Blockchain Dapat Mengurangi Penipuan Makanan Hingga 31 miliar dalam 5 tahun

Industri makanan bisa menghemat hingga $ 31 miliar dalam penghematan penipuan global dengan melacak makanan dalam perjalanan dari per...



Industri makanan bisa menghemat hingga $ 31 miliar dalam penghematan penipuan global dengan melacak makanan dalam perjalanan dari pertanian ke konsumen melalui blockchain.

Penelitian pada 25 November oleh Juniper Research mengungkapkan bahwa teknologi blockchain, dikombinasikan dengan sensor dan pelacak Internet of Things (IoT), akan sangat mengurangi biaya pengecer dengan menyederhanakan rantai pasokan, sambil menyederhanakan kepatuhan terhadap peraturan, menawarkan penarikan makanan yang lebih efisien, dan menangani penipuan.

Studi ini menunjukkan bahwa peningkatan adopsi blockchain dan IoT dalam industri rantai pasokan akan menambah nilai signifikan pada rantai pasokan bisnis makanan. Dengan menumpuk teknologi inovatif ini, industri makanan dapat menumpuk hingga $ 31 miliar dalam penghematan penipuan makanan hanya dalam lima tahun. Penulis penelitian Dr Morgane Kimmich mengatakan:

“Hari ini, transparansi dan efisiensi dalam rantai pasokan makanan dibatasi oleh data buram yang memaksa setiap perusahaan untuk bergantung pada perantara dan catatan berbasis kertas. Blockchain dan IoT menyediakan platform bersama yang tidak dapat diubah untuk semua aktor dalam rantai pasokan untuk melacak dan melacak aset; menghemat waktu, sumber daya, dan mengurangi penipuan. ”

Penelitian Juniper selanjutnya menunjukkan bahwa penghematan besar dalam penipuan makanan dapat direalisasikan pada awal 2021, sementara biaya kepatuhan dilaporkan dapat dikurangi 30% pada tahun 2024.

Teknologi Blockchain untuk industri makanan dan minuman
Blockchain dan IoT, yang masing-masing membawa kekuatan masing-masing, terus diadopsi oleh industri makanan dan minuman. Selama beberapa bulan terakhir, berbagai pemain, termasuk raksasa seperti Nestlé dan Carrefour, telah melaporkan inisiatif bertenaga blockchain mereka di lapangan.

Solusi pelacakan blockchain yang paling banyak diadopsi dalam bidang ini adalah Food Trust IBM, yang didasarkan pada protokol blockchain Hyperledger Fabric. Platform ini ditayangkan pada Oktober 2018, “jutaan produk makanan individu” dilaporkan dilacak oleh pengecer dan pemasok menggunakan blockchain Food Trust.

Baru-baru ini, dilaporkan bahwa perusahaan pertanian salmon Cermaq dan produsen salmon asap Labeyrie menggunakan teknologi cloud blockchain IBM untuk melacak rantai pasokan produk mereka.


Sumber: bit.ly/2LaHHXh

KOMENTAR

300 x 250 Banner
728 x 90 Banner
728 x 90 Banner
Pernyataan Penyangkalan
CRACKadabra ingin mengingatkan Anda bahwa data yang terkandung dalam situs web ini belum tentu real-time atau akurat. Semua CFD (saham, indeks, futures) dan harga Forex tidak disediakan oleh bursa tetapi oleh para pembuat pasar, sehingga harga mungkin tidak akurat dan mungkin berbeda dari harga pasar yang sebenarnya, yang berarti harga bersifat indikatif dan tidak sesuai untuk tujuan perdagangan. Oleh karena itu, CRACKadabra tidak bertanggungjawab atas kerugian perdagangan yang mungkin Anda alami sebagai akibat dari penggunaan data ini.

CRACKadabra atau siapapun yang terlibat dengan CRACKadabra tidak akan menerima tanggungjawab apapun atas kehilangan atau kerusakan sebagai akibat dari ketergantungan pada informasi termasuk data, quotes, grafik, dan sinyal beli/jual yang terdapat dalam situs web ini. Harap mendapatkan informasi lengkap mengenai risiko dan biaya yang terkait dengan perdagangan pasar keuangan, ini adalah salah satu bentuk investasi yang mungkin paling berisiko.