Penempatan Blockchain Meningkat Di Tengah Wabah Coronavirus

Di tengah epidemi virus korona yang sedang berlangsung, Cina telah beralih ke teknologi blockchain untuk mengelola data medis, melaca...



Di tengah epidemi virus korona yang sedang berlangsung, Cina telah beralih ke teknologi blockchain untuk mengelola data medis, melacak pasokan bahan pencegahan virus dan berkonsultasi dengan publik.

Selama dua minggu pertama bulan Februari, Cina melihat peluncuran sebanyak 20 aplikasi berbasis blockchain yang dirancang untuk membantu memerangi wabah koronavirus, outlet berita domestik People's Daily Online melaporkan pada 17 Februari. Sebagian besar aplikasi digunakan untuk mengelola warga 'data pribadi karena banyak orang kembali bekerja bulan ini.

Blockchain waspada untuk keamanan data medis
Otoritas lokal mencatat bahwa blockchain memungkinkan mereka melacak dan mengamankan informasi yang dikumpulkan secara efektif. Dengan demikian, Xi'an, ibukota Provinsi Shaanxi, menerapkan teknologi ini untuk konsultasi dan penyaringan online, serta mengelola catatan kesehatan dengan aman. Di Hangzhou, perusahaan teknologi Vastchain Technology meluncurkan program berbasis WeChat yang dijuluki Access Pass. Program ini menghasilkan kode QR yang dapat digunakan warga untuk memasuki komunitas yang terjaga keamanannya.

Bekerja sama dengan Komisi Kesehatan Provinsi Zhejiang dan Departemen Ekonomi dan Teknologi Informasi, platform pembayaran mobile dan online Alipay memperkenalkan platform yang memungkinkan organisasi amal dan inisiatif untuk berkolaborasi secara lebih efisien dan transparan.

Secara khusus, aplikasi ini memungkinkan pengguna untuk melacak alokasi dan donasi persediaan bantuan, serta ulasan, pencatatan dan penelusuran permintaan dan rantai pasokan pasokan medis.

Coronavirus memang telah mengkompromikan hal-hal biasa di Asia, memaksa sejumlah konferensi terkait cryptocurrency ditunda. Startup blockchain yang berbasis di Hong Kong, Bitspark, juga secara tiba-tiba mengumumkan penutupannya. Penutupan itu terjadi bersamaan dengan wabah koronavirus di China dan protes anti-pemerintah di Hong Kong, di mana kantor pusat Bitspark berada.

Perusahaan penambangan Crypto seperti Bitmail, MicroBT dan Canaan juga menerbitkan pemberitahuan di situs web mereka tentang keterlambatan dalam layanan purna jual mereka karena wabah virus.

Seperti yang dilaporkan Cointelegraph di awal Februari, perusahaan asuransi di China menggunakan blockchain untuk mengelola klaim terkait virus corona di tengah wabah. Dengan demikian, platform bantuan bersama online Xiang Hu Bao menambahkan coronavirus ke dalam daftar penyakit yang memenuhi syarat untuk pembayaran satu kali maksimum sekitar $ 14.300 (100.000 yuan).

Blue Cross Insurance, milik Bank of East Asia dilaporkan membantu mengurangi dampak birokrasi dari wabah koronavirus dengan aplikasi klaim medis.

Sementara itu, telah dilaporkan bahwa China memulai karantina uang kertas yang digunakannya untuk mencoba menghentikan penyebaran virus corona.


Sumber: bit.ly/2P6pj3I

KOMENTAR

300 x 250 Banner
728 x 90 Banner
728 x 90 Banner
Pernyataan Penyangkalan
CRACKadabra ingin mengingatkan Anda bahwa data yang terkandung dalam situs web ini belum tentu real-time atau akurat. Semua CFD (saham, indeks, futures) dan harga Forex tidak disediakan oleh bursa tetapi oleh para pembuat pasar, sehingga harga mungkin tidak akurat dan mungkin berbeda dari harga pasar yang sebenarnya, yang berarti harga bersifat indikatif dan tidak sesuai untuk tujuan perdagangan. Oleh karena itu, CRACKadabra tidak bertanggungjawab atas kerugian perdagangan yang mungkin Anda alami sebagai akibat dari penggunaan data ini.

CRACKadabra atau siapapun yang terlibat dengan CRACKadabra tidak akan menerima tanggungjawab apapun atas kehilangan atau kerusakan sebagai akibat dari ketergantungan pada informasi termasuk data, quotes, grafik, dan sinyal beli/jual yang terdapat dalam situs web ini. Harap mendapatkan informasi lengkap mengenai risiko dan biaya yang terkait dengan perdagangan pasar keuangan, ini adalah salah satu bentuk investasi yang mungkin paling berisiko.