SEC Mencapai Kesepakatan Dengan BCOT Untuk Melakukan Penawaran Koin Perdana (ICO) yang Tidak Terdaftar.

Komisi Sekuritas dan Pertukaran Amerika Serikat (SEC) telah mencapai kesepakatan dengan startup Blockchain of Things Inc. (BCOT) ya...



Komisi Sekuritas dan Pertukaran Amerika Serikat (SEC) telah mencapai kesepakatan dengan startup Blockchain of Things Inc. (BCOT) yang bermarkas di New York untuk melakukan penawaran koin perdana (ICO) yang tidak terdaftar.

Pada 18 Desember, SEC mengumumkan dalam siaran pers bahwa dakwaan diselesaikan dalam bentuk perintah yang mengharuskan BCOT untuk berhenti dan berhenti melakukan pelanggaran ketentuan registrasi undang-undang sekuritas federal. Perusahaan blockchain juga setuju untuk membayar denda $ 250.000, tanpa mengakui atau menolak temuan tersebut.

Menurut perintah SEC, BCOT mengumpulkan hampir $ 13 juta sambil melakukan ICO yang tidak terdaftar untuk mengembangkan dan mengimplementasikan platform berbasis blockchain yang memungkinkan pengembang pihak ketiga untuk membangun aplikasi untuk pengiriman pesan, pembuatan aset digital, dan transfer aset digital.

BCOT akan perlu mengembalikan dana $ 13 juta yang terkumpul "kepada para investor yang membeli token di ICO dan meminta pengembalian dana." Berapa banyak investor yang akan membuat permintaan seperti itu masih harus dilihat. Token BCOT saat ini tidak diperdagangkan di bursa utama.

SEC lebih lanjut menjelaskan bahwa perusahaan juga akan "mendaftarkan tokennya sebagai efek sesuai dengan Securities Exchange Act of 1934 dan akan mengajukan laporan berkala yang diperlukan kepada Komisi."

SEC menemukan bahwa BCOT gagal mendaftarkan ICOnya sesuai dengan undang-undang sekuritas federal, juga tidak memenuhi syarat untuk pengecualian dari persyaratan registrasi. Associate Director dari Divisi Penegakan SEC Carolyn M. Welshhans menjelaskan:

“BCOT tidak memberikan informasi kepada ICO kepada para investor ICO yang mereka terima sehubungan dengan penawaran sekuritas. Kami akan terus mempertimbangkan perbaikan yang tepat, seperti yang ada dalam urutan hari ini, untuk memberikan kompensasi kepada investor dan informasi yang diperlukan dan untuk memberikan perusahaan yang melakukan penawaran yang tidak terdaftar dengan kesempatan untuk bergerak maju sesuai dengan undang-undang sekuritas federal. "

Pada 11 Desember, SEC AS telah menuntut Eran Eyal, pendiri Shopin, dengan merekayasa ICO yang curang. SEC menuduh bahwa pengusaha dan perusahaannya menipu ratusan investor dalam ICO yang mengumpulkan lebih dari $ 42 juta dari Agustus 2017 hingga April 2018.

Hanya satu hari kemudian, Eyal mengaku bersalah atas tuduhan kejahatan karena menjalankan penawaran koin awal palsu yang mengumpulkan lebih dari $ 42 juta antara Agustus 2017 dan April 2018. Pengadilan memerintahkan Eyal untuk membayar $ 125.000 sebagai ganti rugi dan $ 475.000 dalam penghakiman kepada investor, dan untuk menyerah sisa $ 450.000 dalam cryptocurrency ke Kantor AG.

Sumber: bit.ly/34A4YJ1

KOMENTAR

728 x 90 Banner
728 x 90 Banner
Pernyataan Penyangkalan
CRACKadabra ingin mengingatkan Anda bahwa data yang terkandung dalam situs web ini belum tentu real-time atau akurat. Semua CFD (saham, indeks, futures) dan harga Forex tidak disediakan oleh bursa tetapi oleh para pembuat pasar, sehingga harga mungkin tidak akurat dan mungkin berbeda dari harga pasar yang sebenarnya, yang berarti harga bersifat indikatif dan tidak sesuai untuk tujuan perdagangan. Oleh karena itu, CRACKadabra tidak bertanggungjawab atas kerugian perdagangan yang mungkin Anda alami sebagai akibat dari penggunaan data ini.

CRACKadabra atau siapapun yang terlibat dengan CRACKadabra tidak akan menerima tanggungjawab apapun atas kehilangan atau kerusakan sebagai akibat dari ketergantungan pada informasi termasuk data, quotes, grafik, dan sinyal beli/jual yang terdapat dalam situs web ini. Harap mendapatkan informasi lengkap mengenai risiko dan biaya yang terkait dengan perdagangan pasar keuangan, ini adalah salah satu bentuk investasi yang mungkin paling berisiko.