CIA Memiliki Kunci Enkripsi Komunikasi Global Sejak Perang Dunia II

Saat ruang crypto dan blockchain menyelidiki solusi yang tampaknya pribadi untuk pembayaran dan pengiriman pesan, Badan Intelijen Pus...



Saat ruang crypto dan blockchain menyelidiki solusi yang tampaknya pribadi untuk pembayaran dan pengiriman pesan, Badan Intelijen Pusat AS, atau CIA, telah memiliki pintu belakang ke salah satu sistem enkripsi utama dunia sejak Perang Dunia II.

Dimulai pada Perang Dunia II, perusahaan Swiss Crypto AG beroperasi sebagai pihak yang tampaknya netral yang mengembangkan solusi komunikasi terenkripsi untuk lebih dari 120 negara berbeda selama sebagian besar abad yang lalu, The Washington Post mengungkapkan dalam paparan 11 Februari.

Di belakang layar perusahaan Swiss yang tampak itu duduk CIA dan kelompok dinas rahasia Jerman BND, pemilik Crypto AG yang sebenarnya, memantau semua komunikasi sebagai pihak ketiga yang tersembunyi.

Sistem dan solusi Crypto AG yang dijual ke berbagai negara memberi informasi kepada AS dan Jerman Barat tentang data pribadi yang tak terukur terkait dengan peristiwa seperti situasi penyanderaan Iran pada 1979 dan Perang Falklands, The Washington Post merinci.

Kedua agen mata-mata awalnya menyebut misi "Thesaurus," tetapi akhirnya menamainya "Rubicon."

Bersama-sama, CIA dan BND mempertahankan operasi pengintaiannya dan berjalan hingga awal 1990-an, The Post mengatakan, ketika BND menjual saham Crypto AG ke CIA.

Berjalan solo, CIA melanjutkan operasi Crypto AG hingga 2018, ketika kemajuan teknologi membuat upaya itu tidak perlu.

AS tetap mengintai. Pendukung Cryptocurrency Edward Snowden mengeluarkan Badan Keamanan Nasional AS, atau NSA, dengan bukti pelanggaran pemerintah terhadap privasi global.

Di ruang crypto dan blockchain, banyak proyek bertujuan untuk memberikan solusi terkait privasi untuk pembayaran dan pengiriman pesan.

Aset digital anonim, seperti Monero dan Zcash, bertujuan untuk menutupi transaksi pengguna. Platform pesan terenkripsi seperti Telegram, dengan blockchain TON, terlihat untuk menambah privasi ke dunia komunikasi.

Banyak solusi crypto dan blockchain sekarang menghadapi tuntutan hukum dari lembaga pemerintah A.S. Telegram saat ini sedang berjuang melawan Komisi Sekuritas dan Bursa, atau SEC, untuk melakukan apa yang disebut regulator sebagai penawaran tidak terdaftar.

Cointelegraph menjangkau CIA untuk rincian tambahan, tetapi tidak menerima tanggapan pada waktu pers. Artikel ini akan diperbarui sesuai jika ada tanggapan.


Sumber: bit.ly/39qIg9a

KOMENTAR

300 x 250 Banner
728 x 90 Banner
728 x 90 Banner
Pernyataan Penyangkalan
CRACKadabra ingin mengingatkan Anda bahwa data yang terkandung dalam situs web ini belum tentu real-time atau akurat. Semua CFD (saham, indeks, futures) dan harga Forex tidak disediakan oleh bursa tetapi oleh para pembuat pasar, sehingga harga mungkin tidak akurat dan mungkin berbeda dari harga pasar yang sebenarnya, yang berarti harga bersifat indikatif dan tidak sesuai untuk tujuan perdagangan. Oleh karena itu, CRACKadabra tidak bertanggungjawab atas kerugian perdagangan yang mungkin Anda alami sebagai akibat dari penggunaan data ini.

CRACKadabra atau siapapun yang terlibat dengan CRACKadabra tidak akan menerima tanggungjawab apapun atas kehilangan atau kerusakan sebagai akibat dari ketergantungan pada informasi termasuk data, quotes, grafik, dan sinyal beli/jual yang terdapat dalam situs web ini. Harap mendapatkan informasi lengkap mengenai risiko dan biaya yang terkait dengan perdagangan pasar keuangan, ini adalah salah satu bentuk investasi yang mungkin paling berisiko.