Asosiasi Blockchain Mendukung Telegram dalam Pertarungan Hukum dengan SEC

Asosiasi Blockchain telah mengajukan amicus curiae singkat dalam menanggapi litigasi terhadap Telegram yang diprakarsai oleh Komisi S...



Asosiasi Blockchain telah mengajukan amicus curiae singkat dalam menanggapi litigasi terhadap Telegram yang diprakarsai oleh Komisi Sekuritas dan Bursa Amerika Serikat (SEC).

The Blockchain Association, sekelompok advokat yang terlibat dengan industri blockchain, mengajukan brief amicus curiae ke pengadilan Distrik Selatan New York pada 21 Januari. Amicus curiae adalah entitas yang tidak berpartisipasi dalam litigasi spesifik, tetapi memiliki hak untuk memberi tahu pengadilan tentang beberapa masalah hukum secara langsung mengenai gugatan tersebut.

Dalam surat itu, asosiasi tersebut membantah tuduhan yang diajukan SEC terhadap kurir yang dienkripsi pada Oktober 2019. Pada saat itu, regulator berusaha mencegah Telegram dari memberikan token asli, Gram (GRM), kepada investor awal. SEC mengklaim bahwa Telegram dan token GRM yang akan datang merupakan penawaran yang tidak terdaftar.

SEC telah memberikan sedikit kejelasan tentang interpretasinya sendiri tentang apakah dan kapan aset digital adalah sekuritas, asosiasi berpendapat dalam surat itu. Dengan demikian, keputusan pengadilan mengenai apakah Gram adalah sekuritas pada saat perjanjian pembelian konon bisa dipenuhi dengan konsekuensi di seluruh industri. Selanjutnya surat itu berbunyi:

“SEC telah mengakui bahwa setidaknya beberapa aset digital bukanlah sekuritas, dan bahwa status aset tertentu berdasarkan undang-undang sekuritas dapat berubah seiring waktu. Tidak ada dalam kasus ini panggilan untuk aturan yang lebih luas bahwa aset digital selalu atau dianggap sekuritas dianggap. "

Kepatuhan model pendanaan Telegram dengan undang-undang sekuritas
Asosiasi Blockchain lebih lanjut berargumen bahwa model perjanjian pembelian yang digunakan oleh Telegram mematuhi undang-undang sekuritas AS; namun, "SEC secara aneh memilih untuk menyerang keputusan Telegram untuk menggunakan model kontrak investasi yang dirancang secara tegas untuk mematuhi peraturan SEC sendiri."

Surat itu menunjukkan ketidaktepatan pernyataan SEC bahwa Gram yang belum ada adalah kontrak investasi pada saat perjanjian pembelian, dan bahwa hal itu sepenuhnya gagal untuk mengatasi pandangan SEC yang sebelumnya diungkapkan bahwa suatu token dapat menjadi non- keamanan begitu jaringannya menjadi fungsional. Asosiasi menulis:

“Model pendanaan yang dipermasalahkan mematuhi undang-undang sekuritas dan menangani masalah kebijakan yang mendasari undang-undang tersebut. Pengadilan seharusnya tidak memblokir peluncuran produk yang telah direncanakan dan sangat dinanti dengan mengganggu kontrak antara pihak swasta yang canggih. Melakukan hal itu tidak akan merugikan investor yang perlu dilindungi undang-undang sekuritas. ”

Kamar Dagang Digital juga mengajukan amicus brief dalam kasus pengadilan yang sedang berlangsung antara layanan messenger terenkripsi Telegram dan SEC, pada 21 Januari. Kamar menekankan bahwa mereka tidak mencoba untuk membuktikan apakah penjualan token Gram 1,7 miliar dolar Telegram adalah transaksi sekuritas . Sebagai gantinya, asosiasi perdagangan bertujuan untuk memastikan bahwa ada cukup kejelasan tentang peraturan yang berlaku untuk aset digital.

Dengan demikian, Kamar telah mendesak Pengadilan untuk membedakan istilah aset digital, yang merupakan subjek kontrak investasi, dari transaksi efek yang terkait dengannya.

Sementara itu, Liquid Exchange dilaporkan membatalkan penjualan token Gram karena keterlambatan peluncuran mainnet TON. Pertukaran mengembalikan dana semua investor yang berpartisipasi dalam penjualan tidak resmi.

KOMENTAR

300 x 250 Banner
728 x 90 Banner
728 x 90 Banner
Pernyataan Penyangkalan
CRACKadabra ingin mengingatkan Anda bahwa data yang terkandung dalam situs web ini belum tentu real-time atau akurat. Semua CFD (saham, indeks, futures) dan harga Forex tidak disediakan oleh bursa tetapi oleh para pembuat pasar, sehingga harga mungkin tidak akurat dan mungkin berbeda dari harga pasar yang sebenarnya, yang berarti harga bersifat indikatif dan tidak sesuai untuk tujuan perdagangan. Oleh karena itu, CRACKadabra tidak bertanggungjawab atas kerugian perdagangan yang mungkin Anda alami sebagai akibat dari penggunaan data ini.

CRACKadabra atau siapapun yang terlibat dengan CRACKadabra tidak akan menerima tanggungjawab apapun atas kehilangan atau kerusakan sebagai akibat dari ketergantungan pada informasi termasuk data, quotes, grafik, dan sinyal beli/jual yang terdapat dalam situs web ini. Harap mendapatkan informasi lengkap mengenai risiko dan biaya yang terkait dengan perdagangan pasar keuangan, ini adalah salah satu bentuk investasi yang mungkin paling berisiko.