Mantan Ketua CFTC akan Mempromosikan USD Berbasis Blockchain di Think Tank

J. Christopher Giancarlo, mantan ketua Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas (CFTC), berencana untuk mempromosikan dolar Amerika Ser...



J. Christopher Giancarlo, mantan ketua Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas (CFTC), berencana untuk mempromosikan dolar Amerika Serikat berbasis-blockchain dengan sebuah think tank baru (adalah suatu organisasilembagaperusahaan, atau kelompok, yang melakukan riset, umumnya didanai oleh klien pemerintah atau swasta.)

Giancarlo, yang mendapatkan moniker "Crypto Dad" karena mengadvokasi pendekatan "tidak membahayakan" terhadap regulasi blockchain, sekarang mendirikan sebuah think tank bernama Digital Dollar Foundation untuk mempromosikan gagasan digitalisasi dolar AS.

Menurut laporan 16 Januari oleh The Wall Street Journal, mantan ketua CFTC ini mendirikan yayasan nirlaba untuk mempelajari prospek untuk mengkonversi dolar menjadi "mata uang elektronik sepenuhnya berdasarkan blockchain," teknologi yang mendasari Bitcoin (BTC) ).

Seperti diberitakan, inisiatif akan mempromosikan penelitian dan eksplorasi manfaat potensial yang disajikan dengan mendigitalkan dolar AS dan diperkirakan akan diluncurkan pada 16 Januari.

Baik yayasan baru dan Proyek Dolar Digital Giancarlo didukung oleh raksasa konsultan global Accenture PLC, catatan laporan itu. Pada Desember 2019, bank sentral Swedia mengungkapkan rencananya untuk bermitra dengan Accenture untuk mata uang digitalnya sendiri yang dikenal sebagai e-krona.

Pendiri lain dari Digital Dollar Foundation termasuk Daniel Gorfine, mantan pejabat CFTC yang memimpin penelitian fintech regulator, dan saudara lelaki Giancarlo, Charles Giancarlo. Charles sebelumnya bekerja di perusahaan teknologi dan IT internasional, Cisco Systems dan perusahaan ekuitas swasta, Silver Lake Partners.

Sementara Giancarlos dan Gorfine menyediakan dana awal untuk yayasan, Accenture akan fokus pada penyediaan penelitian serta dukungan logistik, kata perwakilan perusahaan itu.

Cointelegraph menghubungi Gorfine untuk mengomentari inisiatif tersebut tetapi belum menerima tanggapan pada waktu pers. Artikel ini akan diperbarui jika ada komentar baru.

Giancarlo sebelumnya berpendapat bahwa dolar bisa kehilangan status di masa depan
Giancarlo, yang pertama kali mengusulkan inisiatif dolar digitalnya pada Oktober 2019, menekankan bahwa AS berisiko kehilangan kepemimpinan ekonomi globalnya jika berada di belakang China, yang dengan lancar maju dengan proyek digital yan-nya. Dalam sebuah wawancara dengan WSJ, Giancarlo menekankan bahwa yayasannya adalah organisasi nirlaba dan memajukan kepentingan nasional AS. Dia berkata:

"Seperti dengan infrastruktur fisik negara ini, jika Anda tidak memodernisasi dan mengikuti perkembangan zaman, kekuatan itu akan mulai pecah."

Seperti yang dikemukakan Giancarlo pada bulan Oktober, AS perlu menciptakan dolar digital karena dolar tradisional dapat kehilangan statusnya di masa depan karena negara-negara mengeluarkan mata uang digital. Dia mengatakan pada saat itu:

“Aktor-aktor penting, termasuk bank sentral dan platform media sosial, dapat meluncurkan mata uang baru dalam beberapa tahun mendatang. Ketika jaringan mereka tumbuh, mereka akhirnya bisa mengikis status dolar sebagai mata uang paling populer untuk pertukaran internasional. "

Pada bulan September 2019, Giancarlo bergabung dengan dewan penasihat kelompok lobi aset digital Digital Commerce.


Sumber: bit.ly/2uaaUvH

KOMENTAR

300 x 250 Banner
728 x 90 Banner
728 x 90 Banner
Pernyataan Penyangkalan
CRACKadabra ingin mengingatkan Anda bahwa data yang terkandung dalam situs web ini belum tentu real-time atau akurat. Semua CFD (saham, indeks, futures) dan harga Forex tidak disediakan oleh bursa tetapi oleh para pembuat pasar, sehingga harga mungkin tidak akurat dan mungkin berbeda dari harga pasar yang sebenarnya, yang berarti harga bersifat indikatif dan tidak sesuai untuk tujuan perdagangan. Oleh karena itu, CRACKadabra tidak bertanggungjawab atas kerugian perdagangan yang mungkin Anda alami sebagai akibat dari penggunaan data ini.

CRACKadabra atau siapapun yang terlibat dengan CRACKadabra tidak akan menerima tanggungjawab apapun atas kehilangan atau kerusakan sebagai akibat dari ketergantungan pada informasi termasuk data, quotes, grafik, dan sinyal beli/jual yang terdapat dalam situs web ini. Harap mendapatkan informasi lengkap mengenai risiko dan biaya yang terkait dengan perdagangan pasar keuangan, ini adalah salah satu bentuk investasi yang mungkin paling berisiko.