WhatsApp Milik Facebook Akan Meluncurkan Pembayaran Digital di Indonesia

Layanan olahpesan milik Facebook, WhatsApp, menjalin pembicaraan awal dengan beberapa perusahaan pembayaran digital serta bank milik ...



Layanan olahpesan milik Facebook, WhatsApp, menjalin pembicaraan awal dengan beberapa perusahaan pembayaran digital serta bank milik pemerintah untuk meluncurkan layanan pembayaran digital di Indonesia.

Reuters melaporkan bahwa mereka telah mempelajari perkembangan ini dari sumber anonim pada 20 Agustus. Menurut laporan itu, WhatsApp saat ini sedang bernegosiasi dengan layanan pemesanan transportasi Go-Jek, penyedia pembayaran seluler DANA, startup fintech OVO dan Bank Mandiri milik negara. Bank Mindri mengoperasikan layanan dompet digital, sesuai laporan.

Rencana WhatsApp untuk Indonesia adalah mendukung pembayaran melalui dompet digital di wilayah ini, menurut sumber Reuters. Laporan ini lebih lanjut berspekulasi bahwa transaksi Facebook di Indonesia yang kemudian mereka dapat gunakan untuk menghindari peraturan lokal, terkait dengan larangan dompet digital asing.

Seorang juru bicara Facebook mengkonfirmasi bahwa WhatsApp sedang bernegosiasi dengan mitra keuangan Indonesia, tetapi menolak untuk memberikan merinci secara spesifik:

"WhatsApp sedang dalam pembicaraan dengan mitra keuangan di Indonesia tentang pembayaran, namun diskusi masih dalam tahap awal dan kami tidak memiliki hal lain untuk dibagikan pada tahap ini."

Namun, sumber-sumber dilaporkan mengatakan bahwa kesepakatan Facebook dengan tiga perusahaan pembayaran akan diselesaikan dalam waktu dekat. Peluncuran layanan ini, bagaimanapun, tidak diharapkan sampai 2020, karena WhatsApp ingin meluncurkan di India pada saat yang sama atau lebih cepat, sesuai sumber. Menurut laporan itu, Facebook masih menunggu persetujuan peraturan dari India sebelum mereka dapat meluncurkan pembayaran berbasis WhatsApp.

Seperti yang dilaporkan sebelumnya oleh CRACKadabra, Facebook berniat untuk mengintegrasikan layanan crypto wallet, Calibra, ke WhatsApp dan semua platformnya. Calibra akan menjadi tuan rumah stablecoin yang direncanakan Facebook, Libra. Namun, Calibra tidak akan tersedia di India, atau negara mana pun yang melarang cryptocurrency. Seorang juru bicara Calibra mengomentari ini pada bulan April, mengatakan:

“Blockchain libra akan bersifat global, tetapi terserah penyedia dompet kustodian untuk menentukan di mana mereka akan dan tidak akan beroperasi. Calibra tidak akan tersedia di negara yang disetujui AS atau negara yang melarang cryptocurrency. "


Sumber: bit.ly/31PFPZW

KOMENTAR

300 x 250 Banner
728 x 90 Banner
728 x 90 Banner
Pernyataan Penyangkalan
CRACKadabra ingin mengingatkan Anda bahwa data yang terkandung dalam situs web ini belum tentu real-time atau akurat. Semua CFD (saham, indeks, futures) dan harga Forex tidak disediakan oleh bursa tetapi oleh para pembuat pasar, sehingga harga mungkin tidak akurat dan mungkin berbeda dari harga pasar yang sebenarnya, yang berarti harga bersifat indikatif dan tidak sesuai untuk tujuan perdagangan. Oleh karena itu, CRACKadabra tidak bertanggungjawab atas kerugian perdagangan yang mungkin Anda alami sebagai akibat dari penggunaan data ini.

CRACKadabra atau siapapun yang terlibat dengan CRACKadabra tidak akan menerima tanggungjawab apapun atas kehilangan atau kerusakan sebagai akibat dari ketergantungan pada informasi termasuk data, quotes, grafik, dan sinyal beli/jual yang terdapat dalam situs web ini. Harap mendapatkan informasi lengkap mengenai risiko dan biaya yang terkait dengan perdagangan pasar keuangan, ini adalah salah satu bentuk investasi yang mungkin paling berisiko.