Proposal EOSIO Akan Mencegah Pengguna Membeli Sumber Daya Blockchain

EOSIO, perusahaan di balik blockchain dan token EOS, mengusulkan perubahan besar pada sistem alokasi sumber daya jaringan yang akan m...



EOSIO, perusahaan di balik blockchain dan token EOS, mengusulkan perubahan besar pada sistem alokasi sumber daya jaringan yang akan mengharuskan pengguna untuk menyewa sumber daya jaringan.

Menurut posting blog yang diterbitkan oleh EOSIO pada 21 Desember, perubahan yang diusulkan bertujuan untuk menghindari kemacetan jaringan yang disebabkan oleh ketidakmampuan untuk menggunakan waktu Central CPU (CPU) waktu dan sumber daya bandwidth (NET) yang tidak terpakai karena pengguna memilikinya.

Menurut EOSIO, jaringan menderita dari sistem alokasi sumber daya yang dirancang dengan buruk yang memungkinkan sebagian besar sumber daya jaringan untuk tidak digunakan meskipun permintaan yang signifikan, menghalangi jaringan dari beroperasi secara penuh.

Selama pemadaman, REX mengelola sekitar 30% dari sumber daya jaringan dan - ketika kehabisan dari mereka - "hanya sebagian kecil dari sisa 70% dari sumber daya jaringan yang benar-benar digunakan, dibuktikan oleh fakta bahwa kurang dari setengah dari total kapasitas blockchain sedang digunakan. ”Untuk mengatasi masalah ini, EOSIO mengusulkan perubahan pada sistem REX:

“Di bawah sistem yang diusulkan baru, pengguna akan membayar biaya sewa sumber daya melalui kontrak pintar untuk diberikan CPU / NET senilai 30 hari dari total pasokan. Setelah 30 hari, sewa harus diperbarui dan harga secara otomatis disesuaikan menggunakan mekanisme berbasis pasar, berdasarkan perubahan dalam penawaran dan permintaan sumber daya CPU / NET. "

Pengguna masih dapat mempertaruhkan token EOS dalam sistem baru, tetapi alih-alih mendapatkan sumber daya CPU / NET, mereka akan dikompensasi dengan biaya dari lelang nama EOS, biaya RAM dan hasil dari penyewaan CPU / NET. Pos menjelaskan:

“Tujuan mengusulkan transisi dari model kepemilikan sumber daya ke model leasing atau rental adalah untuk menghilangkan pengaruh pasar spekulatif terhadap penetapan harga sumber daya. Memperkenalkan pasar sewa dengan harga berdasarkan pemanfaatan sumber daya secara keseluruhan akan membuat alokasi sumber daya lebih dapat diprediksi dan dapat diandalkan untuk masyarakat. "

Harga sumber daya akan didasarkan pada persediaan mereka yang tersedia dari total. Semakin sedikit CPU / NET yang tersedia, semakin tinggi harganya. Transisi ke sistem yang diusulkan akan bertahap, dengan sumber daya secara progresif bergeser dari implementasi REX lama ke sistem sewa seiring waktu.

Pada waktu pers, EOS tidak menjawab pertanyaan Cointelegraph tentang konsekuensi transisi potensial bagi pengguna yang saat ini memiliki sumber daya di jaringan.

Sementara jaringan mengklaim sangat terukur, EOS telah mengalami beberapa cegukan di masa lalu. Pada awal November, blockchain EOS cukup padat untuk mencegah rata-rata pengguna mengirim transaksi karena token EIDOS diteteskan.


Sumber: bit.ly/2MkNv1a

KOMENTAR

300 x 250 Banner
728 x 90 Banner
728 x 90 Banner
Pernyataan Penyangkalan
CRACKadabra ingin mengingatkan Anda bahwa data yang terkandung dalam situs web ini belum tentu real-time atau akurat. Semua CFD (saham, indeks, futures) dan harga Forex tidak disediakan oleh bursa tetapi oleh para pembuat pasar, sehingga harga mungkin tidak akurat dan mungkin berbeda dari harga pasar yang sebenarnya, yang berarti harga bersifat indikatif dan tidak sesuai untuk tujuan perdagangan. Oleh karena itu, CRACKadabra tidak bertanggungjawab atas kerugian perdagangan yang mungkin Anda alami sebagai akibat dari penggunaan data ini.

CRACKadabra atau siapapun yang terlibat dengan CRACKadabra tidak akan menerima tanggungjawab apapun atas kehilangan atau kerusakan sebagai akibat dari ketergantungan pada informasi termasuk data, quotes, grafik, dan sinyal beli/jual yang terdapat dalam situs web ini. Harap mendapatkan informasi lengkap mengenai risiko dan biaya yang terkait dengan perdagangan pasar keuangan, ini adalah salah satu bentuk investasi yang mungkin paling berisiko.