Ethereum 1.x Devs Memfokuskan pada 'Stateless'

Sementara Ethereum terus mengembangkan tahap selanjutnya dari evolusinya dengan Ethereum 2.0 yang diaktifkan sharding, sekelompok pen...



Sementara Ethereum terus mengembangkan tahap selanjutnya dari evolusinya dengan Ethereum 2.0 yang diaktifkan sharding, sekelompok pengembang akan fokus pada rantai yang ada untuk mempertahankan operabilitasnya selama transisi.

Dijuluki Ethereum 1.x, tujuan proyek adalah untuk mempertahankan kegunaan Ethereum (ETH) sementara pemutakhiran Serenity sedang dikerjakan. Sebagaimana dijelaskan dalam posting blog 10 Desember oleh Ethereum Foundation (EF), versi baru masih bertahun-tahun lagi:

“Kisah kami dimulai dengan realisasi oleh pengembang inti bahwa fase akhir dari peta jalan Ethereum, 'Serenity', tidak akan siap secepat yang diharapkan semula. Dengan potensi bertahun-tahun sebelum peluncuran penuh 'Ethereum 2.0', rantai saat ini akan membutuhkan perubahan untuk memastikan bahwa masalah yang lebih besar yang tidak akan membuat Ethereum tidak dapat dioperasikan sebelum pemutakhiran protokol komprehensif dapat disampaikan. "

Meskipun tidak ada masalah yang tidak dapat diatasi, pengembang menunjuk pada penurunan kinerja yang kecil karena pertumbuhan berkelanjutan dari blockchain. Node penuh saat ini perlu mengunduh dan memproses keseluruhan sejarah Ethereum, saat ini beratnya lebih dari 200 gigabytes.

Angka ini tumbuh sebesar 10-15 GB setiap bulan dan mengarah ke masalah dengan operasi simpul dan latensi jaringan. Masalah yang sedikit terpisah dari "state bloat" juga akan membuat verifikasi blok lebih sulit.

State adalah salah satu konsep teknologi utama Ethereum. Ini mewakili memori kolektif dari semua kontrak pintar dan semua saldo dompet saat ini. Setiap transaksi melakukan modifikasi pada kondisi menyeluruh, yang seiring waktu menyebabkan penggembungan.

Beberapa solusi diusulkan untuk mengurangi bagian dari masalah ini. Pemangkasan, penghapusan data blockchain tertentu yang tidak dibutuhkan, dapat mengurangi persyaratan penyimpanan - tetapi rumit untuk diterapkan.

Latensi jaringan dapat diperbaiki dengan blok "pra-pengumuman," di mana penambang akan mengumumkan blok baru sebelum divalidasi. Ini akan memberi lebih banyak waktu bagi node untuk mendistribusikan informasi blok, memastikan operasi yang benar dari blockchain. Optimalisasi ini “dalam jangkauan,” menurut pengembang.

Akhirnya, mengurangi keadaan kembung adalah arah utama penelitian. Sebuah proposal sebelumnya tentang memperkenalkan "sewa negara," di mana kontrak pintar harus membayar biaya untuk bagian penggunaan negara mereka, dikeluarkan sebagai tidak mungkin.

Alih-alih, Ethereum 1.x memperkenalkan konsep "klien tanpa negara." Alih-alih menyimpan seluruh negara, klien hanya akan menghitung perubahan dari blok sebelumnya - menggunakan "blok saksi" untuk memastikan validitasnya. Meskipun beberapa node masih perlu mempertahankan seluruh keadaan, manfaatnya tampaknya signifikan.

Ethereum 1.x dikembangkan di bawah perlindungan penuh EF. Tetapi sementara mereka berdua di bawah payung yang sama, basis kode 1.x akan tetap terpisah dari 2.0.

Cointelegraph mendekati James Hancock, koordinator tim untuk proyek 1.x, untuk klarifikasi. Ketika ditanya tentang bagaimana berbagai fase Ethereum 2.0 akan berinteraksi dengannya, ia menjelaskan:

“Fase 0 yang diterapkan masih akan memiliki Eth1.X sebagai basis kode yang terpisah. Fase 0 adalah jembatan, dan meskipun transisi bertahap antara Eth1 dan Eth2, perhatikan keadaan, seperti dalam kontrak dan kondisi penyimpanan Ethereum. Ke mana itu pergi, Ethereum pergi. "

Meskipun transisi akan bertahap, ada kemungkinan bahwa pertengkaran keras seperti yang mengakibatkan penciptaan Ethereum Classic dapat terjadi. Tetapi sementara itu tetap menjadi kemungkinan, tim 1.x tidak memiliki niat untuk membuat rantai terpisah. Hancock menambahkan:

“Freedom to Fork dipertahankan sepanjang seluruh proses. Sama seperti hari ini, dan sebagaimana mestinya menurut saya. Secara teoritis mungkin, ya. Apakah ini direncanakan oleh tim Eth1.X? Tidak."

Mungkin ada point of no return dalam hal kemampuan untuk memotong rantai 1.x murni. Seperti yang diuraikan Hancock, begitu negara bergerak ke rantai 2.0, itu akan menjadi versi utama Ethereum. Namun, belum ada tonggak khusus untuk itu.


Sumber: bit.ly/30Ca86Q

KOMENTAR

300 x 250 Banner
728 x 90 Banner
728 x 90 Banner
Pernyataan Penyangkalan
CRACKadabra ingin mengingatkan Anda bahwa data yang terkandung dalam situs web ini belum tentu real-time atau akurat. Semua CFD (saham, indeks, futures) dan harga Forex tidak disediakan oleh bursa tetapi oleh para pembuat pasar, sehingga harga mungkin tidak akurat dan mungkin berbeda dari harga pasar yang sebenarnya, yang berarti harga bersifat indikatif dan tidak sesuai untuk tujuan perdagangan. Oleh karena itu, CRACKadabra tidak bertanggungjawab atas kerugian perdagangan yang mungkin Anda alami sebagai akibat dari penggunaan data ini.

CRACKadabra atau siapapun yang terlibat dengan CRACKadabra tidak akan menerima tanggungjawab apapun atas kehilangan atau kerusakan sebagai akibat dari ketergantungan pada informasi termasuk data, quotes, grafik, dan sinyal beli/jual yang terdapat dalam situs web ini. Harap mendapatkan informasi lengkap mengenai risiko dan biaya yang terkait dengan perdagangan pasar keuangan, ini adalah salah satu bentuk investasi yang mungkin paling berisiko.