKadabra atau siapapun yang terlibat dengan CRACKadabra tidak akan menerima tanggungjawab apapun atas kehilangan atau kerusakan sebagai akibat dari ketergantungan pada informasi termasuk data, quotes, grafik, dan sinyal beli/jual yang terdapat dalam situs web ini. Harap mendapatkan informasi lengkap mengenai risiko dan biaya yang terkait dengan perdagangan pasar keuangan, ini adalah salah satu bentuk investasi yang mungkin paling berisiko.