Pemilik Burj Khalifa Berencana Membuat ICO

Perusahaan real estat yang bertanggung jawab atas gedung tertinggi di dunia ingin mengembangkan token crypto nya sendiri. Emaar ...



Perusahaan real estat yang bertanggung jawab atas gedung tertinggi di dunia ingin mengembangkan token crypto nya sendiri.

Emaar Group, salah satu pengembang real estat terbesar di Uni Emirat Arab dan perusahaan di belakang Burj Khalifa yang tingginya hampir 3.000 kaki, mengumumkan Senin kemarin bahwa mereka berencana untuk mengembangkan "token komunitas Emaar" untuk pelanggan dan mitra pada akhir 2019, dengan tujuan akhir meluncurkan penawaran koin awal (ICO).

Perusahaan akan bermitra dengan Lykke AG, startup crypto yang berbasis di Swiss untuk membangun token berbasis ethereum yang dirancang untuk mematuhi standar ERC-20. Setelah dikembangkan, Emaar berencana untuk menggunakan token sebagai sistem rujukan dan loyalitas, menurut siaran pers.

Pelanggan akan dapat menggunakan token di salah satu kepemilikan Emaar, termasuk mal, fasilitas hiburan, tempat belanja online, atau properti lainnya. Dengan token komunitas, Emaar menargetkan basis pengguna potensial 1 miliar pengguna internet.

Beberapa detail telah dirilis tentang ICO Emaar, tetapi perusahaan bermaksud untuk menyimpulkannya dalam waktu 12 bulan sejak peluncuran awal token. Token hanya akan tersedia untuk pembeli Eropa. Emaar tidak mengatakan berapa banyak uang yang ingin dihimpunnya.

Dalam sebuah pernyataan, ketua Emaar Properties, Mohamed Alabbar, menambahkan:

“Kami telah merangkul dunia digital bahkan saat kami terus membangun struktur fisik paling maju dan inovatif dan kami menggunakan keduanya untuk menyenangkan dan menguntungkan pelanggan dan pemangku kepentingan kami secara global. Token komunitas Emaar menandai lompatan yang signifikan dalam perjalanan transformasi digital kami. ”

Selain Burj Khalifa, Emaar telah mengembangkan dan memiliki Dubai Mall (mal terbesar kedua dengan total area), Opera Dubai, Air Mancur Dubai, dan sejumlah properti lainnya.

CEO Lykke Richard Olsen mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa startup-nya telah mengembangkan "infrastruktur teknologi mutakhir" yang siap untuk penggunaan pasar massal.

“Kami sangat senang dapat memanfaatkan pengalaman dan keahlian kami untuk mendukung misi Emaar untuk memberikan nilai dan utilitas bagi jutaan pengguna secara global,” tambahnya.


Sumber: bit.ly/2HtXFdV

KOMENTAR

300 x 250 Banner
728 x 90 Banner
728 x 90 Banner
Pernyataan Penyangkalan
CRACKadabra ingin mengingatkan Anda bahwa data yang terkandung dalam situs web ini belum tentu real-time atau akurat. Semua CFD (saham, indeks, futures) dan harga Forex tidak disediakan oleh bursa tetapi oleh para pembuat pasar, sehingga harga mungkin tidak akurat dan mungkin berbeda dari harga pasar yang sebenarnya, yang berarti harga bersifat indikatif dan tidak sesuai untuk tujuan perdagangan. Oleh karena itu, CRACKadabra tidak bertanggungjawab atas kerugian perdagangan yang mungkin Anda alami sebagai akibat dari penggunaan data ini.

CRACKadabra atau siapapun yang terlibat dengan CRACKadabra tidak akan menerima tanggungjawab apapun atas kehilangan atau kerusakan sebagai akibat dari ketergantungan pada informasi termasuk data, quotes, grafik, dan sinyal beli/jual yang terdapat dalam situs web ini. Harap mendapatkan informasi lengkap mengenai risiko dan biaya yang terkait dengan perdagangan pasar keuangan, ini adalah salah satu bentuk investasi yang mungkin paling berisiko.