SBI Bermitra Dengan Boerse Stock Exchange Stuttgart untuk Mendorong Adopsi Crypto

Raksasa jasa keuangan Jepang SBI telah bermitra dengan bursa efek terbesar kedua di Jerman, Boerse Stuttgart Group untuk mempromosika...



Raksasa jasa keuangan Jepang SBI telah bermitra dengan bursa efek terbesar kedua di Jerman, Boerse Stuttgart Group untuk mempromosikan penerapan aset digital.

Secara khusus, SBI akan menginvestasikan jumlah yang tidak diungkapkan dalam dua anak perusahaan yang berfokus pada aset digital dari Boerse Stuttgart Group - Boerse Stuttgart Digital Exchange (BSDEX) dan Boerse Stuttgart Digital Ventures, laporan Cointelegraph Jepang 20 Desember.

BSDEX adalah perusahaan pertukaran cryptocurrency baru yang diluncurkan oleh Boerse Stuttgart Group pada bulan September 2019, sementara Boerse Stuttgart Digital Ventures adalah perusahaan induk Sowa Labs, sebuah perusahaan yang mengembangkan aplikasi perdagangan crypto Bison.

SBI dan Boerse Stuttgart Group untuk "menciptakan permintaan aset digital di seluruh dunia"
Menurut pengumuman resmi dari SBI, konglomerat tersebut telah bermitra dengan Boerse Stuttgart Group untuk bersama-sama membangun ekosistem keuangan aset digital berbasis blockchain dan mempromosikan permintaan untuk aset digital di Eropa dan Asia.

Yoshitaka Kitao, presiden dan direktur perwakilan dari kepemilikan SBI, mengatakan bahwa untuk memungkinkan ekosistem keuangan untuk aset digital, "prioritas utama" untuk SBI adalah menemukan mitra keuangan global tepercaya. Dia melanjutkan:

"Kami akan bekerja dengan Boerse Stuttgart Group dalam bisnis terkait aset digital Grup SBI dan bisnis lain untuk menciptakan permintaan aset digital di seluruh dunia."

Perusahaan untuk berkolaborasi dalam penerbitan bersama dan penyimpanan aset digital
CEO Boerse Stuttgart Alexander Hoeptner menetapkan bahwa kerja sama yang baru didirikan akan mencakup pertukaran teknologi serta penerbitan bersama dan penyimpanan aset digital. Hoeptner menambahkan bahwa Asia dan Eropa adalah pasar dengan pertumbuhan tercepat dalam hal aset digital, demikian pengumuman resmi tersebut.

SBI telah muncul sebagai lembaga keuangan ramah-crypto besar sejak perusahaan menjadi mitra aktif Ripple melalui usaha patungan mereka SBI Ripple Asia pada 2016. Raksasa keuangan ini juga menjalankan sejumlah bisnis berorientasi aset digital termasuk bisnis penambangan cryptocurrency SBI Crypto dan SBI VC Trade, afiliasi SBI yang mengoperasikan pertukaran kripto-aset.

Dalam laporan keuangan baru-baru ini yang dirilis pada akhir Oktober, SBI Securities mengatakan bahwa pendapatan perdagangannya meningkat 19% pada tahun 2019, terutama karena dimasukkannya sayap investasi crypto perusahaan.


Sumber: bit.ly/2Q9HipG

KOMENTAR

300 x 250 Banner
728 x 90 Banner
728 x 90 Banner
Pernyataan Penyangkalan
CRACKadabra ingin mengingatkan Anda bahwa data yang terkandung dalam situs web ini belum tentu real-time atau akurat. Semua CFD (saham, indeks, futures) dan harga Forex tidak disediakan oleh bursa tetapi oleh para pembuat pasar, sehingga harga mungkin tidak akurat dan mungkin berbeda dari harga pasar yang sebenarnya, yang berarti harga bersifat indikatif dan tidak sesuai untuk tujuan perdagangan. Oleh karena itu, CRACKadabra tidak bertanggungjawab atas kerugian perdagangan yang mungkin Anda alami sebagai akibat dari penggunaan data ini.

CRACKadabra atau siapapun yang terlibat dengan CRACKadabra tidak akan menerima tanggungjawab apapun atas kehilangan atau kerusakan sebagai akibat dari ketergantungan pada informasi termasuk data, quotes, grafik, dan sinyal beli/jual yang terdapat dalam situs web ini. Harap mendapatkan informasi lengkap mengenai risiko dan biaya yang terkait dengan perdagangan pasar keuangan, ini adalah salah satu bentuk investasi yang mungkin paling berisiko.