Penasihat Amanie Mendukung Regulasi Ether Terkait dengan Hukum Keuangan Islam

Perusahaan penasihat keuangan Islam dan Syariah, Amanie Advisors, telah menetapkan Regulasi Ether (ETH) terkait dengan hukum agama Isla...



Perusahaan penasihat keuangan Islam dan Syariah, Amanie Advisors, telah menetapkan Regulasi Ether (ETH) terkait dengan hukum agama Islam.

Dalam sebuah posting blog yang diterbitkan di situs web mereka, Penasihat Amanie mengumumkan bahwa perusahaan tersebut telah berkolaborasi dengan Yayasan Ethereum untuk membangun regulasi platform terhadap hukum agama Syariah. Sebagai hasil dari kolaborasi tersebut, perusahaan merilis sebuah makalah dengan tujuan utama untuk menggambarkan kepatuhan Ethereum dengan moral Islam, yang mengakui pengesahan proyek dan koin oleh Syariah.

Dalam Whitepaper, perusahaan penasehat mengatakan bahwa seperti halnya cryptocurrency lainnya, ada ketidakpastian mengenai kepatuhan Ethereum terhadap hukum Syariah, yang mempertahankan standar ketat untuk kegiatan keuangan dan mengutuk, khususnya riba. Lebih tepatnya, Penasihat Amanie mengajukan pertanyaan apakah Muslim harus menambang atau berdagang Ether, atau bahkan menggunakan kontrak pintar atau aplikasi terdesentralisasi (DApps) pada platform.

Perusahaan tersebut mencatat bahwa sebelum melakukan penelitian, hipotesisnya adalah bahwa jika Ether dianggap sesuai syariah, maka komunitas Islam akan lebih bersemangat untuk terlibat dengannya. Hal ini, pada gilirannya, dapat menghasilkan pengembangan kontrak pintar dan DApps yang sesuai dengan Syariah, perkembangan yang dilaporkan tertinggal. Penulis posting menulis:

"Diharapkan bahwa dengan temuan, parameter dan pedoman yang diuraikan dalam makalah ini, itu akan berfungsi sebagai katalis untuk pasar keuangan Islam, dan populasi Muslim yang lebih luas untuk masuk dan berpartisipasi dalam ruang juga."

Pada awal Agustus, CEO Amanie Advisors Suhaida Mahpot mengatakan bahwa dia melihat keengganan saat ini untuk menerima crypto di antara komunitas Islam sebagai masalah kepastian, menjelaskan bahwa:

“Kita perlu mengedukasi lebih banyak institusi tentang bagaimana mata uang digital dapat diterima, dan bagaimana transparansi dari menggunakan cryptocurrency akan bermanfaat bagi masyarakat luas. Mungkin, pola pikir ini akan berubah seiring waktu. ”

Seperti yang dilaporkan CRACKadabra pada bulan Juli tahun lalu, Stellar, platform open-source untuk pembayaran terdistribusi, dilaporkan merupakan protokol buku besar yang didistribusikan pertama kali untuk memperoleh sertifikasi kepatuhan syariah dalam bidang transfer uang dan tokenisasi aset.


Sumber : bit.ly/2ZsVDoF

KOMENTAR

300 x 250 Banner
728 x 90 Banner
728 x 90 Banner
Pernyataan Penyangkalan
CRACKadabra ingin mengingatkan Anda bahwa data yang terkandung dalam situs web ini belum tentu real-time atau akurat. Semua CFD (saham, indeks, futures) dan harga Forex tidak disediakan oleh bursa tetapi oleh para pembuat pasar, sehingga harga mungkin tidak akurat dan mungkin berbeda dari harga pasar yang sebenarnya, yang berarti harga bersifat indikatif dan tidak sesuai untuk tujuan perdagangan. Oleh karena itu, CRACKadabra tidak bertanggungjawab atas kerugian perdagangan yang mungkin Anda alami sebagai akibat dari penggunaan data ini.

CRACKadabra atau siapapun yang terlibat dengan CRACKadabra tidak akan menerima tanggungjawab apapun atas kehilangan atau kerusakan sebagai akibat dari ketergantungan pada informasi termasuk data, quotes, grafik, dan sinyal beli/jual yang terdapat dalam situs web ini. Harap mendapatkan informasi lengkap mengenai risiko dan biaya yang terkait dengan perdagangan pasar keuangan, ini adalah salah satu bentuk investasi yang mungkin paling berisiko.